POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiongkok membela Inisiatif Sabuk dan Jalan di tengah kritik global

Tiongkok membela Inisiatif Sabuk dan Jalan di tengah kritik global

Meskipun ada kritik bahwa hal ini telah membebani beberapa negara dengan tingkat utang yang tidak berkelanjutan sejak diluncurkan 10 tahun yang lalu, pemimpin Tiongkok Xi Jinping diperkirakan akan mempromosikan BRI sebagai keberhasilan kebijakan luar negeri sambil menyajikannya sebagai model pembangunan alternatif selain BRI. Negara-negara Barat sedang menghadiri pertemuan puncak besar di Beijing.

Forum Belt and Road yang ketiga dijadwalkan akan dimulai pada tanggal 17 Oktober, dan dijadwalkan akan dihadiri oleh perwakilan dari seluruh dunia seiring dengan upaya Tiongkok untuk mempromosikan program yang didukung Xi sebagai bagian penting dari kebijakan luar negeri negara tersebut.

Raffaello Pantucci, rekan senior di S. “Ini adalah peringatan 10 tahun ide kebijakan luar negeri besar pertama Xi,” kata S. Rajaratnam dari Singapore International Studies Institute kepada RFE/RL. “Namun, setiap orang selalu fokus pada proyek individu [BRI] “Ini pada dasarnya adalah visi Tiongkok tentang cara menghadapi dunia, dan Beijing berharap dapat merayakan gagasan tersebut.”

Secara resmi diluncurkan pada tahun 2013 setelah pidato Xi di Kazakhstan dan Indonesia tak lama setelah ia mengambil alih kepemimpinan Tiongkok, Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) telah mendanai pembangunan pelabuhan, pembangkit listrik, kereta api, jalan raya, dan proyek infrastruktur lainnya serta menginvestasikan ratusan miliar dolar pada proyek-proyek tersebut. puluhan negara. . Untuk meningkatkan perdagangan dan investasi dengan meningkatkan hubungan transportasi Tiongkok dengan negara-negara lain di dunia.

Menjelang Forum Belt and Road yang akan datang – yang pertama sejak tahun 2019 – pemerintah Tiongkok mengeluarkan laporan yang memuji pencapaian program tersebut sebagai model pembangunan berkelanjutan dan menempatkannya sebagai oposisi terhadap Barat, dengan Li Kexin, direktur Kementerian Luar Negeri Tiongkok untuk Urusan Urusan Pembangunan Berkelanjutan. urusan ekonomi internasional, Dia memberitahu wartawan Pada tanggal 10 Oktober, ia mengumumkan bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan “melampaui mentalitas lama permainan geopolitik dan menciptakan model kerja sama internasional yang baru.”

Banyak ahli mengatakan bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) telah menyalurkan dana yang sangat dibutuhkan ke negara-negara miskin, namun hal ini juga menimbulkan dampak buruk. Selama dekade terakhir hal ini telah terjadi Berjuang dengan skandal Tentang korupsi, degradasi lingkungan dan kontribusi terhadap meningkatnya krisis utang di negara-negara Selatan.

Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) mengalami penurunan pendanaan sejak tahun 2016 dan lebih sedikit proyek yang didanai setelah beberapa skandal tingkat tinggi terkait utang yang tinggi terkait dengan proyek-proyek yang membuat pemerintah tuan rumah tidak mampu melakukan cicilan, seperti jalan raya yang bernilai hampir $1 miliar di Montenegro. sebuah pelabuhan di Montenegro. Srilanka.

READ  Represi selama KTT ASEAN di Labuan Bajo

Para analis mengatakan masalah-masalah ini telah menyebabkan Beijing menjadi lebih menghindari risiko.

A diam Sebelumnya pada bulan Oktober, Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston mengatakan Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) telah memberikan pinjaman lebih dari $330 miliar kepada negara-negara berkembang hingga tahun 2021, lebih besar daripada pinjaman Bank Dunia dalam beberapa tahun. Namun studi tersebut juga mencatat bahwa banyak penerima pinjaman Tiongkok kini kesulitan melunasi utang mereka dan banyak pembangkit listrik di luar negeri yang dibiayai Tiongkok meningkatkan emisi gas rumah kaca secara signifikan.

Meskipun terdapat hambatan-hambatan ini, Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) masih belum memudar, kata Pantucci, seraya menambahkan bahwa Xi kemungkinan akan menggunakan Forum Sabuk dan Jalan (BRI) untuk menanggapi kritik-kritik ini sambil menjadikan program tersebut sebagai “landasan dalam visi kebijakan luar negeri Xi” untuk sebuah “kebijakan baru.” “. Sebuah sistem global dengan Tiongkok sebagai pusatnya.”

“Inisiatif Sabuk dan Jalan selalu menjadi sebuah konsep dengan tujuan yang sangat fleksibel dan lokasi sasaran yang sangat fleksibel,” kata Pantucci. “Jadi, Beijing dapat mengubah tujuan mereka dan mendefinisikan kembali seperti apa kesuksesan itu.”

Apa yang Anda cari di forum?

Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) telah berperan penting dalam upaya Tiongkok untuk meningkatkan profil internasionalnya selama bertahun-tahun, dan para ahli mengatakan bahwa Beijing akan berupaya mengelola pandangan Forum Sabuk dan Jalan dengan hati-hati.

Inti dari hal ini adalah memastikan kehadiran delegasi pejabat dalam jumlah besar dari seluruh dunia.

Beijing belum mengeluarkan daftar resmi tamunya, melainkan Kementerian Luar Negeri China Dia berkata Konferensi ini akan dihadiri oleh “perwakilan dari lebih dari 130 negara serta banyak organisasi internasional.” Namun, tidak jelas berapa banyak pejabat tersebut.

Belt and Road Forum pertama pada tahun 2017 dihadiri oleh 30 kepala negara atau pemerintahan, sedangkan pertemuan kedua pada tahun 2019 dihadiri oleh 37 kepala negara. Beijing berharap dapat meningkatkan jumlah ini seiring dengan perayaan sepuluh tahun Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative), namun mereka mungkin akan menghadapi beberapa kesulitan, terutama karena banyak pejabat senior di seluruh dunia yang harus menghadapi krisis antara Israel dan Hamas.

READ  Sudah ada lebih dari 800 orang Afghanistan di pesawat itu. Mereka lupa menghitung anak-anak.

Memastikan keterwakilan yang kuat di seluruh Eropa mungkin juga sulit. Meskipun pemerintah Hongaria dan Serbia yang pro-Beijing mengatakan mereka akan mengirimkan delegasi tingkat tinggi yang dipimpin oleh Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban dan Presiden Serbia Aleksandar Vucic, masih belum jelas siapa lagi yang akan hadir, terutama di kalangan anggota UE.

Negara-negara Eropa telah membentuk beberapa kelompok pemimpin terbesar pada pertemuan sebelumnya, namun dampak dari penanganan pandemi oleh Tiongkok, dukungan Tiongkok terhadap Rusia sejak invasi besar-besaran ke Ukraina, dan beberapa skandal terkait proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) telah menyebabkan terhadap kemunduran dan keruntuhan Beijing. Hubungan pertempuran. Italia, satu-satunya negara G7 yang bergabung dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan, mengumumkan niatnya awal tahun ini untuk menarik diri dari program tersebut.

“Banyak hal telah terjadi sejak tahun 2019, dan banyak negara terkejut dengan kepemimpinan Tiongkok dan cara mereka menangani beberapa masalah,” Neva Yao, peneliti non-residen di Global China Center di Atlantic Council, mengatakan kepada RFE/RL. “Pergeseran ini kini telah mengubah cara Tiongkok digunakan dan dipasarkan [BRI]. “Hal ini tidak lagi dilihat hanya sebagai barang publik yang diberikan Tiongkok kepada dunia.”

Salah satu pemimpin dunia yang telah lama mengkonfirmasi kehadirannya adalah Presiden Rusia Vladimir Putin, yang akan melakukan perjalanan pertamanya ke Tiongkok sejak invasinya ke Ukraina pada Februari 2022, dan diperkirakan akan membahas berbagai masalah dengan Xi, termasuk masa depan Tiongkok. Kekuatan gas Siberia-2 yang diinginkan Saluran pipa.

Pada tanggal 15 Oktober wawancara Di Moskow bersama perusahaan media milik negara Tiongkok, Putin memuji Xi dan Inisiatif Sabuk dan Jalan serta menyoroti sejarah bantuan pembangunan Barat di seluruh dunia, dengan mengatakan bahwa perbedaan utama dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah bahwa “tidak ada yang memaksakan apa pun pada orang lain” dan bahwa programnya “tidak sama.” Bernuansa kolonial” seperti proyek lainnya.

Beradaptasi untuk masa depan

Tujuan resmi Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) sejak diluncurkan satu dekade lalu adalah untuk meningkatkan perdagangan dan investasi dengan meningkatkan hubungan transportasi antara Tiongkok dan seluruh dunia serta membangun pengaruh ekonomi dan politik Tiongkok dalam proses tersebut.

Meskipun narasi utama dari Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) adalah tentang pembangunan dan pembiayaan infrastruktur, proyek ini sendiri menunjukkan bahwa “Tiongkok merasa sangat percaya diri dengan praktik yang mereka lakukan sehingga mereka bersedia memperkenalkannya kepada dunia,” kata Yao.

READ  Malaysia menyambut baik kembalinya turis Tiongkok dalam jumlah besar setelah resesi epidemi pariwisata

“Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) lebih dari sekadar proyek infrastruktur dan konektivitas global. Sebaliknya, Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) menyampaikan keyakinan Tiongkok yang jelas bahwa Tiongkok yakin negaranya siap untuk mengekspresikan visi dan nilai-nilainya kepada dunia,” Yao dikatakan.

Posisi ini sudah jelas menjelang Forum Sabuk dan Jalan (Belt and Road Forum), di mana laporan baru pemerintah Tiongkok mengenai Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) menyatakan bahwa program tersebut menawarkan pendekatan baru yang tidak berusaha untuk “mengendalikan pembangunan ekonomi global, mengendalikan aturan-aturan ekonomi, dan menikmati manfaat dari kebijakan-kebijakan tersebut.” hasil pembangunan.”

Namun para pejabat Tiongkok juga berupaya menanggapi kritik yang dilontarkan terhadap Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) dalam laporan tersebut, dengan mengatakan bahwa Tiongkok akan mematuhi “prinsip utang berkelanjutan” dan bekerja sama dengan negara-negara yang berhutang banyak menuju “sistem investasi dan pembiayaan yang berkelanjutan dan terkendali risiko.” .”

Christophe Nedobel, direktur Asia Institute di Griffith University di Australia, mengatakan kepada RFE/RL bahwa sebagai respons terhadap krisis utang di banyak negara dan juga karena Tiongkok memiliki lebih sedikit uang untuk dipinjamkan seiring melambatnya perekonomian, bank-bank Tiongkok telah… Menjadi lebih selektif proyek dan mitra semakin memprioritaskan investasi pada energi terbarukan dan inisiatif digital yang dipandang lebih berpeluang menghasilkan laba atas investasi.

Peralihan dari pemberian pinjaman skala besar oleh bank-bank kebijakan Tiongkok yang terlihat pada tahun-tahun awal Inisiatif Sabuk dan Jalan, tambah Nedobel, bertepatan dengan peningkatan partisipasi perusahaan-perusahaan swasta Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir yang tampaknya akan terus berlanjut hingga ke tahun-tahun mendatang. masa depan.

“Hal ini sebagian karena bank-bank Tiongkok mungkin mengalihkan perhatian mereka dari negara-negara berkembang ke pasar domestik,” kata Nedobel. “Tetapi saat ini banyak perusahaan swasta yang berinvestasi karena mereka lebih kompetitif di tingkat global dibandingkan saat dulu [the BRI] Ini awalnya dirilis.”

Oleh RF/RL

Bacaan terbaik lainnya dari Oilprice.com: