POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Toyota menghentikan semua mobil e-Palette yang dapat mengemudi sendiri setelah kecelakaan di Desa Olimpiade

Presiden Toyota Motor Corporation Akio Toyoda tiba di mobil konsep self-driving dengan panel elektronik untuk memberikan presentasinya di Tokyo Motor Show, di Tokyo, Jepang, 23 Oktober 2019. REUTERS / Edgar Su

27 Agustus (Reuters) – Toyota Motor (7203.T) Pada hari Jumat, dikatakan telah menangguhkan semua inkubator transportasi elektronik self-driving di Tokyo Paralympic Village, sehari setelah sebuah kendaraan bertabrakan dengan pejalan kaki tunanetra dan melukainya.

di sebuah video Youtube, CEO Toyota Akio Toyoda meminta maaf atas kecelakaan itu dan mengatakan dia menawarkan untuk bertemu dengan orang tersebut tetapi tidak dapat melakukannya.

“Mobil lebih kuat dari manusia, jadi jelas saya khawatir dengan kondisi mereka,” katanya menjawab pertanyaan tentang kecelakaan itu.

Toyoda mengatakan kecelakaan itu menunjukkan kesulitan mobil self-driving untuk beroperasi dalam kondisi khusus desa selama Paralimpiade dengan orang-orang cacat visual atau lainnya.

“Ini menunjukkan bahwa kendaraan self-driving belum realistis di jalan normal,” katanya.

Toyoda mengatakan mobil berhenti di pertigaan dan hendak berbelok di bawah kendali manual operator yang menggunakan joystick mobil, ketika mobil bertabrakan dengan atlet dengan kecepatan 1 atau 2 kilometer per jam. Dia mengatakan pejabat Paralimpiade mengatakan kepadanya bahwa atlet, yang tetap sadar, dibawa ke Pusat Medis Desa Atlet untuk perawatan dan dapat kembali ke akomodasi mereka.

Toyoda mengatakan, atlet tersebut dijadwalkan bertanding pada Sabtu pukul 10.30 waktu setempat.

E-Palette, kendaraan listrik bertenaga baterai yang sepenuhnya otonom, telah diadaptasi secara khusus untuk digunakan selama Olimpiade dan Olimpiade di Tokyo, dengan pintu besar dan jalur elektrik untuk memungkinkan sekelompok atlet naik dengan cepat.

Perusahaan mengatakan sedang bekerja sama dengan penyelidikan polisi setempat untuk menentukan penyebab kecelakaan itu, menambahkan bahwa mereka juga akan melakukan penyelidikan sendiri.

READ  Singa Inggris dan Irlandia: Marcus Smith dan Danny Kerr Disorot sebagai Potensi Trauma Options di Summer Tour | Rugby Union News

Produsen mobil Jepang itu mengatakan dalam pernyataannya bahwa mereka akan terus berkoordinasi erat dengan Panitia Penyelenggara Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo untuk mencegah kecelakaan lebih lanjut.

Penyelenggara Paralimpiade tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Paralimpiade 2020 dimulai Selasa di Tokyo, bahkan ketika Jepang bergulat dengan wabah COVID-19 terburuknya, dengan rekor kasus harian dan sistem medis yang kewalahan. Baca lebih lajut

Pelaporan tambahan oleh Sanjana Shivdas di Bengaluru dan Tim Kelly di Tokyo; Diedit oleh Ramakrishnan M, Joseph White dan Steve Orlovsky

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.