POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Transisi energi bersih Indonesia harus dimulai dengan sungai yang bersih (Komentar)

Transisi energi bersih Indonesia harus dimulai dengan sungai yang bersih (Komentar)

  • Presiden Indonesia Joko Widodo menggambarkan tenaga air sebagai kunci transisi negara dari batu bara, yang saat ini mendominasi bauran energi nasional.
  • Meskipun Indonesia memiliki kekayaan sungai-sungai besar dengan potensi pembangkit listrik yang tinggi, lebih dari setengahnya rusak dan tercemar.
  • Dengan Indonesia siap untuk menunjukkan transisi energi bersihnya ketika menjadi tuan rumah KTT G20 akhir tahun ini, inilah saatnya untuk mulai membersihkan sungai-sungai negara, tulis Wariv Dajanto Basuri.
  • Posting ini adalah komentar. Pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis, belum tentu milik Mongabay.

Mereka pulih bersama, mereka pulih lebih kuat. Indonesia mengadopsi slogan ini ketika menjadi presiden bergilir klub dari 20 ekonomi maju dan berkembang terbesar di dunia, Kelompok Dua Puluh, setelah pertemuannya di Roma pada 30-31 Oktober, KTT tahunan G20 berikutnya akan diadakan di Bali. pada Oktober/November 2022.

Mulai 1 Desember 2021 hingga 30 November 2022, Indonesia akan menjabat sebagai Presidensi G20. Presiden Joko “Jokowi” Widodo, dalam sambutannya pada 1 Desember untuk mengambil alih kursi kepresidenan, mengatakan konferensi G20 di Indonesia akan fokus pada tiga hal: manajemen kesehatan yang komprehensif dengan mempertimbangkan pandemi coronavirus yang berlaku, transformasi digital, dan transisi ke energi berkelanjutan.

Rupanya, Jokowi berniat gencar menghadirkan ke forum G20 bisnis Indonesia dalam transisi energi.

Pada KTT G20 di Roma, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengimbau Jokowi untuk mempercepat target net zero emission (NZE) Indonesia dari tahun 2060 hingga 2050 seperti di banyak negara lain.

Jokowi menceritakan percakapan ini pada acara pasca-Roma pada 22 November. Dalam kesempatan tersebut dibuka Konferensi dan Pameran ke-10 Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) yang diselenggarakan oleh Asosiasi Energi Terbarukan Indonesia atau lebih dikenal dengan METI.

Di hadapan para peneliti energi, pejabat dan pemimpin bisnis, Jokowi mengatakan bahwa dia menjelaskan kepada Johnson dan para pemimpin dunia lainnya tentang masalah Indonesia dan kemungkinan solusi dengan batu bara. Batubara menjadi alasan utama Indonesia belum bisa mempercepat target Selandia Baru hingga tahun 2050.

Batubara merupakan bahan bakar fosil utama yang menggerakkan perekonomian Indonesia.

Tambang batubara di Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia. Negara ini selalu menjadi salah satu pengekspor batu bara terbesar di dunia. Sumber gambar: consigliere ivan via Wikimedia Commons (CC BY 2.0).

Bahan bakar fosil mendominasi sektor energi negara (82%), dengan batu bara menyumbang bagian terbesar (63%) dalam pembangkit listrik pada tahun 2020, menurut Laporan Transparansi Iklim Indonesia 2021 dari Institute for Basic Services Reform (IESR), sebuah wadah pemikir isu energi yang berbasis di Jakarta.

READ  Pasar Berkembang - Saham India dibanjiri penyebaran virus; Menunggu rapat Bank Sentral Indonesia

Jokowi menjelaskan, target NZE 2060 yang ditetapkan Indonesia secara nasional terkait dengan kontrak pembangunan PLTU yang sudah ditandatangani.

Fakta yang perlu diperhatikan adalah bahwa pada COP26, konferensi tahunan iklim PBB di Glasgow pada 31 Oktober – November lalu. Pada 13 September, Indonesia mengambil tindakan yang berarti untuk transisi energi dari batu bara.

Pada 3 November, Indonesia, Filipina dan Bank Pembangunan Asia mengumumkan kemitraan Energy Transition Mechanism (ETM). Bank Pembangunan Asia menyediakan pembiayaan untuk mempercepat penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara dan penggantiannya dengan kapasitas energi bersih. Sekitar 9.000 megawatt pembangkit listrik tenaga batu bara dapat ditutup dalam 10 hingga 15 tahun ke depan.

Fabi Tomeiwa, CEO IESR, menjelaskan pensiunan pemilik pembangkit akan mendapat kompensasi dan akan menggunakan uang tersebut untuk investasi pembangkit listrik baru.

Pada konferensi METI, presiden mengatakan Indonesia memiliki 418.000 megawatt sumber energi terbarukan di matahari, angin, hidro, panas bumi serta arus bawah laut.

Namun, pembangkit listrik berbasis energi terbarukan lebih mahal untuk dipasang daripada pembangkit listrik tenaga batu bara. Pertanyaannya adalah bagaimana Anda menemukan pembiayaan untuk kesenjangan biaya. Jokowi memanggil peserta konferensi untuk cetak biru terperinci tentang cara mengisi celah ini.

Sebagai salah satu solusi untuk mengurangi bahkan mengakhiri penggunaan batu bara, Jokowi menyebut Indonesia memiliki 4.400 sungai besar dan sedang yang memiliki PLTA yang melimpah. Sebagai percobaan, ia memerintahkan pemanfaatan tenaga air untuk dua sungai, entitas 567 kilometer (352 mil) di provinsi Kalimantan Utara Kalimantan yang mengalir ke Laut Sulawesi, dan Sungai Mambramo sepanjang 1.102 kilometer (685 mil) di Papua. mengalir ke Samudera Pasifik.

Namun, Mambramo, salah satu sungai terbesar di Indonesia, telah lama menjadi target rencana pembangunan pembangkit listrik tenaga air. tidak tanpa kontroversi. Foto Benfrizsmalau via Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0.0 Memperbarui).

Pembangkit listrik tenaga air entitas tidak akan memberi makan jaringan PLN, penyedia energi negara. Aliran sungai berkapasitas 13.000 MW tersebut akan digunakan di Kawasan Industri Kalimantan Indonesia (KIPI), di Istana Tanjung Timur, Provinsi Bulongan, Kalimantan Utara, yang dibangun pada 21 Desember. .

KIPI akan menjadi kawasan industri hijau seluas 30.000 hektar (74.000 hektar) yang beroperasi pada tahun 2024 dengan teknologi bersih untuk memenuhi permintaan global akan produk ramah lingkungan. Didukung oleh pembangkit listrik tenaga air dan panel surya, taman akan mencakup peleburan aluminium dan pabrik untuk memproduksi barang jadi dan setengah jadi di petrokimia, aluminium elektronik, baja, silikon industri, dan baterai energi baru.

READ  Memanfaatkan manfaat otomatisasi di kawasan Asia Pasifik

Investor asing utama berasal dari Uni Emirat Arab dan China. Salah satu pemain utama Indonesia adalah Garibaldi Thohir, pemilik perusahaan produksi batubara Adaro Energy dan presiden Konsorsium Perusahaan Indonesia di kawasan industri.

Apa yang tidak dikatakan Jokowi dalam pidato METI-nya adalah rintangan lingkungan utama dalam memanfaatkan energi sungai.

Tiga sungai terbesar di Indonesia berada di Kalimantan, Kalimantan Indonesia: Kapuas (1.143 km, atau 710 mi), Mahakam (920 km, atau 572 mi) dan Barito (900 km, atau 560 mi). Dua berada di Sumatera: Batang Hari (800 km, atau 497 mi) dan Musi (750 km, atau 466 mi). Jawa Tengah memiliki 548 km (341 mi) dari Penjawan Solo.

Fakta yang tidak diungkapkan adalah bahwa sebagian besar sungai di Indonesia tercemar.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Dia berkata Pada Juli 2021, 59% sungai di Indonesia sangat tercemar sehingga tidak lagi mendukung organisme hidup. Hanya 8,9% sungai di negara itu yang memiliki tingkat polusi cahaya yang memungkinkan tanaman dan organisme untuk mentolerirnya.

Citarum di Provinsi Jawa Barat yang bermuara ke Laut Jawa, misalnya, tercemar berat dengan limbah berbahaya yang mengandung racun fosfat dan merkuri dari pabrik-pabrik di sepanjang tepiannya. Sungai yang mengalir melalui daerah berpenduduk juga dirusak oleh plastik dan deterjen serta membawa kotoran manusia Escherichia coli (bakteri koli) bakteri.

Sungai Citarum di Provinsi Jawa Barat tercemar berat dengan limbah berbahaya yang mengandung fosfat beracun dan merkuri dari pabrik-pabrik di sepanjang tepiannya. Foto melalui Galeri MNN melalui Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0.0 Memperbarui).

Sungai dapat menjadi sumber energi yang dapat diandalkan jika daerah aliran sungainya sesuai dengan konservasi, menurut aktivis lingkungan Dwi Sawung dari Forum Lingkungan Hidup Indonesia, yang dikenal sebagai akronim Indonesia Walhi, sebuah kelompok kampanye lingkungan nasional.

“Jika DAS tidak dirawat dengan baik, dan keandalannya rendah, pemeliharaannya akan mahal dan PLTA akan berumur pendek,” kata Dwi, Direktur Infrastruktur dan Tata Ruang. “Air yang dialirkan tidak dapat diandalkan dan sedimentasi dapat mengganggu uptime. Jika DAS dirawat dengan baik, keandalannya akan baik.”

READ  Tarif Rendah Masih Menghambat Pertumbuhan Panas Bumi Indonesia - Regulasi

Dia mencatat bahwa pembangkit listrik tenaga air tua yang dibangun pada masa kolonial Belanda di dekat pertanian di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Sumatera Barat masih beroperasi.

Indonesia akan menjadi tuan rumah KTT G-20 berikutnya di Bali. Jokowi tampaknya ingin menonjolkan energi sungai sebagai salah satu kendaraan utama dalam transisi energinya. Namun, presiden harus bertindak sebagai manajer umum air dan membebaskan sungai dari konten yang merusak lingkungan.

Pidato Jokowi di Glasgow mungkin sederhana karena dia tidak mengumumkan rencana mitigasi perubahan iklim yang baru dan ambisius untuk mendukung upaya Indonesia dalam mengurangi emisi.

Kontribusi Nasional Indonesia tetap seperti yang dibuat pada COP21 2015 di Paris: target pengurangan emisi 29% pada tahun 2030 dan 41% dengan kerjasama internasional.

Namun, seruannya kepada praktisi energi terbarukan di konferensi METI untuk merancang skema yang berhasil, memanfaatkan energi sungai sebagai contoh, dan mengganti batubara dengan kemitraan operasi ETM, dapat membawa target NZE Indonesia lebih dekat ke tahun 2050.

Seruan tanda tangan Indonesia untuk G20 juga harus berlaku untuk sistem sungai negara itu. Semoga sungai-sungai pulih bersama dan pulih lebih kuat.

Gambar spanduk: Pemandangan pembangkit listrik tenaga batubara di Suralaya di Kota Cilegon, Provinsi Banten, Indonesia. Foto © Kasane Kurdi/Greenpeace.

Warrif Jaganto Basuri Ia menulis tentang isu lingkungan/iklim. Sejak 1974 ia telah berkontribusi di antara lain Bangkok Post, Wall Street Journal Asia, The Standard (Hong Kong), dan Mainichi Shimbun. Dia saat ini menulis untuk Jakarta Post, kantor berita negara Indonesia Antara, Munjabay Indonesia dan New Naratif.

energi alternatif, emisi karbon, perubahan iklim, kebijakan perubahan iklim, pendanaan iklim, kebijakan iklim, batu bara, penangguhan, ekonomi, ekonomi, pengurangan emisi, energi, efisiensi energi, kebijakan energi, lingkungan, ekonomi lingkungan, kebijakan lingkungan, bahan bakar fosil, Tata kelola , emisi gas rumah kaca, tenaga air, politik, polusi, sungai, polusi air


tombol cetak
mesin cetak