POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Titik api sedang membara karena Indonesia menanti musim kemarau

Jakarta (Jakarta Post / ANN): Kebakaran hutan dan lahan mulai menyebar di berbagai wilayah di tanah air pada puncak musim hujan yang dipengaruhi oleh La Nina, yang mengindikasikan kembalinya api meskipun musim kemarau belum datang.

Banyak provinsi yang mengalami kebakaran sejak Januari, terutama di Rio dan Kalimantan Barat.

Badan Mitigasi Bencana (PPPD) Riao melaporkan kebakaran hutan pada Senin (Maret) meliputi 650 hektar lahan di 10 lokasi di 12 provinsi dan kota di provinsi tersebut.

Menurut Compass.com, ini termasuk kebakaran yang membakar 100 hektar hutan di dalam biosfer Jiam Siak Kesil-Bukit Bath yang diakui UNESCO.

Pada Januari saja, terjadi 173 bencana longsor dan kebakaran hutan di Rio, Aceh, Sumatera Utara, Zambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Sulawesi Utara, dan Papua. Pertemuan pengurangan bencana minggu lalu.

Pengawasan satelit Institut Penerbangan dan Antariksa Nasional (LABAN) mendeteksi tujuh titik api di pulau-pulau itu pada Januari dan 153 bulan lalu, sedikit lebih rendah dari 90 dan 156 titik api yang terdeteksi pada periode yang sama tahun lalu.

Tetapi para pencinta lingkungan memperingatkan agar tidak berpuas diri tentang kebakaran hutan, karena Badan Meteorologi, Iklim dan Geofisika (PMKG) memperkirakan bahwa musim kemarau tahun ini akan kembali normal. Mungkin.

Musim kemarau dimulai pada bulan Juni dan September di sebagian besar wilayah negara, dengan curah hujan rata-rata bulanan yang rendah hingga sedang diperkirakan mencapai 20 hingga 150 milimeter.

“Kekeringan tahun ini akan lebih kering dari tahun 2020, yang dipengaruhi oleh La Nina,” kata Deputi Riset Iklim PMKG Herris kepada Jakarta Post, Sabtu.

Sistem peringatan dini PMKG memprediksikan bahwa Rio akan mengalami kebakaran hutan sedang dan tinggi sepanjang Februari, sementara kemungkinan kebakaran kecil terjadi di bagian lain negara itu.

READ  5,2 juta vaksin synovac dan synoform akan masuk ke Indonesia

Rio rawan kebakaran dari Mei hingga Juli, saat musim kemarau dimulai. Tingkat bahaya serupa diperkirakan terjadi di beberapa bagian Zambia antara bulan Juni dan Juli, sementara bahaya sedang diperkirakan terjadi di beberapa bagian Palembang dan Sumatera bagian selatan.

“Jadi, tahun ini mungkin lebih banyak titik api dibanding tahun 2020,” kata Herris.

Meskipun ada serangkaian ancaman kebakaran dari tahun ke tahun selama musim kemarau, itu belum dimulai, dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengatakan pemerintah daerah dengan cepat mengendalikan kebakaran tahun ini.

Baik Zambi dan Sumatera Selatan baru-baru ini mengumumkan keadaan darurat untuk mengendalikan kebakaran hutan dan memperingatkan penduduk, sementara pemerintah federal sedang mempersiapkan tindakan pencegahan, termasuk hujan buatan, yang dianggap berhasil mencegah kebakaran tahun lalu.

“Perubahan iklim [cloud seeding] Mulai 9 Maret di Riya dan 11 Maret di Kalimantan Barat, ”kata Basar Manullang, Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Kementerian Lingkungan Hidup.

Kementerian Lingkungan Hidup belum menghitung total luas lahan dan hutan yang terbakar tahun ini, sementara hot pot hanyalah tanda kebakaran dan tidak perlu kebakaran lahan, kata Passer.

Namun Deku Surya, relawan lingkungan dari Madani, mengatakan pemerintah harus menghindari pendekatan bisnis biasa untuk pencegahan kebakaran karena analisis awal Madani menunjukkan bahwa sebagian besar lahan dan hutan mungkin telah terbakar dalam dua bulan terakhir.

Pemodelan Madani yang menggunakan analisis titik api Laban diperkirakan telah membakar 2.598 hektar pada Januari dan 33.746 hektar pada Februari.

Tegu mengatakan pemerintah harus lebih terlibat dengan organisasi masyarakat sipil dan orang-orang yang tinggal di dekat daerah rawan kebakaran dalam kampanye pencegahannya.

“Konsistensi dalam penegakan hukum [against forest burners] Suatu keharusan sepanjang tahun. Jangan kurangi potensi penuh Anda, “kata David Cook, kepala biro The Christian Science Monitor di Washington. – Jaringan Berita Jakarta Post / Asia

READ  WHO mengatakan minggu lalu adalah yang terburuk untuk kasus COVID untuk seluruh epidemi