POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reboot dan Pemulihan Terkoordinasi di Wilayah Asia Pasifik

Para pemimpin pariwisata dari seluruh Asia dan Pasifik telah berkumpul untuk merencanakan dimulainya kembali dan pemulihan sektor ini bahkan ketika perbatasan tetap ditutup di seluruh kawasan.

Pertemuan Gabungan Organisasi Pariwisata Dunia ke-33 Komisi Asia Timur dan Pasifik dan miliknya Komite Asia Selatan Itu datang (14 September 2021) dengan latar belakang tahun yang menantang bagi wilayah tersebut. Yang pertama merasakan dampak pandemi, sektor pariwisata Asia-Pasifik adalah yang paling terpukul, mencatat penurunan 95% dalam kedatangan internasional dalam lima bulan pertama tahun 2021.

Restart dan pemulihan yang diformat

Dengan data Organisasi Pariwisata Dunia juga menunjukkan bahwa wilayah ini masih memiliki proporsi terbesar dari tujuan tertutup bagi wisatawan, negara-negara anggota berpartisipasi dalam pertemuan virtual yang berfokus pada Koordinasi langkah-langkah kebijakan dan strategi Mempercepat pemulihan kegiatan pariwisata di daerah. Ini termasuk Pencabutan pembatasan perjalanan secara bertahap dan memperkenalkan jalur perjalanan. Ke depan, para anggota juga menyepakati pentingnya peningkatan keterampilan tenaga kerja pariwisata merangkul inovasi dan transformasi digital.

Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia Zurab Pololikashvili Ia mengatakan, “Kawasan Asia Pasifik memiliki rekam jejak yang terbukti sebagai destinasi pariwisata yang dinamis. Dengan langkah kebijakan yang tepat dan koordinasi yang kuat, destinasi dapat mulai menyambut kembali pengunjung internasional dengan aman, sehingga memungkinkan pariwisata menyadari potensinya sebagai mesin pemulihan. dan pertumbuhan inklusif.”

pemilu mendatang

Pertemuan tersebut menarik sekitar 120 peserta dari 25 dari 29 negara anggota Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) di kawasan yang dipimpin oleh Malaysia dan Maladewa. Sebelum sesi ke-24 Majelis Umum UNWTO (30 November – 3 Desember 2021, Marrakesh, Maroko) pertemuan diakhiri dengan Pemilihan dan pencalonan Untuk posisi dalam badan utama UNWTO.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.4 gempa bumi

India dan Iran Dinominasikan untuk mewakili Asia Selatan di Dewan Eksekutif Organisasi Pariwisata Dunia; Kamboja dan Maladewa Mereka dinominasikan untuk mewakili wilayah tersebut sebagai Wakil Presiden Sidang Majelis Umum ke dua puluh empat, sementara Samoa dan Bhutan Anggota akan bertugas di Komite Kredensial.

Malaysia dan Maladewa Mereka dinominasikan sebagai ketua untuk melayani komite mereka untuk masa jabatan kedua, dengan Fiji dan Jepang Mereka ditunjuk untuk memainkan peran sebagai wakil ketua Komisi Asia Timur dan Pasifik, sementara Bangladesh dan Iran Mereka akan menjadi Wakil Ketua Komite Asia Selatan. akhirnya, Kepulauan Moldive Dinominasikan sebagai tempat pertemuan gabungan kedua komite (CAP dan CSA) berikutnya pada tahun 2022, dan Indonesia Telah disetujui untuk menjadi tuan rumah Hari Pariwisata Dunia 2022.