POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UEA mendukung komitmen Cop26 untuk membalikkan hilangnya hutan dan degradasi lahan

Maryam Al Muhairi, Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan, mengatakan keputusan UEA untuk mendukung deklarasi para pemimpin Glasgow tentang hutan dan penggunaan lahan pada hari Jumat adalah “langkah alami” bagi negara itu, karena kekayaan dan inklusivitas negara itu. hutan bakau.

Komitmen Cop26 untuk menghentikan dan membalikkan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030 bertujuan untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan mempromosikan transformasi pedesaan yang komprehensif.

Sementara UEA tidak memiliki jenis hutan yang biasa kita lihat di belahan dunia lainnya, negara ini memiliki banyak hutan bakau, yang menawarkan manfaat signifikan sebagai bentuk perubahan iklim.

“Pengawasan lingkungan yang kami nikmati dalam DNA kami berasal dari almarhum bapak pendiri kami, Sheikh Zayed,” kata Ms. Al Muhairi. Nasional.

“Dia telah menjadi advokat untuk lingkungan dan jenis kehidupan melalui kita. Dan jika kita melihat kembali bagaimana dia memperlakukan dan menghormati lingkungan, itu adalah langkah alami bagi kita untuk menjadi bagian dari deklarasi itu.”

Lebih dari 90 negara mendukung Deklarasi Hutan dan Penggunaan Lahan di Cop26, yang mengumpulkan dukungan dari para pemimpin dunia, pemodal, bisnis global, dan pemimpin sipil untuk mempromosikan dampak positif hutan dan penggunaan lahan terhadap iklim, manusia, dan ekonomi. pembangunan dan keanekaragaman hayati.

Saat ini kami memiliki sekitar 60 juta bakau di UEA dan kami ingin meningkatkan perpindahan itu menjadi 30 juta lagi.

Maryam Al Muhairi, Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan

“Meskipun UEA tidak memiliki hutan Amazon yang khas, namun memiliki hutan bakau,” kata Ms. Al Muhairi.

“Ini adalah jenis hutan yang kita miliki dan ini bertindak sebagai penyerap karbon. Mereka adalah harta karun alam.”

READ  Demokrasi semakin memburuk di semakin banyak sistem politik di Asia

Hanya 10 kilometer persegi hutan bakau yang dapat menyimpan jumlah karbon yang sama dengan 50 kilometer persegi hutan tropis dataran tinggi.

Mengembangkan hutan bakau bawah laut juga dapat mengurangi emisi karbon berbahaya dan melindungi wilayah pesisir dari erosi yang disebabkan oleh gelombang, arus laut, dan aktivitas manusia, seperti konstruksi.

Untuk memperluas ekosistem karbon biru, UEA telah berkomitmen untuk menanam 30 juta bakau pada tahun 2030 sebagai kontribusi kedua yang ditentukan secara nasional.

“Saat ini kami memiliki sekitar 60 juta bakau di UEA dan kami ingin meningkatkan jumlah itu menjadi 30 juta lagi,” kata Ms. Al Muhairi.

Proses budidaya menggunakan teknologi drone inovatif untuk menabur benih bakau, tujuan yang didukung oleh Program Rehabilitasi Pertanian negara, yang bertujuan untuk memulihkan sejumlah tanaman, terutama spesies langka dan yang hampir punah.

Secara terpisah, drone digunakan untuk menanam benih pohon untuk mengurangi perambahan pasir dan menyebarkan 6 juta benih akasia dan 250.000 benih Ghaf di 25 lokasi di UEA.

Sementara itu, Ms. Al Muhairi mengatakan peta modal alam UEA yang cerdas akan “membantu pengembang memahami kapan kawasan habitat alami ada” dan “bagaimana memanfaatkannya” dengan cara yang tetap melestarikan habitat.

Dia menekankan bahwa UEA juga merupakan bagian dari Global Ocean Alliance, dengan mengatakan: “Kami menjadikan alam sekutu kami.

“UEA berperan aktif dalam upaya keanekaragaman hayati karena jika alam tidak terlibat, itu tidak akan berjalan jauh.”

Diperbarui: 6 November 2021, 12:36