POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Impor minyak nabati turun 13% menjadi 9,12 ribu ton di bulan April

Impor minyak nabati turun 13% menjadi 9,12 ribu ton di bulan April

Impor minyak nabati, yang terdiri dari minyak nabati dan tidak dapat dimakan, turun 13% menjadi hampir 9,12 ribu ton selama April karena penurunan impor minyak sawit mentah, menurut data industri.

Solvent Extractors Association of India (SEA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa impor minyak nabati sebesar 9.11.846 ton pada April 2022 dibandingkan dengan 10.53.347 ton pada April 2021.

Impor minyak nabati turun menjadi 9.00.085 ton dari 10.29.912 ton, sedangkan pengiriman minyak non-makan turun menjadi 11.761 ton dari 23.435 ton.

Impor minyak sawit mentah turun pada April menjadi 414.829 ton dari 6.89.731 ton pada bulan yang sama tahun lalu.

Impor minyak nabati selama enam bulan pertama tahun pemasaran minyak ini (November 2021 hingga April 2022) meningkat 4% menjadi 67.07.574 ton. Itu 64.28.350 ton pada periode yang sama tahun pemasaran minyak sebelumnya.

Tahun pemasaran minyak berlangsung dari November hingga Oktober.

“Indonesia telah melarang ekspor minyak sawit mulai 28 April 2022, yang menyebabkan masalah di lapangan dan mempersulit konsumen yang tidak mampu di seluruh dunia,” kata SEA dalam sebuah pernyataan.

India mengimpor sekitar 6.00.000-6.50.000 ton minyak sawit per bulan dari Indonesia, Malaysia, Thailand, dan negara lain.

Dari jumlah tersebut, Indonesia memasok sekitar 3.00.000 ton, terutama RBD Palmolein, sedangkan jumlah yang sama datang dari Malaysia dan 10% sisanya berasal dari Thailand dan negara lain.

Indonesia diperkirakan akan mencabut larangan tersebut sebelum akhir Mei. Namun, situasi akan berubah menjadi buruk jika Indonesia terus melarang ekspor produk kelapa sawit karena pasokan dari sumber lain tidak mencukupi.

Impor minyak olahan (semua jenis sawit olahan) melonjak menjadi 9.20.947 ton selama enam bulan pertama tahun minyak saat ini, dari 24.101 ton pada periode yang sama tahun lalu.

READ  Indonesia ingin memperkuat hubungan perdagangan melalui usaha kecil dan menengah

Selama periode November 2021 hingga April 2022, impor minyak sawit menurun menjadi 3.225.761 ton dari 3.792.354 ton pada periode yang sama tahun sebelumnya, sedangkan impor minyak lunak meningkat menjadi 331.7242 ton dari 24.77884 ton, terutama karena kenaikan dalam impor minyak kedelai.

Menurut MCA, selama tahun pemasaran minyak yang ditinjau, sekitar 11,10 ribu ton minyak bunga matahari diimpor oleh India, terutama dari Ukraina (8.42.956 ton), Rusia (2.10.905 ton) dan Argentina (56.426 ton).

“Belum ada pengiriman dari Ukraina sejak 27 Maret 2022. Pada April, impor minyak bunga matahari dilaporkan hanya 54.426 ton. Tingginya harga minyak bunga matahari di pasar internasional, rendahnya ketersediaan dan tingginya harga domestik telah membatasi permintaan dan konsumsi minyak bunga matahari di India, kata SEA.

Dia menambahkan bahwa kekurangan ini sebagian digantikan oleh minyak nabati lainnya seperti minyak sawit, minyak kedelai, minyak kacang tanah dan minyak dedak padi.