POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Udara panas atas kemajuan di COP26

Slogan para aktivis iklim di luar KTT COP26 di Glasgow minggu ini adalah: “Tetap 1,5 hidup”. Ini mengacu pada target dalam Perjanjian Paris 2015 untuk mencoba membatasi pemanasan global hingga 1,5°C yang lebih aman di atas tingkat pra-industri. Peluang untuk mencapai tujuan ini sekarang, setelah kelangkaan kepemimpinan dari negara-negara paling penting di dunia, adalah “mendekati nol”, Menurut Badan Energi Internasional. Kegagalan China dan Amerika Serikat untuk menandatangani kesepakatan untuk menghentikan produksi batubara secara bertahap menambah tekanan pada minggu kedua konferensi untuk merinci bagaimana menyampaikan janji-janji utama yang dijamin.

Seminggu terakhir memberikan platform untuk ironi: pemimpin pencemar terbesar di dunia, Cina, bahkan tidak muncul. Sementara Presiden AS Joe Biden dengan cepat mengkritik ketidakhadiran Xi Jinping, keputusannya sendiri untuk tidak menandatangani perjanjian batu bara — seorang senator Demokrat di West Virginia yang padat batu bara. kunci usahanya Untuk meloloskan tagihan infrastruktur menyeluruh sebesar $1,3 triliun – memberikan pukulan berat terhadap apa yang seharusnya menjadi kebijakan terobosan COP.

Kecil kemungkinan Xi akan menghadiri konferensi tersebut, mengingat dia tidak meninggalkan China dalam dua tahun (Xi malah mengirim pernyataan tertulis atas nama Inggris). Mencegat surat tautan video). Tapi itu menambah rasa isolasi China. COP Paris 2015 berhasil sebagian karena kerja diplomatik yang intens antara Washington dan Beijing menjelang itu. China telah menetapkan jalannya sendiri dengan berjanji untuk tidak mendanai pembangkit batubara asing dan menetapkan tujuan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. Tetapi masih terus berinvestasi di pabrik-pabrik domestik karena bergulat dengan krisis energi. Pluralisme masih harus berarti sesuatu bagi Cina, terutama ketika itu adalah salah satu dari Penerima terbesar dari Climate Finance dari bank pembangunan.

READ  Puluhan Pengungsi Rohingya Mendarat di Lepas Pantai Aceh - Nasional

Namun, minggu ini telah membuat beberapa kemajuan nyata. mencapai sekitar 100 negara kesepakatan metana, meskipun beberapa emitor besar tidak terlibat. India berkomitmen untuk nol bersih, meskipun pada 2070 bukannya 2050. Negara-negara maju datang dengan rencana $8,5 miliar untuk menghentikan Afrika Selatan dari batu bara. Dukungan untuk negara-negara miskin ini harus didorong.

Mark Carney, mantan gubernur Bank of England, mengklaim komitmen aset sektor swasta senilai $130 triliun diperkuat, tetapi berhasil mensponsori janji yang berarti dari lembaga keuangan. Dia benar untuk menekankan perlunya meminta sektor swasta untuk membiayai transisi ke nol bersih. Tetapi lembaga-lembaga yang menandatangani prakarsa tersebut mendapat serangan karena terus mendanai bahan bakar fosil. Untuk mendapatkan kredibilitas, mereka harus memenuhi tenggat waktu untuk menarik dana ini. Bisnis tidak dapat diandalkan untuk mengambil tindakan tanpa kebijakan dan regulasi. Regulator dapat mempertimbangkan apakah pemberi pinjaman harus dihukum dengan biaya modal yang lebih tinggi untuk memegang aset struktur warisan di neraca mereka.

Dan perkiraan awal Badan Energi Internasional tentang janji yang dibuat minggu ini menunjukkan bahwa dampaknya dapat membatasi pemanasan global hingga 1,8 derajat Celcius. Ini adalah kemajuan – bahkan jika tidak 1,5 derajat Celcius – selama komitmen ini dipenuhi.

Yang menimbulkan pertanyaan pelik penegakan. Usaha yang dibuat di COP26 tidak mengikat secara hukum. Protokol Kyoto 1997 yang bernasib buruk, yang ditandatangani Amerika Serikat tetapi tidak pernah diratifikasi, menekankan sulitnya mencoba mengubah janji menjadi kenyataan. Namun, negara-negara harus menjelaskan pada COP berikutnya mengapa mereka tidak mematuhi kesepakatan yang dicapai pada COP ini. Jika tidak, mudah untuk berjanji berlebihan dan kurang memenuhi, seperti yang ditunjukkan oleh 25 Konferensi Para Pihak yang lalu. Hanya ada satu minggu tersisa untuk COP ini untuk dibedakan dari yang lain.

READ  Thailand mencari 12 juta tembakan dari Sinovac untuk strategi mix-and-match