POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

M: Asuransi tidak mungkin lagi

Kuala Lumpur: Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri Yaqoub mengatakan lebih banyak sektor ekonomi diizinkan untuk dibuka kembali karena langkah penguncian tidak mungkin lagi karena dikhawatirkan akan berdampak lebih negatif, termasuk pada kesehatan mental warga Malaysia.

Dia mengatakan pembukaan kembali sektor tidak hanya akan membantu mempercepat pemulihan ekonomi, tetapi juga akan memberi orang kesempatan untuk meningkatkan mata pencaharian mereka.

“Pembukaan kembali 11 sektor ekonomi di negara bagian di bawah fase pertama Rencana Pemulihan Nasional (NRP) adalah tepat mengingat tingkat vaksinasi yang tinggi di negara bagian.

Dia mengatakan menanggapi Datuk Muhammad Salem Sharif (BN-Jempol) yang mempertanyakan langkah pemerintah untuk membuka kembali sektor ekonomi di tengah meningkatnya kasus Covid-19 setiap hari.

Ismail Sabri juga mengatakan bahwa 74,7% populasi orang dewasa di Malaysia telah divaksinasi lengkap sementara setidaknya 91,6% telah menerima dosis pertama vaksin Covid-19.

Dia menambahkan bahwa sektor-sektor telah dibuka kembali dengan kepatuhan ketat terhadap prosedur operasi standar, termasuk hanya mengizinkan pelanggan yang divaksinasi penuh dan hanya pekerja yang divaksinasi penuh yang bertugas.

Sebanyak 11 jenis kegiatan ekonomi yang diizinkan kembali beroperasi pada program rehabilitasi nasional tahap pertama mulai 16 Agustus, antara lain bengkel cuci mobil, toko elektrik dan elektronik, toko pakaian, toko fesyen dan aksesori, tukang emas, dan pangkas rambut, serta toko pangkas rambut. sebagai pusat kecantikan dan salon.

Menanggapi pertanyaan tambahan yang diajukan oleh Mohamed Salem tentang apakah keputusan untuk membuka kembali sektor tersebut memperhitungkan risiko infeksi virus Covid-19 untuk populasi yang tidak divaksinasi berusia 17 tahun atau lebih muda, Ismail Sabry mengatakan bahwa tanggung jawab ada pada semua orang untuk mempertahankan disiplin dan menahan diri, bahkan melindungi diri mereka sendiri, keluarga mereka dan komunitas mereka dari tertular virus.

READ  berita dunia | Qatar bekerja dengan Turki untuk membuka kembali operasi di bandara Kabul

Ketika kami buka kembali (sektor ekonomi), kami melihat orang-orang mulai berbondong-bondong ke tujuan liburan dan beberapa di antaranya bahkan tidak memakai masker.

“Masa depan negara kita, dalam hal virus Covid-19, tergantung pada kita.

Kita tidak bisa hanya mengandalkan vaksin. Pengendalian diri sangat penting, jika tidak semua usaha kita akan sia-sia.”

Menanggapi pertanyaan Datuk Seri Seifuddin Nassyon Ismail (PH-Kulim Bandar Baharu) tentang mengapa pemerintah melonggarkan pembatasan sosial dan ekonomi meskipun jumlah korban tewas melayang tiga digit per hari, Perdana Menteri menekankan bahwa keputusan itu didasarkan pada sains dan data.

Ia menambahkan, klaster Covid-19 dari 11 sektor ekonomi yang baru dibuka kembali sedikit, mencontohkan dari tukang cukur, salon kecantikan dan toko cuci mobil yang mengangkat beberapa kasus atau klaster yang diketahui sepanjang tahun 2020.

“Berdasarkan data tersebut, kami fokus membuka kembali sektor-sektor tertentu,” katanya.

Menanggapi pertanyaan Seif El-Din tentang mengapa mantan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin dipilih untuk memimpin Dewan Pemulihan Nasional, Ismail Sabry mengatakan bahwa ini karena Muhyiddin telah memimpin pertemuan sejak pembentukan dewan, dan oleh karena itu, dia dipilih sebagai presiden untuk itu. dari kontinuitas.