POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok berubah setelah satu dekade penuh dengan proyek-proyek besar dan utang yang besar?

Bagaimana Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok berubah setelah satu dekade penuh dengan proyek-proyek besar dan utang yang besar?

Beijing: Tiongkok Inisiatif Sabuk dan Jalan Negara ini tampaknya akan menjadi lebih ramping dan lebih ramah lingkungan setelah satu dekade menjalankan proyek-proyek besar yang meningkatkan perdagangan namun kini terhenti Hutang besar Hal ini menimbulkan kekhawatiran terhadap lingkungan. Pergeseran ini terjadi ketika para pemimpin dari seluruh negara berkembang berangkat ke Beijing minggu ini untuk menghadiri forum yang diselenggarakan pemerintah mengenai apa yang disebut Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative).
Inisiatif ini telah membangun pembangkit listrik, jalan raya, kereta api dan pelabuhan di seluruh dunia, dan telah memperdalam hubungan Tiongkok dengan Afrika, Asia, Amerika Latin dan Timur Tengah. Hal-hal.
Apa Inisiatif Sabuk dan Jalan itu?
Inisiatif Sabuk dan Jalan, yang disebut “Satu Sabuk, Satu Jalan” dalam bahasa Tiongkok, dimulai sebagai program bagi perusahaan Tiongkok untuk membangun transportasi, energi, dan infrastruktur lainnya di luar negeri yang dibiayai oleh pinjaman Bank Pembangunan Tiongkok.
Tujuan yang dinyatakan adalah untuk meningkatkan perdagangan dan perekonomian dengan meningkatkan komunikasi Tiongkok dengan seluruh dunia dalam strategi versi abad ke-21. Jalur perdagangan Jalur Sutra Mulai dari Tiongkok hingga Timur Tengah hingga Eropa.
Xi memperkenalkan konsep ini secara luas selama kunjungannya ke Kazakhstan dan Indonesia pada tahun 2013, dan konsep ini mulai terbentuk pada tahun-tahun berikutnya, yang mengarah pada pembangunan proyek-proyek besar mulai dari jalur kereta api di Kenya dan Laos hingga pembangkit listrik di Pakistan dan Indonesia.
Seberapa besarnya?
152 negara telah menandatangani perjanjian tersebut Perjanjian Inisiatif Sabuk dan Jalan Dengan Tiongkok, meskipun Italia, satu-satunya negara di Eropa Barat yang melakukan hal tersebut, diperkirakan akan menarik diri ketika tiba waktunya untuk pembaruan pada bulan Maret tahun depan.

READ  Qin Gang: Pintu akan tetap terbuka untuk hubungan China-AS

“Italia mengalami kerugian bersih,” kata Alessia Amighini, analis di lembaga pemikir Italia ISPI, karena defisit perdagangan dengan Tiongkok meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Italia bergabung pada tahun 2019.
Tiongkok telah menjadi penyandang dana utama proyek-proyek pembangunan di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative), setara dengan Bank Dunia. Pemerintah Tiongkok mengatakan bahwa lebih dari 3.000 proyek dengan nilai total sekitar satu triliun dolar AS telah diluncurkan di negara-negara Inisiatif Sabuk dan Jalan.
Kevin Gallagher, direktur Boston Global University, mengatakan Tiongkok telah mengisi kesenjangan yang tersisa karena pemberi pinjaman lain beralih ke bidang-bidang seperti kesehatan dan pendidikan dan menjauh dari infrastruktur setelah mendapat kecaman atas dampak proyek konstruksi besar terhadap lingkungan dan masyarakat lokal. Pusat Kebijakan Pembangunan.
Proyek-proyek yang didanai Tiongkok juga menghadapi kritik serupa, mulai dari menggusur penduduk hingga menambah banyak gas rumah kaca ke atmosfer.
Bagaimana dengan jebakan utang?
Bank-bank pembangunan Tiongkok telah menyediakan dana untuk proyek-proyek Belt and Road Initiative dalam bentuk pinjaman, dan beberapa negara tidak mampu membayarnya kembali.
Hal ini menimbulkan tuduhan dari AS dan negara-negara lain bahwa Tiongkok terlibat dalam diplomasi “perangkap utang”: memberikan pinjaman yang mereka tahu pemerintah akan gagal bayar, sehingga memungkinkan kepentingan Tiongkok untuk menguasai aset-aset tersebut. Contoh yang sering dikutip adalah pelabuhan Sri Lanka yang akhirnya disewakan pemerintah kepada perusahaan Tiongkok selama 99 tahun.
Banyak ekonom mengatakan Tiongkok tidak sengaja memberikan pinjaman macet. Kini, setelah mengalami pengalaman pahit akibat gagal bayar, bank-bank pembangunan Tiongkok mulai mundur. Pinjaman pembangunan Tiongkok sebenarnya telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena bank menjadi lebih berhati-hati dalam memberikan pinjaman dan banyak negara penerima menjadi kurang mampu meminjam, mengingat tingkat utang mereka yang sudah tinggi.
Pinjaman Tiongkok telah menjadi kontributor utama beban utang besar yang membebani perekonomian negara-negara seperti Zambia dan Pakistan. Sri Lanka mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan Bank Ekspor-Impor Tiongkok mengenai syarat-syarat dan prinsip-prinsip utama untuk merestrukturisasi utangnya sebagai upaya untuk keluar dari krisis ekonomi yang menggulingkan pemerintah tahun lalu.
Apa langkah selanjutnya untuk Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI)?
Proyek-proyek BRI di masa depan kemungkinan besar tidak hanya akan menjadi lebih kecil dan lebih ramah lingkungan, namun juga akan lebih bergantung pada investasi perusahaan Tiongkok dibandingkan pinjaman pembangunan dari pemerintah.
Christophe Nidobel, direktur Institut Asia di Universitas Griffith di Australia, yakin Tiongkok akan terus melaksanakan beberapa proyek besar, termasuk proyek-proyek penting seperti kereta api dan lainnya termasuk jaringan pipa minyak dan gas yang memiliki aliran pendapatan untuk membayar kembali investasi tersebut.
Contoh terbaru dari hal ini adalah peluncuran kereta api berkecepatan tinggi Tiongkok di Indonesia yang mendapat sambutan meriah di kedua negara.
Dalam hal iklim, Tiongkok telah berjanji untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri, meskipun Tiongkok masih terlibat dalam beberapa di antaranya, dan mendorong proyek-proyek yang terkait dengan transisi ramah lingkungan, kata Nedobel.
Hal ini berkisar dari pembangkit listrik tenaga angin dan surya hingga pabrik baterai mobil listrik, seperti pabrik besar CATL yang telah meningkatkan keprihatinan lingkungan di Hungaria, mitra Belt and Road.

READ  Malaysia mencetak rekor harian baru 44 kematian karena COVID-19 - Asia Tenggara