POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tracey Emin mengklaim dia telah ‘diabaikan’ sebagai seorang seniman | Tracy Amin

Tracy Emin mengklaim bahwa dia telah “diabaikan” sebagai seniman dan orang-orang belum memahami keseriusan karyanya.

Wanita berusia 58 tahun ini menjadi terkenal dan terkenal di tahun 90-an dengan hiasannya, All-Sleep Tent dari tahun 1963-1995, dan dia menjadi sorotan sejak saat itu. Namun dia mengatakan orang-orang tidak memahami “keseriusan” karya seninya.

Sebaliknya, dia mengatakan kehidupan budaya ini di BBC Radio 4, dia ditulis sebagai “narsis, bingung, berteriak”.

Pameran terbarunya termasuk lampu neon 2018 di stasiun St Pancras London yang bertuliskan “Saya ingin waktu saya bersamamu” dan tahun lalu lukisan, lampu, dan pahatannya dipajang. Dengan Edvard Munch di Akademi Kerajaan.

Ketika ditanya apakah gambarnya diabaikan, dia berkata, “Tidak, saya pikir saya diabaikan. Saya pikir mereka pikir saya semacam narsis, gila, berteriak mengerikan.”

Dalam wawancara yang akan disiarkan Sabtu malam itu, Amin mengatakan bahwa hidup sebagai artis “benar-benar sepi”.

“Anda tidak bisa menjadi seniman yang nongkrong di pesta raksasa, itu tidak akan pernah berhasil,” katanya.

“Ada bagian dari diri Anda yang harus masuk jauh ke dalam, seperti yang saya katakan, ‘di dalam gua,’ dan jika Anda tidak masuk ke dalam gua, Anda tidak akan pernah membuat karya seni apa pun. Anda harus bisa berdiri dan melihat diri Anda untuk bisa membuat seni.”

Tahun lalu dia didiagnosis menderita kanker kandung kemih, tetapi setelah menjalani serangkaian operasi diumumkan Pada bulan April itu hilang.

Setelah kesembuhannya, dia mengatakan ilmu kedokteran menyelamatkan hidupnya – dan cinta, mengatakan dia jatuh cinta sebelum dia didiagnosis menderita kanker.

“Dokter bedah saya cantik,” katanya. “Robot telah melakukan semua operasi saya, yang benar-benar luar biasa. Tapi saya pikir cinta menyelamatkan saya. Saya benar-benar berpikir cinta menyelamatkan saya kali ini, bukan seni. Saya jatuh cinta sebelum saya tahu saya menderita kanker.”

Emine juga menceritakan bagaimana pertemuan kebetulan dengan David Bowie di sebuah restoran Lebanon di Kensington pada tahun 1996 menyebabkan persahabatannya dengan mendiang musisi.

Seseorang membungkuk di atas meja dan berkata, ‘Maaf mengganggu, nama saya David dan saya hanya ingin mengatakan betapa saya mencintai pekerjaan Anda. Kemudian saya melihat ke atas, dan David Bowie sedang melihat saya, dan saya berkata, “Demikian pula,” katanya.

“Dan kami menjadi teman. Sungguh menakjubkan bahwa satu-satunya orang yang pernah saya kagumi di bintang-bintang, saya berteman dengannya.”

READ  Keluarga Kerajaan: Penampilan Meghan Markle Deal or No Deal Penampilan Anda Tidak Tahu