POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa dan Amerika Serikat meningkatkan impor aluminium dan nikel Rusia sejak perang Ukraina

Data menunjukkan bahwa Uni Eropa dan Amerika Serikat meningkatkan pembelian mineral industri utama dari Rusia, meskipun ada masalah logistik yang disebabkan oleh perang di Ukraina dan pembicaraan keras tentang Moskow yang kekurangan pendapatan devisa.

Pengiriman logam menyoroti kesulitan Barat dalam memberikan tekanan pada ekonomi Rusia, yang telah berkinerja lebih baik dari yang diharapkan dan melihat kenaikan rubel karena pendapatan minyak yang meningkat membantu mengimbangi dampak sanksi.

Data perdagangan resmi yang dikumpulkan oleh Reuters dari database UN Comtrade menunjukkan bahwa impor UE dan AS untuk produk logam dasar utama Rusia seperti aluminium dan nikel selama periode Maret-Juni meningkat hingga 70%.

Data menunjukkan bahwa nilai total impor penambang UE dan AS pada periode Maret-Juni adalah $ 1,98 miliar.

Barat telah memberlakukan gelombang sanksi berulang kali pada berbagai produk, individu, dan institusi Rusia, tetapi sektor logam industri sebagian besar telah terhindar.

“Meskipun kami tidak meninjau langkah-langkah sanksi kami, tidak ada yang bisa meningkatkan harga perang yang tidak dapat dibenarkan antara Putin melawan Ukraina,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS dalam menanggapi pertanyaan Reuters.

Komisi Eropa tidak memberikan komentar apa pun setelah permintaan tersebut.

Analis mengatakan Amerika Serikat dan Eropa telah mengambil pelajaran setelah gangguan besar-besaran di sektor konstruksi, otomotif dan energi karena sanksi yang dijatuhkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada aluminium Rusia 2018.

Hukuman ini dicabut pada tahun berikutnya.

Harga kedua logam tersebut melonjak ke level rekor tak lama setelah Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari karena kekhawatiran bahwa sanksi atau logistik yang sulit dapat mencegah pengiriman.

Tetapi ketakutan ini tidak berdasar, karena data menunjukkan bahwa ekspor Rusia selama periode Maret-Juni relatif kuat.

READ  Australia dan Indonesia bersatu untuk mengatasi polusi laut

“Mekanik pasar sedang bekerja,” kata analis Julius Baer Carsten Minke, mengacu pada pengiriman logam Rusia.

“Kami tahu dari pedagang komoditas bahwa ini terutama tentang harga. Bukan karena beberapa politisi tidak mau membeli, tetapi ada tawar-menawar di sini.”

Lebih banyak aluminium

Rusal Rusia adalah produsen aluminium terbesar di dunia di luar China dan menyumbang sekitar 6% dari perkiraan produksi global.

Selama empat bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina, Uni Eropa adalah importir terbesar aluminium mentah dari Rusia, menarik rata-rata 78.207 ton per bulan pada bulan Maret dan Juni, naik 13% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Rotterdam, pelabuhan terbesar di Eropa, mengatakan dalam sebuah laporan bahwa volume keseluruhan naik 0,8% pada paruh pertama tahun 2022, tetapi “massal” – barang yang tidak muat dalam kontainer – naik tajam sebesar 17,7%, didorong oleh impor logam yang lebih tinggi.

Seorang juru bicara pelabuhan mengatakan kepada Reuters bahwa pengiriman aluminium dan nikel masih tiba di pelabuhan karena tidak dikenakan sanksi, tetapi menolak memberikan angka.

Sebuah divisi dari Norsk Hydro Norwegia mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan mengecualikan logam Rusia dari kesepakatan pembelian aluminium 2023.

Impor bulanan aluminium Rusia AS rata-rata 23.049 ton pada Maret-Juni, naik 21% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Bagi orang Amerika, sangat penting bagi mereka untuk memiliki akses ke sebanyak mungkin sumber aluminium yang berbeda,” kata Tom Price, kepala strategi komoditas di Liberum.

“Mereka sangat enggan untuk mendapatkan logam apa pun dari China, karena ekspor menyusut, jadi Rusal Aluminium sangat penting, itulah sebabnya perdagangan ini belum ditutup.”

Total pengiriman relatif datar.

READ  Zelensky: Pengusaha dan diplomat top membuat kesalahan dengan meninggalkan Ukraina - dunia

Impor aluminium Rusia ke tujuh tujuan utama tahun lalu pada periode Maret-Juni rata-rata 221.693 ton per bulan, 9% lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu, tetapi 4% lebih tinggi dari rata-rata Bulanan untuk keseluruhan tahun 2021.

Pengiriman nikel AS meningkat
Dalam nikel, Rusia menyumbang sekitar 10% dari produksi global dan Nornickel di negara itu menghasilkan sekitar 15%-20% dari nikel yang digunakan untuk membuat baterai di dunia.

Impor nikel dari Rusia oleh tiga tujuan teratas pada bulan Maret dan Juni naik 17% YoY.

Amerika Serikat melihat kenaikan terbesar, melonjak 70% dari tahun lalu, sementara pengiriman ke Uni Eropa meningkat 22%.

Analis mengatakan lonjakan harga setelah invasi memberikan insentif tambahan untuk melanjutkan ekspor.

Standar nikel LME berlipat ganda ke rekor tertinggi di atas $100.000 per ton pada 8 Maret, mendorong LME untuk menangguhkan perdagangan dan membatalkan kesepakatan.
Sumber: Reuters (Laporan oleh Eric Onstad; Laporan tambahan oleh Cie Liu di Beijing dan Daphne Psalidakis di Washington; Disunting oleh David Evans)