POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa dan negara-negara ASEAN memuji hubungan perdagangan dan investasi yang kuat dalam konsultasi bilateral baru-baru ini

Setelah mengkritik Tokyo dan Beijing atas kebijakan perdagangan dan mata uang mereka, presiden baru Amerika Serikat telah melakukan kontak konstruktif dengan para pemimpin Jepang dan China.

Tetapi pernyataan yang saling bertentangan dari pembuat kebijakan AS menunjukkan bahwa perlu waktu bagi Washington untuk merumuskan kebijakan yang jelas dan dipikirkan dengan matang terhadap Asia.

Ketika Amerika mengevaluasi kembali kebijakannya di Asia, Eropa harus mendefinisikan kembali hubungannya dengan kawasan. Pertumbuhan ekonomi di Asia tetap kuat, tetapi persaingan dan persaingan politik sedang meningkat.

Peluncuran rudal balistik jarak menengah Korea Utara baru-baru ini ke laut lepas pantai timur, uji coba pertama sejak pemilihan AS, merupakan indikasi penting pentingnya Asia bagi keamanan global.

Kunjungan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini ke Amerika Serikat, di mana dia membahas masa depan kesepakatan nuklir Iran dengan pemerintahan baru, merupakan tanda sambutan dari sikap proaktif Eropa terhadap tantangan global.

Uni Eropa harus menunjukkan tekad yang sama untuk menyusun kebijakan yang berdiri sendiri terhadap Asia yang, terlepas dari kehadiran AS yang dominan dan pengaruh China yang semakin besar, masih melihat ke Eropa untuk perdagangan, investasi, teknologi, dan dukungan keamanan.

Amerika adalah saingan dan sekutu penting ketika Eropa memperluas hubungannya dengan negara-negara Asia. Sekarang adalah waktunya bagi Uni Eropa untuk mengkonsolidasikan posisi perdagangan, politik dan keamanannya yang berbeda di kawasan.

Brexit dan banyak krisis ekonomi lainnya yang mengganggu Uni Eropa telah menodai beberapa kilau Eropa. Tapi di sini ada tiga cara Eropa dan Asia dapat bekerja sama untuk meredakan beberapa kekhawatiran era Trump.

Pertama, Eropa dan Asia memiliki kepentingan bersama untuk bekerja sama dalam isu-isu seperti perubahan iklim, melestarikan kesepakatan Iran dan melindungi lembaga-lembaga multilateral, termasuk PBB.

READ  Taliban bersiap untuk mengungkap pemerintahan baru Afghanistan di tengah gejolak ekonomi global

Selain kredensial kekuatan lunaknya di bidang-bidang seperti pembangunan perdamaian, diplomasi preventif, dan manajemen konflik, UE juga merupakan mitra penting bagi Asia di bidang-bidang seperti keamanan maritim (termasuk operasi anti-pembajakan), kontra-terorisme, dan memerangi kejahatan dunia maya. .

Berkas keamanan Eropa yang lebih terlihat di Asia akan memiliki manfaat tambahan untuk membantu keinginan lama UE untuk bergabung dengan KTT Asia Timur, sebuah forum tahunan negara-negara Asia yang sejak 2011 mencakup Amerika Serikat dan Rusia.

Kedua, mengingat keputusan Amerika untuk menarik diri dari Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) dan ketidaktertarikannya pada Kemitraan Perdagangan dan Investasi Transatlantik (TTIP), UE harus bekerja lebih keras untuk akhirnya mencapai FTA yang luar biasa dengan Jepang, India, dan negara-negara lain. . masing-masing negara Asia Tenggara.

Seperti yang ditekankan oleh Komisaris Perdagangan UE Cecilia Malmström baru-baru ini, perdagangan sangat penting untuk pekerjaan Рsekitar 31 juta pekerjaan Eropa bergantung pada ekspor Рdan cara untuk menyebarkan nilai dan standar yang baik.

Jadi Brussel harus serius merundingkan perjanjian perdagangan bebas dengan 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan mempercepat pembicaraan perdagangan dengan Australia dan Selandia Baru.

Yang terpenting, Uni Eropa dan Asia harus bergabung untuk menghembuskan kehidupan baru ke dalam WTO.

Ketiga, UE harus melakukan upaya serius untuk meningkatkan hubungan bilateralnya dengan pemain kunci di Asia dan organisasi regional.

Brussels telah bekerja keras selama bertahun-tahun untuk terlibat secara berkelanjutan dengan China, Jepang, Korea, India, dan ASEAN. Koneksi ini penting dan mengesankan tetapi sering terganggu oleh iritasi kecil. Mereka harus diberi lebih banyak fleksibilitas, konten dan arahan strategis.

Eropa harus melihat lebih dekat inisiatif regional lainnya di Asia seperti upaya kerjasama segitiga oleh Jepang, Cina dan Korea (yang akan menjadi hubungan mereka dengan pemerintahan Trump. Tema Debat Friends of Europe pada 22 Februari).

READ  Taliban Merasa 'Dikhianati' Saat Militer AS Menonaktifkan Helikopter dan Pesawat Sebelum Meninggalkan Afghanistan, South Asia News

Sementara ketidaksepakatan mengenai masalah sejarah dan hubungan Korea Utara telah lama tegang antara ketiga negara, para pemimpin Jepang, Cina dan Korea telah mengadakan beberapa KTT trilateral sejak 2008 dan saat ini menilai kembali hubungan untuk mempertimbangkan pemerintahan baru AS.

KTT lain sedang dibahas sementara Sekretariat Kerjasama Tripartit di Seoul terus mengerjakan mandatnya untuk mempromosikan perdamaian dan kemakmuran bersama di antara ketiga negara.

Selain itu, di dunia yang tidak stabil dan bergejolak saat ini, ASEM (Pertemuan Asia-Eropa), yang mencakup lebih dari 50 negara Eropa dan Asia, diperlukan lebih dari sebelumnya untuk memperdalam tautan dan jaringan.

Strategi Global UE menyerukan pendalaman diplomasi ekonomi dan meningkatkan peran keamanan UE di Asia. Komitmen ini harus segera diwujudkan dalam tindakan.

Sejarah dan pengalaman Eropa menyatakan bahwa ia menggunakan pengaruhnya untuk mencegah nasionalisme yang keliru, konflik dan konfrontasi yang merusak – baik di dalam maupun di luar negeri.