POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Red-Hot Ericsson mengawasi perburuan gelar

Ya, Marcus Ericsson mengintip RANKING SERIES INDYCAR NTT – bagaimana tidak?

Terakhir kali Indianapolis Motor Speedway melihat pembalap INDYCAR tahun ketiga, dia berada di tengah jalan, finis di urutan ke-11 di Indianapolis 500 yang dipersembahkan oleh Gainbridge untuk naik ke urutan ke-10 dalam klasemen.

yang kemudian; Ini sekarang.

Jika bukan karena sesama pembalap Chip Ganassi Racing Alex Ballou dan Scott Dixon, yang memimpin kejuaraan dengan lima balapan tersisa, biaya terbaru Ericsson bisa menjadi pembicaraan di pertengahan musim. Jangan lihat sekarang, tetapi pemenang dalam dua dari lima balapan sejak “500” naik ke posisi kelima di klasemen.

Sejak “500” pada 30 Mei, Ericsson telah mencetak poin lebih banyak daripada pembalap lain di Indycar, 31 lebih banyak dari Palu, 37 lebih banyak dari Dixon, 42 lebih banyak dari Pato Award dan Joseph Newgarden, dua pembalap lain di depannya di klasemen .

Bisakah Ericsson sepenuhnya menghapus defisit kejuaraan awalnya? Masih 79 poin untuk dikalahkan, sepertinya permintaan yang bagus. Tapi pemain Swedia itu setidaknya membiarkan dirinya bertanya – bisakah dia memenangkan Piala Astor? – Karena kesempatan sudah dekat.

“Saya bilang saya tidak ingin terlalu melihat ke kejuaraan sampai September dan kemudian fokus pada tujuan (pada saat itu),” katanya Jumat di Indianapolis Motor Speedway, tempat Grand Prix Pendingin Berduri Mesin Besar Sabtu. . “Tapi ya, tidak mungkin untuk tidak melihat kejuaraan dan melihat bahwa kami semakin dekat sejak Mei. Kami semakin dekat dengan yang pertama.”

Waktu Ericsson bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke-31 pada 2 September, yang cocok mengingat jumlah waktu yang dia habiskan dalam olahraga. Jika dia finis kelima atau lebih tinggi di klasemen tahun ini, itu akan menjadi hasil terbaiknya dalam pengejaran sepanjang musim sejak memenangkan Kejuaraan Formula 3 Jepang pada 2009.

Sebelum memulai balapan lima tahun di Formula 1, Ericsson finis keenam di GP2. Dia tidak pernah selesai di atas 17 di F1 dan 12 di INDYCAR tahun lalu.

Sekarang di sinilah dia, dalam perebutan gelar dengan Honda Cokelat Huski No. 8 yang telah mencetak tiga peringkat sepuluh besar di trek jalan IMS dalam empat balapan terakhirnya.

“Aku mencoba untuk tidak memikirkannya, tapi bagaimana bisa kamu tidak?” Dia mengatakan tentang kemungkinan tembakan gelar. “Kami mencetak poin terbanyak untuk siapa pun sejak Mei, jadi itu masalahnya. Siapa yang tahu?”

READ  Enes Kanter mencapai standar tertinggi dalam karirnya, dan franchise Blazers mencetak 30 rebound

Ericsson akan memulai balapan di urutan ke-11 dalam 85 putaran pada hari Sabtu (12:30 ET, NBC dan IndyCar Radio).

Petualangan Ericsson di Nashville

Banyak di INDYCAR masih memalu di atas ketinggian Ericsson setelah memukul bagian belakang Sebastien Bordeaux #14 ROKiT/AJ Foyt Racing Chevrolet di lap ke-5 minggu lalu restart Hadiah Utama Big Machine Music City, terutama setelah memenangkan balapan perdana di Nashville, Tennessee.

Ericsson mengatakan lantai dan suspensi depan mobilnya mengalami kerusakan ringan, tetapi “jelas itu bukan masalah besar karena kami masih memiliki kecepatan di dalam mobil.” Namun, dia takut mobil akan “pecah menjadi dua” saat mendarat, dan mendekati mematikan mesin sebelum sayap dibebaskan, memungkinkan roda depan kanan untuk melanjutkan bergulir.

Juara NASCAR Cup Series tujuh kali dan rekan setimnya di Ganassi Jimmy Johnson (#48 Carvana Honda) mengatakan dia melihat gambar mobil sebelum balapan berakhir tetapi awalnya tidak tahu siapa mobil itu.

“Saya hanya berasumsi mobil itu keluar dari balapan,” kata Johnson. Kemudian saya kemudian menemukan itu adalah Marcus, dan dia memenangkan hal sialan itu!

“Mengingat itu, semua kekhawatiran saya tentang perjalanan kasar (INDYCAR) dan suspensi yang cukup kuat untuk menangani hal semacam itu hilang.”

Dixon, pembalap Bank #9 PNC, Grow Up Great Honda, telah berkecimpung dalam olahraga ini selama 21 tahun dan telah melihat beberapa mobil patah sayap depan mereka, keluar dari urutan pit dan menyelesaikan balapan dengan skor bagus atau bahkan menang. , seperti yang dilakukan Ericsson. Maka, ketika ahli strategi Dixon, Mike Hall, menggambarkan apa yang terjadi pada Erickson di radio, Dixon menanggapi dengan kata-kata nubuat.

(Saya berkata), ‘Yah, dia mematahkan sayap depan dan melayang di udara; Dixon mengatakan dia mungkin akan menang sekarang, karena itu adalah sesuatu dengan banyak balap trek jalanan.’ Siapa pun yang harus mengganti sayap depan memiliki rasio Terlalu tinggi untuk memenangkan perlombaan.

“Tentu saja, itulah yang terjadi.”

Castroneves masih bekerja kembali

Helio Castroneves, yang tidak menjadi pembalap Indycar full-time sejak 2017, mengakui bahwa dia masih berkarat di jalur jalan raya, bahkan saat dia finis kesembilan minggu lalu di sirkuit jalanan darurat di Nashville.

READ  Laporan Pertandingan Terbaru - Supercharger vs Originals 26th Match 2021

“Saya merasa itu hasil yang bagus, tapi saya masih jauh dari (kecepatan yang diharapkan),” katanya.

Castroneves telah dikonfirmasi ke Honda #06 di Meyer Shank Racing untuk musim depan, jadi dia berharap untuk menggunakan empat putaran terakhir untuk tahun 2021 untuk kembali ke performa INDYCAR. Itu dimulai hari Sabtu di sirkuit 14-lap sepanjang 2.439 mil ini, di mana dia finis di urutan ke-21, ke-20 dan ke-21 dalam tiga balapan terakhirnya.

“Anda harus terus berlari, mendapatkan lap dan menjadi lebih baik karena tesnya sangat terbatas,” katanya. “Tesnya akan bagus karena Anda menyingkirkan hal-hal konyol, seperti jok, kenop kemudi.

“Misalnya, latihan pertama di Nashville, saya tidak bisa fokus pada detail saya; saya harus fokus pada trek. Jadi langkah selanjutnya adalah, Bagaimana perasaan Anda? Saya tidak tahu saya masih mempelajari trek. Itu kemajuan. Saya terlambat, tapi saya menangkapnya. Mudah-mudahan kami akan berada di sana untuk balapan terakhir musim ini.”

Castroneves akan memulai balapan di posisi ke-23 pada hari Sabtu.

Menghormati Miller bersama Castroneves

Pemenang empat kali Indianapolis 500 Helio Castroneves adalah induksi unggulan untuk Hall of Fame Motorsports di kelas 2022 yang diumumkan di IMS. Tapi itu adalah salah satu anggota kelas 2021 – jurnalis veteran Robin Miller, yang pertama kali dihormati publik pada hari Jumat – yang, seperti biasa, mencuri perhatian.

Miller sedang berjuang melawan kanker dan leukemia, dan baru-baru ini dirawat di rumah sakit pada hari Kamis. Tubuhnya lemah, tetapi suara dan ingatannya kuat, dan dia mengucapkan “terima kasih” secara emosional kepada semua legenda motorsport dan teman-teman seumur hidupnya yang membantunya melewati masa sulit ini.

Jika saya tidak bangun besok pagi, Miller berkata, “Saya memiliki kehidupan yang indah.”

Setelah diberitahu tentang kehormatan tahun lalu, Miller mengatakan dia mempertanyakan pemilihan mengingat prestasi juara balapnya. Disebutkan secara khusus tentang Bob Swickert, Jim Hortops, Jimmy Bryan, Mario Andretti, AJ Voight, Barnelli Jones dan pemilik 18 kali Indy Award, Roger Pinske, yang terakhir hadir.

READ  Joe Rodon dan enam bintang Tottenham Hotspur bisa sukses di Liga Europa di bawah pengawasan pelatih baru

“(Saya) seharusnya tidak berada dalam kalimat yang sama (seperti mereka),” kata Miller.

Lebih dari 200 orang memilih Hall of Fame, termasuk jurnalis, sejarawan, dan anggota hall. Miller bercanda tentang pembalap legendaris Don Prudhomme yang memanggilnya.

“Anda berutang kepada saya,” Miller mengingat perkataan Prudhomme. “Aku memilihmu.”

Barang sisa

  • Rinus VeeKay berada di belakang kemudi #21 Sonax/Autogeek Chevrolet Ed Carpenter Racing yang ia kendarai untuk meraih kemenangan di Grand Prix GMR pada 15 Mei. Ini adalah kemenangan pertamanya dalam karir INDYCAR-nya. Dia mulai ketujuh dalam balapan itu. Dia akan memesan di tempat kesembilan pada hari Sabtu.
  • Rekan setim Vichai, Conor Daly, merawat pergelangan tangan kanannya setelah bertanding pekan lalu di sirkuit jalanan bergelombang di Nashville. Pembalap Ed Carpenter Racing #20 Chevrolet untuk USAF awalnya cedera pergelangan tangannya di GMR Grand Prix ketika mobilnya melakukan kontak dengan #22 Mayards Chevrolet Team #22 dalam balapan. Dia berkata: “Roda dipotong dari tangan saya dan pergelangan tangan saya dicambuk.” “(Nashville) telah menyalakan kembali (rasa sakitnya), tapi itu bukan masalah besar.” Perlombaan akan dimulai di tempat kedelapan pada hari Sabtu.
  • Pato O’Ward (#5 Panah McLaren SP Chevrolet) mengatakan ada hal positif dari balapan Nashville akhir pekan lalu. “Dalam hal varians di kejuaraan, itu berhasil,” katanya. Hasil finis O’Ward di posisi ke-13 membuatnya turun dari posisi kedua ke posisi ketiga dalam klasemen poin. Di sini ia memenangkan tiang penghargaan P1 NTT, tempat ketiganya di awal musim.
  • Roman Grosjean (#51 Nurtec ODT Honda dari Dale Coyne Racing dengan RWR) memiliki foto keluarganya di helmnya akhir pekan ini. Istri dan tiga anaknya telah berlibur bersamanya di Amerika Serikat selama beberapa minggu terakhir. Mereka akan kembali ke Eropa setelah balapan hari Sabtu untuk memulai kelas. Grosjean meraih pole pada balapan 15 Mei di sini. Dia akan mulai di urutan ketiga kali ini.
  • Mantan Kepala Staf NASCAR Jimmy Johnson, Chad Knaus, berada di rignya selama kualifikasi. Johnson selesai 22 di awal, hanya 1,1 detik di belakang nomor satu O’Ward. Dia telah melampaui pemenang Indy 500 Castroneves (23) dan Dixon (26).