POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa melarang impor dan ekspor produk yang dibuat dengan kerja paksa

Uni Eropa melarang impor dan ekspor produk yang dibuat dengan kerja paksa

Anggota Parlemen Eropa dalam komite pemungutan suara mengubah peraturan tersebut dengan memasukkan identifikasi wilayah dan sektor ekonomi yang “berisiko tinggi” terkena kerja paksa. Perusahaan yang beroperasi di wilayah ini perlu membuktikan bahwa rantai pasok mereka bersih, dibandingkan pihak berwenang yang harus melakukan penyelidikan sendiri. Komite-komite tersebut menyebut hal ini sebagai “pembalikan beban pembuktian.”

Untuk mencapai tujuan ini, komite juga merekomendasikan agar barang-barang yang diambil dari pasar hanya boleh dikembalikan setelah perusahaan terbukti tidak lagi menggunakan kerja paksa dan telah menangani kasus-kasus terkait.

Definisi kerja paksa juga diperluas dalam amandemen komite untuk mencakup “semua pekerjaan atau layanan yang dipotong dari seseorang di bawah ancaman hukuman apa pun dan yang tidak dilakukan secara sukarela oleh orang tersebut.”

Pembicaraan masih diperlukan untuk memperjelas bentuk akhir aturan tersebut.

“27,6 juta pekerja di seluruh dunia menderita akibat kerja paksa, suatu bentuk perbudakan modern – kita harus mendedikasikan kemenangan ini untuk mereka,” kata Maria Manuel Leitao Márquez, salah satu pelapor komite. Kami telah memastikan bahwa produk yang dibuat dengan kerja paksa dilarang beredar di pasar internal sampai para pekerja mendapat kompensasi atas kerugian yang mereka derita.

“Melarangan kerja paksa juga melindungi perusahaan yang mengikuti aturan dari persaingan tidak sehat.”

Pada konferensi pers untuk meluncurkan proposal tersebut, para pelapor mengatakan bahwa penerapan undang-undang tersebut harus ditangani oleh negara-negara anggota sendiri.

Tantangan rantai pasokan

PV tenaga surya adalah salah satu industri terpanas di dunia dalam hal kerja paksa, dan Eropa – seperti seluruh dunia Barat – sangat bergantung pada impor tenaga surya untuk memenuhi target dekarbonisasinya. Sebagai bagian dari upayanya untuk mendorong perlindungan legislatif bagi industri tenaga surya Eropa, Dewan Manufaktur Tenaga Surya Eropa (ESMC) bulan lalu menerbitkan surat terbuka kepada UE yang menyerukan larangan penjualan modul tenaga surya yang diduga dibuat menggunakan kerja paksa. .

READ  Mastercard-CrescentRating GMTI 2024 menyoroti kekuatan dan aksesibilitas wisatawan wanita

Provinsi Xinjiang di Tiongkok menjadi pusat perdebatan karena sebagian besar produksi polisilikon dunia berlokasi di provinsi tersebut, bersamaan dengan kekhawatiran dan tuduhan mengenai eksploitasi paksa terhadap penduduk Uyghur setempat.

Menanggapi pertanyaan tentang masalah impor polisilikon dan tenaga surya di Xinjiang pada konferensi pers, salah satu pelapor Samira Rafaella mengatakan bahwa “membalikkan beban pembuktian” berarti bahwa “kita dapat menargetkan produk dengan sangat efisien dan sangat spesifik. Seperti panel surya … Saya berharap produk-produk ini akan ada dalam daftar. “Produk berisiko tinggi.”

Dalam suratnya, ESMC meminta UE untuk menggunakan Daftar Entitas Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur AS (UFLPA), yang berasumsi bahwa barang-barang yang masuk ke AS dari Xinjiang adalah hasil kerja paksa kecuali perusahaan dapat membuktikan sebaliknya. Pencantuman klausul yang dilakukan oleh Parlemen Eropa yang telah menentukan area berisiko tinggi juga akan berjalan dengan cara yang sama.

UFLPA telah menunda pengiriman senilai 2 GW di bea cukai AS pada tahun 2022.

Pasar tenaga surya Eropa telah bergulat dengan potensi pengaruh buruk impor Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir, ketika mereka mencoba membangun basis manufaktur PV dalam negeri.

Dalam surat terbuka lainnya, ESMC – yang didukung oleh sejumlah perusahaan tenaga surya terkemuka di Eropa – berbicara tentang “serangan yang disengaja dan disengaja oleh produsen PV Tiongkok” karena masuknya modul-modul berharga murah khususnya mengancam keberlanjutan produk-produk yang dibuat di negara tersebut. UE.

Laporan muncul pada bulan Juli bahwa lebih dari 40 gigawatt modul surya impor Tiongkok disimpan di gudang Eropa, sebagian besar di pelabuhan Rotterdam.