POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gareth Southgate: Manajer Inggris mengatakan dia menderita pelecehan karena mendukung program vaksin Covid | berita sepak bola

Manajer Inggris Gareth Southgate telah mengungkapkan bahwa ia telah menjadi sasaran pelecehan karena mendukung program vaksinasi Covid-19, mengakui bahwa terserah kepada pemain individu jika mereka ditikam.

Southgate telah mendukung kampanye pemerintah untuk memvaksinasi lebih banyak anak muda di seluruh Inggris, menyampaikan pesan video pada bulan Juli.

Ini terjadi dengan latar belakang Inggris mencapai final Euro 2020, di mana mereka kalah adu penalti dari Italia di Wembley.

“Orang tua seperti saya mendapatkan kedua hits sehingga kami dapat melanjutkan hidup kami, tetapi bagi Anda yang lebih muda khususnya, ini adalah kesempatan untuk membuka segalanya, mendapatkan kembali kebebasan Anda,” kata Southgate dalam video tersebut.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Manajer Inggris Gareth Southgate mengatakan Harry Kane memiliki ‘fokus yang jelas’ pada masa depannya di Tottenham setelah berbulan-bulan spekulasi.

Dia sekarang telah mengungkapkan bagaimana dia telah menerima lebih banyak tanggapan negatif atas kontribusinya pada kampanye vaksin daripada yang dia terima untuk setiap keputusan sepak bola yang dibuat selama musim panas.

“Saya pikir para pemimpin (Liga Premier) menelepon Jonathan Van Tam (Wakil Kepala Petugas Medis) dari apa yang saya baca,” jawabnya ketika ditanya apakah ada kekhawatiran bahwa para pemain mungkin terjebak dalam informasi yang salah seputar vaksin Covid. .

“Jadi saya pikir informasi disajikan dari perspektif medis utama dan pemahaman saya, meskipun saya belum berbicara dengan orang-orang di setiap klub, adalah bahwa asupan informasi sangat bervariasi di berbagai klub.

“Saya tidak akan membahas banyak hal ini karena saya telah diminta untuk membuat video untuk mendukung program vaksinasi, yang saya pikir bertanggung jawab atas semua hal yang saya telah disalahgunakan selama musim panas, di antaranya ada telah berkali-kali, mungkin salah satu yang saya telah disalahgunakan paling.

READ  Mantan bintang Inggris James memuji Pickford karena berhasil melewati badai cedera Van Dijk

“Jadi saya mungkin akan menjauh dari argumen itu untuk saat ini.”

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Pelatih Inggris Gareth Southgate mengatakan pengetahuan Jesse Lingard tentang skuad telah menyebabkan dia kembali ke kualifikasi Piala Dunia bulan depan meskipun Manchester United tidak memulai pertandingan musim ini.

Pertanyaan telah muncul seputar pesepakbola profesional yang juga terkena pukulan di kepala Covid sejak awal kampanye baru.

Pemain dapat membuat keputusan sendiri meskipun ada beberapa kasus individu yang telah dites positif terkena virus.

Penjaga gawang Inggris Dean Henderson telah absen karena Covid, seperti halnya kiper Newcastle Karl Darlow – sementara awal Arsenal musim ini telah dilanda sejumlah tes positif termasuk kapten Pierre-Emerick Aubameyang dan pemain internasional Inggris Ben White.

“Dengan vaksin, situasinya sangat individual,” tambah Southgate.

“Satu-satunya jalan keluar kami dari pandemi di seluruh dunia ini adalah dengan vaksin, dan tentu saja untuk yang rentan.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Manajer Inggris Gareth Southgate menjelaskan mengapa striker Leeds Patrick Bamford pertama kali dipanggil ke Inggris, tetapi dia tidak memasukkan striker Manchester United Mason Greenwood dalam skuad kualifikasi Piala Dunia bulan depan.

“Saya mengerti bahwa banyak anak muda tidak terlalu antusias, mereka mempertanyakan banyak hal, dan saya tidak tahu apakah itu akurat atau tidak. Saya tidak tahu sekarang apa yang harus dipercaya di media sosial: apa itu berita, apa itu berita palsu. .

“Jadi ada semua jenis kampanye. Tapi saya pikir ada sedikit kekhawatiran bahwa satu atau dua pemain muda – Dean Henderson dan Carl Darlow – benar-benar terkena virus.

READ  Pemain Italia berpikir Jorginho adalah pesaing untuk Ballon d'Or setelah musim yang hebat

“Jadi belum tentu akurat untuk mengatakan bahwa sebagai orang kecil Anda tidak akan memiliki gejala yang rumit.

“Tapi saya tahu partisipasinya sangat beragam di seluruh klub dan ini untuk individu. Jika mereka berusia di atas 18 tahun, mereka memiliki hak untuk membuat keputusan sendiri.”

“Tidak ada yang mengatakan mereka harus melakukannya, tetapi saya pikir seiring berjalannya musim, beberapa masalah karantina dengan Eropa dan yang lainnya akan lebih rumit jika Anda tidak divaksinasi. Jadi saya tidak tahu apakah itu akan berperan dalam perasaan klub.”