POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan Teknologi Bantuan Edisi ke-2 Prosus SICA Mencapai Tahap Akhir

Edisi kedua grup internet konsumen global Naspers tentang Dampak Sosial Tantangan Aksesibilitas (Prosus SICA 2021), diluncurkan dalam kemitraan dengan Invest India, Social Alpha, dan Organisasi Kesehatan Dunia, telah mencapai tahap akhir, dengan sepuluh perusahaan rintisan bersaing di shortlist in the round Yang terbaru dari inisiatif Prosus SICA minggu ini.

Didirikan tahun lalu, Prosus SICA mengundang perusahaan rintisan India dengan solusi paling menjanjikan dalam teknologi bantu untuk bersaing mendapatkan hibah tahunan dan akses ke program bimbingan Prosus SICA.

Juri tahun ini, yang terdiri dari pakar teknologi, dokter, LSM disabilitas, pakar kebijakan, dan investor, meninjau lebih dari 170 aplikasi dari perusahaan rintisan di seluruh India untuk menentukan sepuluh yang terakhir.

“Startup dievaluasi berdasarkan kriteria kesiapan produk, kebutuhan pasar, keberlanjutan finansial, skalabilitas bisnis, dan roadmap masa depan,” menurut rilis resmi.

Juri juga memberikan perhatian khusus pada betapa mudahnya produk digunakan di luar sesi perawatan dan rehabilitasi yang terkontrol.

Penuaan AT dan robotika

Selain aplikasi dari perusahaan rintisan yang berfokus pada bidang-bidang seperti mobilitas, akses, dan pemeriksaan medis, juri mencatat munculnya AT dan Robotika yang menua sebagai tren utama yang akan datang dalam ekosistem teknologi AT India dengan representasi signifikan di SICA 2021.

Setelah babak terakhir, juri kini akan memilih tiga startup terbaik. Startup yang menempati posisi pertama akan menerima €25.000.000, dan runner-up pertama dan kedua akan menerima hibah masing-masing sebesar 18 ribu dan 12 ribu.

“Hibah ini bertujuan untuk membantu perusahaan rintisan meningkatkan skala dan memperluas bisnis mereka sehingga lebih banyak penyandang disabilitas dapat memperoleh manfaat dan membantu mengembangkan sistem teknologi bantu,” tambahnya.

READ  Akankah kenaikan pajak perusahaan Irlandia menyebabkan perusahaan teknologi meninggalkan Dublin? | Irlandia

Lima startup teratas akan diumumkan pada 2 Desember 2021, pada malam Hari Penyandang Disabilitas Internasional.

Startup ini juga akan dimasukkan ke dalam Prosus SICA Mentorship Program untuk memfasilitasi akses mereka ke penasihat strategis global dari Prosus, penasihat teknis dari WHO, pakar Sektor Teknologi yang Ditugaskan dari Social Alpha, dan spesialis pengetahuan dan kemitraan dari Startup India, Invest India. Selain itu, startup yang memenuhi syarat dapat menerima dana tambahan dan kesempatan untuk berinkubasi dengan Social Alpha.

“Kami senang dapat mendukung inovasi dalam ekosistem teknologi pendukung di India melalui program SICA dan membantu membuat dampak sosial dengan meningkatkan dan memberdayakan kehidupan para penyandang disabilitas,” kata Sihraj Singh, General Manager India, Prosus.

“AT tidak hanya untuk mereka yang memiliki kemampuan berbeda, tetapi untuk kita semua seiring bertambahnya usia – sangat menggembirakan melihat keragaman kasus penggunaan yang ditunjukkan dalam putaran juri akhir SICA 2021,” tambah Singh.

Pulkit Agarwal dari Social Alpha mengatakan, “Social Alpha memiliki sejarah keterlibatan yang kaya dengan inisiatif dampak sosial di semua ujung spektrum – pendiri, investor, dan industri. Ini baru tahun kedua SICA tetapi kami berdua terkejut dan senang melihat solusi dan ide bisnis yang benar-benar baru dan belum pernah terjadi sebelumnya. Teknologi pendukung di India berada pada titik perubahan, dan kami didorong untuk melihat bahwa SICA menarik beragam talenta dari seluruh negeri.”

Prosus SICA, dalam kemitraan dengan Invest India, Social Alpha dan WHO, pertama kali diluncurkan pada tahun 2020. Prosus telah berkomitmen 1,65 crore selama tiga tahun untuk inisiatif ini.