POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TSM menemukan ‘tidak ada perilaku ilegal’ dalam penyelidikan CEO Andy Dinh

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Investigasi independen terhadap perilaku tempat kerja Andy Dinh, CEO organisasi esports TSM, telah menyimpulkan “tidak ada tindakan melanggar hukum” oleh CEO, menurut pernyataan publik yang dirilis hari ini oleh Dinh dan firma hukum yang dipegang oleh Swift Media, perusahaan induk TSM .

“Tidak ada saksi yang diwawancarai menyaksikan atau mengetahui perilaku atau komentar merendahkan yang diarahkan pada dan/atau berdasarkan karakteristik yang dilindungi, seperti jenis kelamin, ras, agama, atau orientasi seksual,” bunyi ringkasan umum penyelidikan yang disiapkan oleh firma hukum Gutierrez Marca. “Tidak ada perilaku seksual atau pelecehan di tempat kerja yang diamati. Singkatnya, tidak ada pelecehan seksual atau diskriminasi gender.”

Penyelidik yang ditahan oleh Swift, pengacara ketenagakerjaan Lynn Davis, mewawancarai 31 karyawan saat ini dan mantan karyawan TSM, Blitz dan ICON, menurut pernyataan Gutierrez Marca. Dalam rilis yang sama, firma hukum mengakui bahwa agamanya menggunakan “nada agresif dan kasar” ketika memberikan catatan, dan merekomendasikan agar agamanya menjalani pelatihan eksekutif. Namun, ditemukan bahwa 25 dari 31 karyawan yang diwawancarai tidak percaya bahwa mereka bekerja di lingkungan yang beracun.

Di TSM dan Blitz, karyawan menggambarkan tempat kerja yang beracun dan CEO yang berubah-ubah

Dalam rapat semua staf pagi ini, mengumumkan hasil tidak berjalan baik dengan semua karyawan TSM, menurut dua orang yang ada di panggilan Zoom. Selama segmen Tanya Jawab di Balai Kota, seorang karyawan lama mengajukan pertanyaan tentang potensi perubahan budaya tempat kerja TSM mengingat deskripsi agamanya tentang tuduhan yang diajukan kepadanya sebagai “Terlalu berlebihan.Karyawan itu juga bertanya mengapa TSM memberi tahu sponsor tentang hasil investigasi jauh sebelum dewan kota bertemu dengan karyawan pada hari Jumat.

Karyawan tersebut juga menuduh hutangnya mengabaikan mereka untuk mendapatkan promosi, dan mengatakan agamanya menjelaskan langkah tersebut dengan mengatakan bahwa karyawan tersebut tidak akan mampu menangani bullying, menurut mereka yang menghadiri panggilan tersebut. Agamanya menanggapi dengan mengatakan bahwa dia tidak ingat mengatakan itu.

READ  Umpan Balik SB Nation: Prediksi Musim NBA 2021-2022

Investigasi terhadap perilaku Dinh di tempat kerja dimulai pada akhir 2021, setelah Yiliang “Doublelift” Peng, mantan pemain bintang di daftar League of Legends TSM, menuduh pendiri organisasi itu melakukan pelecehan verbal dan intimidasi melalui siaran langsung. Tak lama setelah pernyataan itu, Swift Media, yang juga merupakan perusahaan induk dari perusahaan pengembangan perangkat lunak Blitz dan agensi bakat ICON, meluncurkan penyelidikan independen, menurut TSM. Dinh telah meninggalkan “pengawasan apa pun atas ruang lingkup, sifat, dan kesimpulan penyelidikan,” menurut pernyataan TSM. Dibagikan dengan The Washington Post Pada awal Mei.

Lebih dari selusin karyawan dan mantan karyawan TSM dan Blitz, keduanya dijalankan oleh agamanya, menggambarkan “budaya ketakutan” perusahaan, dan Dia mengatakan kepada surat kabar Mereka mengalami atau menyaksikan agamanya secara terbuka mengekspos karyawannya. Beberapa orang mengaitkan pergantian yang tinggi dan kepergian banyak eksekutif berpangkat tinggi di kedua perusahaan itu dengan gaya manajemennya yang ceroboh.

Seorang karyawan saat ini dari hutangnya, yang diwawancarai pada awal 2022 sebagai bagian dari penyelidikan Swift, mengatakan Davis mengajukan pertanyaan yang berfokus pada tuduhan intimidasi dan pelecehan verbal yang diangkat dalam laporan Januari. dalam kabel. Karyawan tersebut mengatakan kepada The Post bahwa mereka membuat Davis terkesan bahwa sejarah mereka dengan hutangnya membuat mereka menghindarinya di tempat kerja.

Karyawan saat ini berkata, menjelaskan pesan yang mereka sampaikan kepada penyelidik Swift. Karyawan tersebut berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk membahas penyelidikan dengan pers. Saya mencoba membangun lapisan kepemimpinan atau lapisan birokrasi agar saya tidak berinteraksi dengannya sebanyak mungkin. Saya pikir ini sangat baik untuk kesehatan mental saya.”

Pengembang video game menginginkan game online yang adil. Beberapa pemain benar-benar tidak.

READ  Walcott berpikir mantan bintang Arsenal 'akan menyukai' kembalinya Arsenal saat langkah itu 'memeriksa kotak'

Dalam wawancaranya, Davis juga bertanya tentang berbagai perilaku yang mungkin tidak pantas di tempat kerja, menurut karyawan saat ini dan Anthony Barnes, mantan manajer program senior di Blitz yang diwawancarai Davis. Baik Barnes maupun karyawan saat ini memahami bahwa ini adalah pertanyaan penelitian hipotetis yang dibuat untuk akurasi, dan keduanya tidak memiliki apa pun untuk dibagikan dengan Davis mengenai poin ini.

“Itu pertanyaan yang sangat umum, terus terang,” kata Barnes. “Ini agak mengejutkan saya betapa terbukanya itu. Itu mencakup segalanya.” Barnes, seperti karyawan saat ini, melapor ke penyelidik Beberapa reaksi negatif Dia memiliki pengalaman bekerja dengan agamanya.

Ketika hasil investigasi terungkap, karyawan saat ini menemukan bahwa dia secara kasar setuju dengan apa yang dia katakan kepada Davis. Namun, mereka terkejut dengan pembingkaian hasil.

“Secara keseluruhan, penyelidikan tampaknya benar-benar terfokus pada definisi hukum pelecehan dan kategori yang dilindungi,” kata karyawan saat ini. “[That] Sebenarnya bukan itu yang diisyaratkan Doublelift atau siapa pun pada awalnya, jadi itu agak aneh.”

“Kurangnya kompetensi bukanlah hal yang ilegal, jadi saya sama sekali tidak terkejut dengan hasilnya,” kata Barnes.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reddit dan Twitter, agamanya buku “Semakin jelas bahwa metode komunikasi saya saat ini terkadang tidak efektif.” CEO juga berjanji untuk bekerja dengan pelatih eksekutif, dan mengumumkan daftar inisiatif di seluruh perusahaan yang bertujuan untuk meningkatkan lingkungan kerja, termasuk menerapkan hotline pelaporan anonim untuk karyawan dan tinjauan tiga bulan tentang budaya perusahaannya.

Etika dan Ekonomi: Nilai yang Bertentangan untuk Industri Esports

Riot Games yang bermitra dengan TSM dalam konteks League of Legends Esports masih melakukan penyelidikan sendiri. Penyelidikan itu diprakarsai oleh Asosiasi Pemain Liga Amerika Utara, yang mencari pemain profesional lainnya pada bulan November untuk mengkonfirmasi pernyataan yang dibuat oleh Bing, mantan atlet TSM.

READ  Alexander Volkanovsky mengunjungi kembali penangkapan Israel Adesanya di momen langka ketika mereka pertama kali bertemu

“Itu adalah situasi yang sangat besar,” kata CEO LCSPA Phil Aram tentang percakapannya dengan para pemain tentang perilaku agamanya. “Anda mulai melakukan percakapan dengan satu atau dua pemain, dan segera Anda terhubung dengan selusin orang atau lebih sejak satu dekade.”

Asosiasi Pemain akhirnya merujuk masalah ini ke Riot pada 12 November 2021.

“Yang kami catat adalah bahwa ini bukan penyelidikan kerusuhan dengan Otoritas Palestina,” kata Aram, ketika dimintai komentar pada hari Jumat. “Ini adalah laporan internal TSM sendiri yang dibuat oleh dan untuk mereka, dan diterbitkan oleh subjek investigasi.”

Dalam sebuah pernyataan kepada Wired pada bulan Januari, TSM mengatakan akan membagikan hasil penyelidikannya di bulan yang sama. Namun, Davis, penyelidik yang disewa oleh perusahaan, sedang mewawancarai orang-orang pada hari-hari terakhir penyelidikan, yang ditutup pada 16 Mei, menurut mantan eksekutif di perusahaan yang dijalankan oleh utangnya yang diminta untuk berpartisipasi. Keduanya dihubungi oleh Davis pada 12 Mei.

Dalam beberapa kesempatan, periode investigasi Riot diperpanjang ketika asosiasi pemain meminta firma hukum Riot untuk mewawancarai kembali topik tertentu atau menghubungi orang lain yang belum dihubungi.

Awal tahun ini, beberapa mantan pekerja mengklaim bahwa TSM dan Blitz telah Salah mengklasifikasikan mereka sebagai kontraktor bukannya staf. Investigasi Swift tidak membahas tuduhan ini. Sejak awal, penyelidikan difokuskan secara sempit pada tuduhan perilaku yang tidak pantas di tempat kerja oleh agamanya.