POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ulasan: Sekilas tentang kehidupan batin wanita Saudi

Pepatah mengatakan: “Semua politik adalah lokal.” Itulah prinsip panduan dalam The Ideal Candidate, di mana seorang dokter akan mencalonkan diri sebagai dewan kota hanya untuk membuka jalan berlumpur di depan sebuah klinik medis.

Al-Mansour memperoleh ketenaran internasional pada tahun 2012 melalui film “Wajda”, yang berkisah tentang seorang gadis muda Saudi yang ingin memiliki sepeda. Itu adalah film panjang pertama yang disutradarai oleh seorang wanita Saudi, dan yang pertama difilmkan seluruhnya di dalam Kerajaan. Ini juga memberikan gambaran langka tentang kehidupan wanita Saudi.

Hampir satu dekade kemudian, The Perfect Candidate melakukan hal yang sama. Faktanya, kekuatannya terletak pada detail visual cantik yang mewujudkan skrip yang agak rumit: tampilan yang kami dapatkan saat wanita Saudi masuk dan melepas niqab, atau cadar, entah itu memasak bersama keluarga di rumah atau menari sebagai seks – terpisah. pernikahan.

Bukan kebetulan bahwa adegan pertama memperkenalkan karakter utama kita, Maryam, saat dia mengendarai mobil pribadinya ke kantor. Perempuan di Arab Saudi tidak mendapatkan hak ini hingga 2018, setelah kampanye kejam dan berbahaya yang dilakukan oleh para aktivis (beberapa di antaranya dipenjara karena upaya mereka).

Tapi Maryam (Mila Al-Zahrani, dalam penggambaran yang cantik dan sensitif), bukanlah seorang aktivis. Dia seorang dokter yang tenang dan pekerja keras, dia menjalani gaya hidup konservatif, dan hanya ingin melakukan pekerjaannya. Jalan tanah berlumpur di depan kliniknya ini menjadi penghalang: tandu yang membawa pasien sakit secara rutin terjebak di lumpur.

READ  Persiapan Interscope 'Dear Evan Hansen: (Soundtrack Film Asli)' Dear Evan Hansen

Begitu dia mulai bekerja dan menyeka kotoran dari sepatunya, Mariam menghadapi penghinaan lebih lanjut. Seorang pasien lanjut usia menolak untuk merawatnya: “Dapatkan saya seorang dokter!” Menangis. Lebih buruk lagi, direktur klinik berdiri di samping pasien, menginstruksikannya untuk mengizinkan perawat pria menggantikannya.

Di rumah, di mana dia tinggal bersama ayah musisi dan dua saudara perempuannya yang baru saja menjanda, Maryam memperoleh persetujuan ayahnya, sebagaimana diwajibkan oleh hukum, untuk melakukan perjalanan ke Dubai untuk konferensi. Tetapi di bandara, dia diberi tahu bahwa izinnya telah kedaluwarsa; Dia tidak bisa terbang kecuali dia meminta kerabatnya untuk menandatangani. “Siapa wali Anda?” Bertanya kepada karyawan bandara secara bertanggung jawab. (Kebijakan perwalian lama ini, yang memperlakukan wanita dewasa sebagai anak di bawah umur, berakhir pada 2019).

Maryam menghadapi rintangan yang tak terhitung jumlahnya yang tidak dimiliki oleh lawan laki-lakinya. Dalam video pertamanya, untuk menghindari kemarahan kaum konservatif, dia benar-benar menutupi wajahnya, bahkan matanya. Di sebuah stasiun TV, pewawancara pria bertanya padanya apakah “masalah” yang dia miliki termasuk berkebun dan taman bermain. Di sebuah acara dengan pemilih pria, dia harus menyampaikan pesannya melalui tautan video dari ruangan lain. Dan ketika dia berhasil tampil di pesta peluncuran untuk wanita, mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka masih dapat memilihnya – entah karena mereka tidak memilih sama sekali, atau karena “suamiku akan membunuhku”.

Bahkan saudara perempuan Maryam awalnya mencoba untuk berbicara dengannya – takut akan sinisme yang akan mengikutinya, saat dia mengikuti mendiang ibu mereka ke dalam karir publiknya sebagai penyanyi. Yang tertua dari keduanya, Salma (diperankan dengan hangat oleh Dai, seorang influencer media sosial di Arab Saudi), akhirnya datang.

READ  'Bagaimana mungkin Hulk Hogan tidak membenci itu' - Paul Heyman mengatakan Hulk Hogan cemburu pada WWE Hall of Famer

Film dengan tempo lambat 104 menit ini mengikuti dua trek naratif yang keduanya melibatkan pergulatan sosial dan budaya di kerajaan. Ada Maryam dan kampanyenya, yang berangsur-angsur terbakar, dan di sana ayahnya dan sesama musisi berusaha untuk melestarikan bentuk artistik mereka di tengah penentangan terhadap pertunjukan publik.

Adapun skenario, menjadi jelas dalam beberapa hal. Tidak mengherankan, misalnya, pasien laki-laki lanjut usia akhirnya datang untuk melihat cahaya dan menghargai perawatan Mary.

Tetapi sebagian besar nilai film ini berasal dari intip yang diberikan kepada kita sebagai wanita Saudi – kehidupan yang berubah, kata Mansour, meskipun terlalu lambat bagi sebagian orang. Di salah satu perayaan pernikahan, seorang wanita tua terungkap sedang merayakan di kamar khusus wanita, mendekati Salma, yang sedang merekam acara tersebut: “Jangan berani-berani mengarahkan kamera ke kami!” Jangan khawatir, Salma meyakinkannya. biasa.

Untungnya, Al Mansour terus mengarahkan kameranya ke tempat-tempat yang sebelumnya jarang ada.

Kandidat Ideal, rilis Jukebox, tidak dinilai oleh Motion Picture Association of America. Durasi waktu: 104 menit. Dua setengah bintang dari empat.