POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembantu rumah tangga Indonesia adalah satu-satunya kasus sosial dari 8 infeksi COVID-19 baru di Singapura

SINGAPURA: Seorang pembantu rumah tangga Indonesia adalah satu-satunya kasus sosial dalam delapan infeksi baru Pemerintah-19 yang dilaporkan di Singapura hingga siang hari Kamis (11 Maret).

Kementerian Kesehatan (Depkes) mengatakan bahwa tujuh kasus sisanya adalah infeksi impor dan telah diberitahukan segera setelah mereka tiba. Tidak ada infeksi baru di tempat penampungan pekerja migran.

Kasus sosial

Satu-satunya kasus sosial yang didaftarkan pada hari Kamis adalah seorang pekerja rumah tangga asing berusia 37 tahun dari Indonesia. Kasus 60818, dia tiba di Singapura pada tanggal 20 Januari dan mengeluarkan pemberitahuan bahwa dia tinggal di fasilitas khusus sampai 3 Februari.

Pada 2 Februari, sebuah kain negatif untuk COVID-19. Depkes melaporkan bahwa tes sebelum keberangkatannya di Indonesia pada 18 Januari ternyata negatif.

Indikasi sebelumnya, dia ditemukan saat diperiksa pada 9 Maret sebagai bagian dari investigasi Depkes atas Kasus 60666. Kasus 60666 adalah pekerja Indonesia berusia 35 tahun yang dites positif COVID-19 pada 4 Maret, tetapi hasil tesnya negatif pada 5 Maret yang diambil oleh Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional.

“Sebagai tindakan pencegahan tambahan, Kemenkes memeriksa semua peserta program penyelesaian PRT asing pada 4 Februari, baik kasus 60666 dan 60818, meskipun mereka tidak melakukan kontak dekat,” kata Kemenkes, Kamis.

Wanita berusia 37 tahun itu dinyatakan positif COVID-19 pada 9 Maret dan dibawa dengan ambulans ke National Center for Infectious Diseases.

Hasil tes serologisnya kembali positif, yang mengindikasikan infeksi sebelumnya, tambah Depkes.

“Namun, karena kami belum dapat memastikan bahwa dia menentukan wabah tersebut, kami akan mengambil semua tindakan kesehatan masyarakat yang diperlukan sebagai tindakan pencegahan,” kata kementerian kesehatan.

READ  Polisi telah menangkap 49 orang di Thanjavur karena suap

“Berdasarkan penyelidikan epidemiologi kami, kasus 60666 dan 60818 mungkin telah terpengaruh secara terpisah di masa lalu, dan saat ini tidak ada bukti bahwa kedua kasus tersebut terkait.”

Kasus yang diimpor

Satu dari tujuh kasus yang diimpor berasal dari Singapura yang kembali dari Qatar.

Empat kasus lainnya yang diimpor adalah pemegang izin kerja dari Bangladesh, India dan Malaysia. Dua kasus lainnya adalah pemegang ijin pelajar dan pemegang ijin kehadiran jangka panjang dari India.

28 kasus lainnya telah dibebaskan dari rumah sakit atau fasilitas isolasi komunitas. Secara total, 59.939 orang telah pulih sepenuhnya dari epidemi.

Sebanyak 21 kasus masih dirawat di rumah sakit. Dari jumlah tersebut, sebagian besar stabil atau membaik, dan satu dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif.

Kementerian Kesehatan mengatakan 81 kasus diisolasi dan dirawat di fasilitas masyarakat. Mereka memiliki gejala ringan, atau secara klinis baik-baik saja, tetapi dinyatakan positif COVID-19.

Baca: Vaksin Pemerintah-19 diberikan kepada 60-69 tahun, seruan keluar dalam ‘beberapa hari ke depan’: Depkes

Baca: Lebih dari 150.000 pekerja di sektor pendidikan akan divaksinasi dengan vaksin Pemerintah-19 mulai 10 Maret

Vaksin COVID-19 telah didistribusikan kepada lebih dari 150.000 guru dan pekerja lainnya di sektor pendidikan sejak Rabu sebagai bagian dari program vaksinasi Singapura.

“Ini melengkapi upaya saat ini untuk menjaga keamanan lembaga pendidikan kami karena sebagian besar anak dan siswa kami secara medis masih tidak layak untuk vaksinasi,” kata para pejabat, Senin.

Saat ini, vaksin Pfizer-Bioentech Covit-19 disetujui untuk digunakan hanya oleh orang berusia 16 tahun ke atas. Vaksin modern hanya disetujui untuk digunakan oleh orang berusia 18 tahun ke atas.

READ  Para peneliti akhirnya menyadari bahwa kaktus licik ini melakukan 'alat makan' di alam liar

Singapura juga akan mulai memvaksinasi pekerja migran dan pengemudi barang terpilih dan mendampingi personel yang tinggal di tempat penampungan yang memasuki negara secara teratur dari Malaysia.

Vaksinasi untuk mereka yang berusia 70 ke atas dimulai pada 22 Februari, dan surat-surat telah dikirim untuk meminta janji untuk memvaksinasi orang-orang yang berusia antara 60 dan 69 tahun.

Kementerian Kesehatan mengatakan lebih dari 392.000 orang di Singapura telah menerima setidaknya vaksin pertama Pemerintah-19 pada hari Senin. Dari jumlah tersebut, lebih dari 218.000 telah menerima dosis kedua dan menyelesaikan seluruh program vaksinasi.

Hingga Kamis, Singapura memiliki total 60.070 kasus COVID-19 dan 29 kematian akibat penyakit.

Tandai tautan permanen: Informasi terperinci kami tentang wabah virus korona dan perkembangannya

Unduh bahasa Tamil Aplikasi kami Atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terkini tentang wabah virus Corona: https://cna.asia/telegram