POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lionel Messi dan Neymar? Saluran bakat Paris berarti fokus pada bintang asing adalah peluang yang terlewatkan bagi PSG | berita sepak bola

Berjalan kaki singkat dari Stade de France di Saint-Denis, di jalan menuju Paris, ada pemandangan liar. Ini malam sebelum final Liga Champions dan kejuaraan pemuda terganggu oleh kedatangan Zinedine Zidane.

Stadion terdekat adalah tempat dari dua golnya melawan Brasil di final Piala Dunia 1998, kesempatan yang menentukan tempatnya sebagai juara Prancis. Bagi orang banyak yang berkumpul di pentathlon yang dinamai untuk menghormatinya, dia adalah seorang pahlawan.

Sorakan Zizou dengan cepat memenuhi udara. Acara ini diselenggarakan oleh adidas tetapi semangatnya tampaknya cukup otentik. Orang-orang muda datang dari seluruh Paris untuk menunjukkan keterampilan mereka – dan keterampilan ini sering menarik perhatian.

gambar:
Zinedine Zidane mengejutkan pemuda di turnamen sepak bola pada malam final Liga Champions

“Ada banyak talenta di Paris,” kata Laurent Fournier. Olahraga Langit.

harus tahu. Fournier adalah mantan rekan setim Zidane di Bordeaux dan pemenang gelar Prancis sebagai pemain bersama Paris Saint-Germain. Dia kemudian menjadi manajer klub pada tahun 2005. Sekarang berusia 57 tahun, dia telah mengabdikan sebagian besar karirnya sejak saat itu untuk mengembangkan bakat.

Tidak ada tempat yang menghasilkan pemain seperti Paris.

“Itu karena banyaknya liga daerah, tim dan pemain bagus juga,” jelasnya. “Tingkat latihannya bagus, dengan pelatih hebat juga.”

Adegan dari acara adidas di Paris di mana Zinedine Zidane mengejutkan para pemuda di turnamen sepak bola pada malam final Liga Champions.
gambar:
Zinedine Zidane ambil bagian dalam momen bersama salah satu tim nasional di turnamen di Saint-Denis

Apa ceritanya?

Sehari sebelum final Liga Champions, adidas menyelenggarakan Paris Final 2022. Acara tersebut berlangsung di Stadion Zinedine Zidane di Saint-Denis, di mana adidas menciptakan sistem dan stadion Liga Champions yang unik. Di sini, turnamen sepak bola akar rumput elit diadakan dengan partisipasi delapan tim lokal dari kota besar Paris, masing-masing mewakili distrik kota.

Ini memulai proyek lama yang dirancang untuk mendukung komunitas sepak bola akar rumput kota dengan menyediakan rumah dan tempat bermain, dan meningkatkan visibilitas dan akses ke permainan di semua tingkatan. Selain renovasi Stadion Zinedine Zidane, adidas telah mengumumkan dukungannya untuk Saint-Denis Sports Academy dan pendirinya Yssa Dembele, yang akan diserahkan oleh adidas setelah renovasi sebagai bagian dari inisiatif dukungan akar rumput.

READ  Fallon Sherook: 'Ratu Istana' jatuh di awal Q, membuat harapannya pupus di hari terakhir | berita panah

Pelatihan ini bukan fokus dari Playground ZZ10, ruang ini didedikasikan untuk olahraga dan budaya jalanan. Keterampilan terasa otodidak, dan lapangan bermain, dengan sedikit ruang untuk bermanuver, mendorong jenis kemahiran yang sering digunakan Zidane sendiri.

Permainannya cepat dan ritmenya lebih cepat. Tim termasuk Pirate FC dan FC Tiki Taka, sedangkan seluruh turnamen – permainan hanya berlangsung 10 menit – dimainkan dengan latar belakang kebisingan, dan ketukan yang menyertai dari DJ tetap memberikan ketukan.

Turnamen seperti ini bukan hal yang aneh di Paris. Bulan depan, Tonsser, aplikasi populer yang dirancang untuk memberikan kesempatan kepada para amatir untuk merekam penampilan mereka, akan mengadakan acara yang menampilkan 90 pemain yang belum ditandatangani, yang memungkinkan mereka untuk bersaing dengan klub-klub top.

Di Vinci Cup dekat Paris pada tahun 2019, Tonser, gagasan dari dua siswa Denmark, mengumpulkan tim awal yang terdiri dari remaja yang tidak memiliki tanda tangan yang mencetak gol melawan tim U-15 terkuat di Paris Saint-Germain. Itu adalah indikasi kedalaman bakat.

Dia berbicara tentang rasa lapar mereka juga. Statistik tentang pemain akademi yang belum mampu sejauh itu mengkhawatirkan, tetapi pertandingan seperti yang dipimpin Zidane pada Jumat malam dan eksploitasi tim Tonsser ini tiga tahun lalu adalah pengingat bahwa banyak orang lain masih bermimpi. .

Adegan dari acara adidas di Paris di mana Zinedine Zidane mengejutkan para pemuda di turnamen sepak bola pada malam final Liga Champions.
gambar:
Orang-orang muda merayakannya di acara adidas yang dihadiri oleh Zinedine Zidane

Di lingkungan Paris, sepak bola adalah harapan. “Jika saya bersikap kasar tentang Denmark,” kata Peter Holm, salah satu pendiri Tonsser. Olahraga Langit“Kami tidak memiliki ambisi itu karena kami dilahirkan dalam sistem yang sangat aman dan terjamin. Kami tidak harus memiliki kesibukan itu.

“Terkadang saya pikir Tonsser adalah yang terbaik untuk negara-negara yang dibangun dengan harapan, impian, dan aspirasi mereka. Itulah mengapa cocok untuk Prancis. Di sini, Anda memiliki banyak pemain bagus mengingat berapa banyak klub yang Anda miliki.

READ  Implikasi pedoman CDC tentang penyembunyian

“Ketika saya melihat sepak bola Prancis hari ini, saya melihat banyak kesamaan dengan sepak bola favela di Brasil. Ada tren urban di mana orang-orang bermain di jalanan. Ada budaya yang menarik di seputar sepak bola. Sepak bola jalanan di daerah sekitar Paris ini berkembang pesat.

“Di kota-kota besar, pemain tidak harus memiliki akses ke stadion, jadi bagaimana Anda membangun keahlian itu, budaya itu, humor antar pemain? Ini adalah DNA sepakbola modern yang kita lihat di Paris saat ini. kotak.”

Ibrahima Konate merayakan gol pembuka Liverpool ke gawang Benfica di Anfield
gambar:
Ibrahima Konate dibesarkan di Paris tetapi meninggalkan kota untuk melanjutkan perkembangannya

Mengidentifikasi bakat ini tidak selalu mudah bagi klub seperti PSG. “Segalanya menjadi rumit ketika mereka tetap berada dalam gelembungnya,” kata Fournier. Tetapi di kota dengan perkiraan populasi lebih dari 13 juta, ada banyak peretas.

Contoh berlimpah. Delapan dari tim pemenang Piala Dunia 2018 mempelajari permainan di dalam dan di sekitar Paris dan itu tidak termasuk pemain seperti Riyad Mahrez, pemain internasional Aljazair dan pemenang Liga Premier empat kali yang dibesarkan di Sarcelles.

Dia siap untuk kembali ke Paris dengan sukses ketika dia mencetak gol melawan Real Madrid di semi-final. Bukan itu masalahnya, tetapi Ibrahima Konate dari Liverpool mewujudkannya. Dia dibesarkan di lingkaran 11, membuat bola dari kertas dan selotip, dan bermain di kandang.

Adegan dari acara adidas di Paris di mana Zinedine Zidane mengejutkan para pemuda di turnamen sepak bola pada malam final Liga Champions.
gambar:
Pemain bersaing di Playground ZZ10 saat Zinedine Zidane menontonnya sendiri

Konate berusaha meniru N’Golo Kante, yang memenangkan Liga Champions musim lalu bersama Chelsea dan warga Paris lainnya. Persamaan yang mereka miliki adalah bahwa mereka tidak pernah bermain untuk PSG, klub papan atas berbakat yang dilewatkan oleh klub papan atas kota itu.

Semua ini cukup untuk bertanya-tanya apakah PSG, meskipun memiliki kemampuan finansial, mungkin masih kehilangan trik dalam menyia-nyiakan kesempatan ini. Bahkan ketika mereka mampu membawa talenta muda terbaik ke dalam sistem mereka, masalah bagi klub adalah apa yang terjadi selanjutnya.

Christopher Nkunko
gambar:
Christopher Nkunko bermain untuk Paris Saint-Germain sebelum menemukan kesuksesan di tempat lain

Kingsley Coman memulai trennya ketika ia meninggalkan PSG ke Juventus pada usia 18 tahun pada tahun 2014. Sejak itu, yang lain pergi untuk mencari peluang yang lebih baik di tempat lain. Moussa Diaby pindah ke Bayer Leverkusen pada 2019. Christopher Nkunku pergi ke RB Leipzig pada musim panas yang sama.

READ  Hamilton: Formula Satu sekarang menjadi klub 'miliarder pria'

Proyek PSG dibangun di sekitar tanda tangan bintang seperti Neymar dan Lionel Messi. Ini membantu menjelaskan mengapa Kylian Mbappe, seorang anak laki-laki dari Bondi, di timur laut kota, sangat penting bagi klub, meskipun itu menjadi tawaran yang mahal daripada lokal.

“Apakah PSG salah fokus pada bintang? Tidak, saya rasa tidak,” kata Fournier. “Tapi menggabungkan keduanya akan bagus. Pemain dari wilayah Paris menghasilkan ekspektasi tinggi, terutama di PSG. Ini membuat sulit untuk mencapai peringkat.”

Tapi Fournier mengakui masalahnya. “Ketika mereka bergabung dengan klub asing atau hanya klub lain, ada banyak stabilitas bagi mereka.” Untuk mencari peluang, semakin banyak pemain berbakat dengan potensi besar yang menjelajah jauh di usia yang sangat muda.

Tanguy Kwase hanya memainkan setengah lusin pertandingan untuk klub ketika dia memutuskan perkembangannya akan lebih baik dengan pindah ke Bayern Munich. Adel Aouchiche bermain sekali, dinominasikan untuk penghargaan Golden Boy, dan pergi ke Saint-Etienne.

“Kami telah melihat para pemain akademi melakukannya dengan sangat baik tahun ini, tetapi mereka hanya memainkan peran kecil dalam pertandingan,” kata Fournier. “Ini karena lingkungan di PSG, yang menempatkan banyak pemain di sekitar pemain dalam situasi yang sulit dan membuat mereka kehilangan fokus.”

Kini, Edouard Michot, pemain berusia 19 tahun yang dipandang sebagai bintang PSG berikutnya, juga ingin hengkang setelah hanya tampil beberapa kali. Bagi sebagian penggemar, hal ini semakin memperparah rasa frustrasi dengan nama-nama besar dari luar negeri. Ini adalah konteks untuk ejekan Messi dan Neymar.

Meskipun berombak, beberapa melihatnya sebagai suatu prestasi, bukti bahwa penggemar kehilangan perspektif di musim di mana mereka merebut kembali gelar Prancis. Tetapi sementara pemilik Qatar mengadopsi pandangan global, kebutuhan akan koneksi lokal ini tetap ada.

Paris Saint-Germain memiliki banyak keunggulan. Tapi pikiran itu tetap ada. Menyaksikan Zidane mengawasi generasi talenta berikutnya, menjelang final Liga Champions yang tidak diikuti Paris Saint-Germain, apakah klub ini menyia-nyiakan sumber daya terbesarnya dengan gagal memprioritaskan talenta di depan pintunya?