POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim GB mengalahkan rekor Olimpiade Denmark dalam mengejar tim putra | Olimpiade Tokyo 2020

Perlombaan sepeda Tokyo 2020 dimulai dengan peristiwa dramatis dan rekor dunia, ketika Inggris Raya diperingatkan bahwa dominasinya dalam bahaya. Tidak ada tim peraih medali emas di Rio de Janeiro yang lolos secepat mungkin pada hari Senin, dengan orang-orang beruntung yang tersisa dalam pertarungan untuk mempertahankan gelar Olimpiade mereka.

Tapi kecelakaan Alex Porter dari Australia yang membuat para penggemar muda lokal terdiam, hal yang jarang terjadi di pertandingan-pertandingan ini. Stang pembalap berusia 25 tahun itu dibersihkan setelah empat lap, membuatnya jatuh ke geladak dalam kecelakaan parah. Tiga puluh menit kemudian, timnya berkumpul kembali dan kembali bermain, finis kelima dan datang dalam waktu satu detik untuk mengakhiri harapan emas Inggris.

“Saya pikir olahraga adalah hiburan, bukan,” kata pelatih Australia Simon Jones. “Saya harap ini menghibur.”

Aturan yang bertujuan untuk tidak menghukum kecelakaan di kualifikasi berarti Australia diizinkan melakukan upaya kedua setelah Porter melewati protokol gegar otak. Jones, mantan warga Inggris, berkata: Bersepeda Dan pelatih Enos Grenadiers. “Bicara tentang semangat juang Australia yang bangkit. Kami bersenang-senang, mengingat kami jatuh dengan kecepatan yang sangat cepat.”

Porter akan menerima perawatan medis sebelum Australia bertanding melawan Swiss pada putaran berikutnya pada Selasa. Juara dunia 2019 tidak bisa lagi lolos ke perebutan medali emas, dan yang terbaik yang bisa mereka raih sekarang adalah perunggu.

“Dokter memeriksanya,” kata Jones. “Kami tidak memiliki kekhawatiran langsung, dia hanya terpeleset di wajahnya. Dia tidak secantik sebelumnya, tetapi dia memiliki beberapa kulit di lengan kanannya. Dia benar-benar beruntung.”

Tim pengejar Denmark memecahkan rekor Olimpiade putra dengan selisih lima detik. Foto: Odd Andersen/AFP/Getty Images

Meskipun tidak ada perlombaan sepeda internasional selama sekitar satu setengah tahun, hari pertama di Velodrome Izu diperkirakan akan berlangsung cepat. Di babak ketiga kualifikasi tim putri, Jerman memecahkan rekor dunia Dikembangkan oleh Inggris Raya di Rio 2016 Dengan empat detik, finis dalam 4 menit 07,307 detik. Inggris Raya lolos tercepat kedua, pada saat menyegel rekor dunia mereka sendiri, tetapi jauh di belakang kecepatan Jerman.

“Kami tahu rekor dunia akan dipecahkan dan kami berharap itu adalah orang Australia atau Amerika,” kata Elinor Parker dari Inggris. “Hampir anehnya hal itu terjadi ketika kita tidak melihat,”

Tim Inggris yang dipimpin oleh juara Olimpiade empat kali Laura Kenny akan bertanding melawan Amerika Serikat pada Selasa. Jika mereka dapat meningkatkan Amerika, pertandingan medali emas dengan Jerman atau Italia menunggu mereka di kemudian hari. Tim yang tersisa akan bersaing untuk waktu tercepat untuk maju ke perlombaan medali perunggu – wanita Australia, yang secara tak terduga lambat, berharap untuk pulih.

Pria Inggris itu menghadapi perjuangan untuk mempertahankan medali emas tim mereka – mahkota yang mereka pegang sejak Olimpiade 2008. Denmark – yang memecahkan rekor dunia di kejuaraan dunia lintasan di Berlin tahun lalu – sekali lagi menjadi tim yang kalah, membuat rekor dunia. Rekor Olimpiade lima detik meleset. . Inggris berlatar di Rio. Keempat, Inggris menghadapi penantian yang cemas untuk melihat apakah Australia akan naik lagi. Australia menghabiskan sebagian besar upaya kedua mereka leher dan leher dengan waktu Inggris, tetapi akhirnya memudar dan meninggalkan Inggris sebagai tim paling lambat yang masih bersaing untuk medali emas.

Inggris – yang bertanding dengan Ed Clancy, Ethan Hayter, Ethan Vernon dan Oliver Wood pada Senin – akan bertemu Denmark pada Selasa sore, dalam perebutan tempat di final pada Rabu. “Kami benar-benar siap untuk semua orang – mungkin empat atau lima tim – untuk memecahkan rekor dunia,” kata Clancy, yang memenangkan emas dalam pengejaran tim di Beijing, London dan Rio. “Jika saya terkejut dengan apa pun, lebih banyak tim tidak lebih cepat – termasuk kami sendiri.”

Berlangganan Tokyo 2020 Briefing dengan semua berita, tampilan, dan pratinjau Olimpiade dan Paralimpiade.

Clancy dan timnya mencatat rekor dunia untuk Denmark pada 14 lap pertama, sebelum sedikit goyah di 500 meter terakhir. “Kami melatih hal-hal ini, kami mempraktikkannya,” katanya, “tetapi ini seperti rumah kartu—sekali satu benda jatuh, semua yang ada di dalamnya runtuh.” “Kami hampir menahannya di sana.”

Dalam perebutan medali pertama kompetisi, Zhong Tianshi China berhasil mempertahankan gelar sprintnya dengan rekan setimnya yang baru Bao Shanghuo. Duo ini memecahkan rekor dunia di babak kualifikasi, lalu mengalahkan petenis Jerman Emma Haines dan Leah Sophie Friedrich. Komite Olimpiade Rusia memenangkan medali perunggu.

READ  Kejuaraan Dunia League of Legends akan diadakan di Islandia