POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tindakan keras eksklusif teknologi China menggagalkan rencana untuk mendaftarkan Pony.ai di AS – sumber

11 Agustus (Reuters) – Startup self-driving Pony.ai telah menangguhkan rencana untuk go public di New York melalui merger dengan perusahaan cek kosong senilai $ 12 miliar, setelah gagal mendapatkan jaminan dari Beijing bahwa itu tidak akan terjadi. Itu telah menjadi target kampanye melawan perusahaan teknologi China, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Keputusan tersebut menjadikan Pony.ai salah satu perusahaan terbesar yang menangguhkan rencana untuk mencatatkan saham di Amerika Serikat setelah China melarang raksasa ride-sharing Didi Global Inc (DIDI.N) mendaftarkan pengguna baru hanya beberapa hari setelah penawaran umum perdana (IPO) di Juni. .

Ini diikuti oleh tindakan keras terhadap perusahaan teknologi China lainnya atas kekhawatiran tentang keamanan data pengguna, yang telah menyebabkan beberapa perusahaan, seperti LinkDoc Technology (LDOC.O) dan Hello Inc, membatalkan rencana untuk mendaftar di Amerika Serikat. Baca lebih lajut

Sumber, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena masalah ini bersifat rahasia, mengatakan startup yang didukung oleh Toyota Motor Corporation (7203T) sekarang akan berusaha untuk mengumpulkan dana dalam putaran penggalangan dana pribadi senilai $ 12 miliar. Sumber menambahkan bahwa mereka masih berharap untuk terdaftar di Amerika Serikat jika mendapat lampu hijau segera dari pemerintah China.

Pony.ai beroperasi di Amerika Serikat dan Cina, dan mempertahankan kehadiran besar di kota-kota Cina termasuk Beijing dan Guangzhou, di mana ia telah meluncurkan pilot penumpang dan menandatangani kemitraan dengan kelompok mobil milik negara Cina.

Sumber mengatakan mereka khawatir bahwa regulator China dapat mengambil tindakan jika mereka melakukan debut di pasar saham AS. Rincian diskusi Pony.ai dengan otoritas China tidak dapat diketahui.

Pembicaraan Luar Angkasa Tingkat Lanjut

Pony.ai telah mengadakan pembicaraan eksklusif untuk go public melalui merger dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPAC) VectoIQ Acquisition II (VTIQ.O). Kesepakatan itu seharusnya didanai oleh penempatan pribadi dari investor sekitar $ 1,2 miliar, dan perusahaan itu bertujuan untuk listing pada Oktober, menurut sumber.

READ  Biden, FTC: Anda berhak memperbaiki teknologi Anda. Mengapa ini kabar baik bagi orang-orang yang merusak ponsel mereka?

Seorang juru bicara Pony.ai mengatakan perusahaan tidak memiliki rencana atau jadwal saat ini untuk IPO dan menolak mengomentari pembicaraan tersebut. Administrasi Cyberspace China, yang memimpin tindakan keras terhadap perusahaan teknologi seperti Didi, tidak segera menanggapi permintaan komentar. VectoIQ menolak berkomentar.

Seandainya Pony.ai melanjutkan daftar, itu juga akan menghadapi pengawasan AS. Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengatakan bulan lalu bahwa mereka tidak akan mengizinkan perusahaan China untuk mengumpulkan uang di AS kecuali mereka sepenuhnya menjelaskan struktur hukum mereka dan mengungkapkan risiko campur tangan Beijing dalam bisnis mereka. Baca lebih lajut

Komite Investasi Asing di Amerika Serikat, yang meninjau kesepakatan oleh perusahaan yang memiliki hubungan asing dengan potensi risiko keamanan nasional, juga memeriksa kesepakatan SPAC.

CEO Pony.ai James Ping mengatakan kepada Reuters pada bulan Juni bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan IPO di Amerika Serikat untuk membantu mendanai tujuannya memasarkan layanan transportasi tanpa pengemudi. Dia tidak memberikan rincian tentang bagaimana ini terjadi. Baca lebih lajut

Pada bulan Mei, Plus, sebuah perusahaan truk independen dengan operasi dan kemitraan di China, menyegel kesepakatan untuk go public melalui merger senilai $3,3 miliar dengan Hennessy Capital Investment Corp V (HCIC.O), menjelang tindakan keras China terhadap teknologi tersebut. Read More Transaksi ini diperkirakan masih akan ditutup pada kuartal ketiga.

Pony.ai, yang mengembangkan dan menguji kendaraan self-driving-nya di Amerika Serikat dan China, mengatakan pada November bahwa nilainya mencapai $5,3 miliar setelah mengumpulkan lebih dari $1 miliar dalam pendanaan.

Pada bulan Juni, perusahaan menunjuk Lawrence Stein, wakil presiden perbankan investasi di JPMorgan Chase & Co (JPM.N), sebagai kepala keuangannya untuk mempersiapkan pencatatan publik. Baca lebih lajut

READ  Bisakah hotline berlanjut di Asia Tenggara?

VectoIQ II adalah perusahaan SPAC kedua yang dipimpin oleh mantan Wakil Presiden General Motors (GM.N) Steve Jersky, yang kesepakatan pertamanya dicapai SPAC dengan pembuat truk listrik Nikola Corp (NKLA.O). Ini mengumpulkan $ 300 juta dalam penawaran umum perdana pada bulan Januari.

Dilaporkan oleh Crystal Ho di New York, Ken Woo dan Julie Zhou di Hong Kong dan Yili Sun di Beijing Transmisi ulang tambahan oleh Hyunjoo Jin di Berkeley, CA Pengeditan oleh Matthew Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.