POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Toyota yakin akan perbaikan keandalan menjelang tes Le Mans

Sistem bahan bakar dan masalah elektronik yang Pabrikan Jepang Le Mans Hypercars menunda acara WEC Italia Sudah diatur dan dipasang menjelang putaran biru kejuaraan akhir pekan depan, menurut Direktur Teknis Toyota Gazoo Racing Eropa Pascal Vasillon.

Dia mengungkapkan bahwa masalah bahan bakar yang menyebabkan hilangnya #8 Toyota GR010 HYBRID yang dikendarai Sebastian Buemi, Kazuki Nakajima dan Brendon Hartley selama hampir satu jam di pit adalah akibat dari polusi.

Vasilon menjelaskan, pencemaran tersebut terkait dengan proses dan sistem yang digunakan tim, bukan pasokan bahan bakar dari Total.

“Tidak jelas untuk memahami dari mana asalnya karena kontaminasi cukup transparan dan tidak terlihat di filter,” katanya sebelumnya pada hari uji coba Le Mans hari Minggu.

“Ini bukan masalah pasokan: di dalam mesin kami, itu adalah manajemen bahan bakar [where] Kami memiliki beberapa kontaminasi.”

Plus: Bagaimana gangguan membuat Toyota ‘khawatir’ kehilangan Seri WEC yang tak terkalahkan

Juga terungkap bahwa masalah bahan bakar serupa menimpa mobil No. 7 yang kamui Kobayashi, Mike Conway dan Jose Maria Lopez berbagi dalam latihan bebas di Monza.

Vasilon tidak mau memberikan penjelasan lengkap tentang masalah elektronik yang menyebabkan pemenang Toyota #7 kehilangan satu menit di trek ketika Kobayashi harus menghentikan mobil untuk sistem restart penuh.

“Sangat sulit untuk menjelaskan secara detail tentang barang elektronik ini, tetapi ini konsisten,” katanya.

Toyota “sekarang seyakin mungkin” tentang keandalan prototipe GR010 LMH baru yang mulai beroperasi pada WEC 2021, menurut Vasilon.

#7 Toyota Gazoo Racing Toyota GR010 – Hibrida: Mike Conway, Kamui Kobayashi, Jose Maria Lopez

Fotografi: Alessio Morghese

“Kami memiliki tindakan balasan yang meyakinkan untuk semua masalah yang kami derita sejauh ini dan kami tidak memiliki masalah mendasar apa pun,” katanya. “Tapi hal-hal bisa terjadi.”

READ  Inggris Destroyer Six beralih ke Black Fern Challenge di Piala Dunia | Kejuaraan Enam Negara Putri

Toyota akan berjalan pada tingkat daya yang lebih tinggi daripada yang dibayangkan sebelumnya untuk Le Mans, tetapi Vasselon mengatakan ini tidak akan membahayakan keandalan drivetrain bensin-listrik GR010.

Dia menjelaskan bahwa empat simulasi tes ketahanan yang dilakukan dengan GR010 semuanya dilakukan pada level yang lebih tinggi.

“Itu dalam kisaran yang bisa kita jalankan tanpa terlalu banyak kecemasan,” katanya.

Aturan LMH menetapkan tingkat daya maksimum 520 kW (697 hp) untuk balap reguler WEC dan 500 kW (670 hp) untuk Tur Poin Ganda di Le Mans.

Tenaga maksimum 515 kW Toyota telah dimasukkan ke dalam jadwal keseimbangan kinerja untuk tes resmi Le Mans akhir pekan ini, sedangkan Glickenhaus-Pipo 007 LMH akan berjalan pada 520 kW.

BoP dapat berkembang setelah sesi pengujian, pelatihan, dan kualifikasi untuk minggu balapan berdasarkan data yang dikumpulkan oleh pembuat peraturan, regulator FIA Le Mans dan promotor WEC Automobile Club de l’Ouest.

Peningkatan daya maksimum mencerminkan kekhawatiran bahwa prototipe LMP2 sejauh ini terlalu dekat dengan mobil pesaing di kelas Hypercar – Toyota dan Glickenhaus LMHs dan kakek Alpine desain LMP1 ORECA.

Toyota dan Glickenhaus berpendapat bahwa diperlukan kesenjangan yang lebih besar antara dua divisi prototipe.