POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Toko teknologi San Francisco menghabiskan $30.000 sebulan untuk keamanan

Sebuah toko teknologi di San Francisco membayar $30,000 per bulan untuk menyewa penjaga keamanan antipeluru – tetapi masih ada kekhawatiran bahwa itu mungkin tidak cukup untuk menghentikan epidemi pencuri di California.

B8ta, rantai elektronik futuristik dengan cabang di Hudson Yards di Manhattan, telah secara permanen menutup satu toko di Golden Gate City karena peningkatan pencurian yang mengkhawatirkan, CEO-nya Beritahu San Francisco Chronicle.

Yang lain ditutup selama tujuh bulan setelah seorang pencuri bersenjata mencuri dua laptop canggih pada bulan Februari — hanya dibuka lagi karena perusahaan yang didukung modal ventura dapat menyediakan penjaga sepanjang waktu.

CEO Vibhu Nurbey mengatakan tagihan $ 30.000 untuk penjaga keamanan lebih dari yang mereka bayarkan kepada lima karyawan mereka – bahkan lebih dari sewa bulanan toko.

CEO Vibhu Nurbey mengatakan tagihan $30,000 untuk penjaga keamanan lebih dari sewa bulanan toko.
Alami Stok Foto

Toko itu terletak di dekat Union Square, distrik perbelanjaan San Francisco yang dibom oleh geng terorganisir akhir pekan lalu, yang menurut Norby “semacam” memvalidasi biaya perlindungan B8ta yang sangat besar.

“Tapi saya tidak tahu bagaimana keamanan menghentikan 80 orang,” kata kepala eksekutif itu kepada surat kabar lokal, mengacu pada adegan terburuk pencuri yang sekarang diyakini polisi terlibat dalam 90 penjahat.

Dia juga mengakui bahwa itu adalah sesuatu yang hanya dapat mereka pikirkan karena B8ta adalah “bisnis nirlaba yang didukung oleh proyek.”

“Itu adalah sesuatu yang kebanyakan perusahaan tidak mampu, tapi kami bisa,” katanya kepada Chronicle tentang tetangganya yang rentan.

Toko-toko di Union Square San Francisco tetap ditutup setelah serangkaian perampokan massal minggu lalu.
Toko-toko di Union Square San Francisco tetap ditutup setelah serangkaian perampokan massal minggu lalu.
Samuel Regelhaupt / CIPA USA

“Kami ingin membuatnya bekerja. Kami senang berada di sana. Ini toko rumah kami,” kata Norby tentang cabang di Hayes Valley di San Francisco. “Dalam keadaan normal, kami akan menutup toko itu.”

READ  Kepala sumber daya manusia di HCL Tech mengatakan model lepas pantai berubah karena pandemi

Presiden Asosiasi Pedagang Lokal, Lloyd Silverstein, juga mengeluh kepada surat kabar itu bahwa “kejahatan terorganisir tampaknya semakin agresif”.

Namun, para ahli mengatakan kepada surat kabar itu, meskipun gelombang serangan mendadak bergaya massa minggu lalu meningkatkan profil kejahatan semacam itu di California, itu adalah masalah yang berkelanjutan.

NS Federasi Ritel Nasional mengatakan Kota yang paling terpukul oleh kejahatan ritel terorganisir tahun lalu adalah Los Angeles, sementara San Francisco berada di urutan kedua. New York menduduki peringkat keempat.

“San Francisco selalu menjadi tantangan, bahkan sebelum pandemi,” kata Tony Sheppard, Direktur Solusi Pencegahan Kerugian ThinkLP.

Polisi melayang di luar Apple Store di Union Square.
Polisi melayang di luar Apple Store di Union Square. Tony Sheppard, direktur solusi pencegahan kerugian di ThinkLP, menyalahkan para pemimpin lokal atas “pencurian ringan” atas gelombang kejahatan di kota itu.
Samuel Regelhaupt / CIPA USA

“San Francisco adalah tempat termudah untuk menjual apa yang Anda curi. Saya belum pernah melihat pembelian produk curian yang lebih mencolok daripada di tempat lain,” katanya kepada Chronicle.

Seperti banyak orang, Sheppard menyalahkan para pemimpin lokal karena mengutil, dengan mengatakan itu menjadikan pencurian ritel sebagai “kejahatan yang berisiko rendah dan bernilai tinggi.”

“Sampai jaksa agung, bersama dengan penegak hukum, mengambil sikap tegas terhadap kejahatan ritel terorganisir, mereka akan terus memiliki masalah yang signifikan,” kata Sheppard kepada surat kabar itu.

“Unsur kriminal harus percaya bahwa akan ada konsekuensi untuk pencurian dan pemagaran barang curian.”