POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga wanita ditipu sebesar 7,8 rupee dengan dalih berinvestasi dalam cryptocurrency

Tiga wanita ditipu sebesar 7,8 rupee dengan dalih berinvestasi dalam cryptocurrency


PTI

Delhi, 24 Mei

Polisi mengatakan pada hari Rabu bahwa tiga pria telah ditangkap karena diduga menipu orang lakh rupee dengan dalih berinvestasi dalam cryptocurrency. Mereka menyebut tersangka sebagai Pushkar Jat, 22, Vishal Tank, 21, dan Nitesh Malli, 20.

Menurut polisi, masalah tersebut terungkap pada bulan April setelah pengaduan diajukan oleh seorang penduduk Mayur Vihar yang menuduh bahwa dia ditipu dengan dalih menginvestasikan uang dalam cryptocurrency. Sebaliknya, dia ditipu dari Rs 7,80 lakh oleh sekelompok penipu yang aktif di Telegram.

Awalnya, dia menerima pesan di WhatsApp tentang bekerja dari rumah dan ditugaskan untuk memposting ulasan di Google untuk berbagai hotel dan mendapatkan sejumlah uang untuk mendapatkan kepercayaannya. Belakangan, dia diminta untuk bergabung dengan Telegram dan menginvestasikan uang dalam cryptocurrency melalui Android APK.

Polisi mengatakan dia bingung ketika mereka memblokir akun Telegramnya dan dia tidak dapat menarik uang yang diinvestasikan. Amrutha Gugloth DCP (Timur) mengatakan bahwa selama penyelidikan, ditemukan bahwa uang yang ditipu telah ditransfer ke 8-10 rekening bank berbeda di Haryana, Noida, Maharashtra, dan bagian lain negara itu.

Informasi mengenai dugaan rekening bank yang mentransfer sebagian uang palsu sebesar Rs 2,23 lakh diperoleh oleh pengadu. Dikatakan bahwa berdasarkan bukti teknis dan pengawasan, penggerebekan dilakukan di Akola, Chittorgarh, Rajasthan dan tiga tersangka dalam kasus tersebut ditangkap.

Dia menambahkan, “Selama interogasi, terungkap bahwa orang-orang ini juga menjual rekening bank setelah mengaktifkan net-Banking dan UPI kepada warga negara asing dari China, Indonesia, Nepal, dan negara lain dan menerima sejumlah besar uang untuk itu.” Polisi mengatakan bahwa ponsel berisi detail rekening bank yang digunakan dalam penipuan, kombinasi rekening bank dan kartu SIM disita, menambahkan bahwa penyelidikan lebih lanjut sedang dilakukan.

READ  Sanctions Storm: Pemulihan setelah bencana