POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidakkah kamu menjadi lelah? Penduduk Minnesota yang lebih tua mengandalkan pengetahuan teknis baru

Pada hari Selasa khusus ini, dia mengenakan T-shirt hitam, celana olahraga, dan sepatu yang nyaman.

Dia melihat ke kamera dan berbicara kepada murid-muridnya secara virtual, seperti yang telah mereka lakukan selama lebih dari setahun selama pandemi.

Stewart, seorang pensiunan pendeta Presbiterian, menuntun murid-muridnya melalui bentuk-bentuk tai chi, melangkah dari satu ke yang berikutnya, sebagian besar mata tertutup saat dia meluncur melintasi karpet ruangan yang kosong. Di TV layar lebar, murid-muridnya bergerak, setengah langkah, melalui ruang keluarga dan kamar tidur mereka.

Dalam masa isolasi sosial, beberapa muridnya yang berdedikasi – dan beberapa yang baru – telah menggunakan teknologi yang sebelumnya jarang mereka gunakan, jika ada.

Berlangganan buletin peringatan email kami

“Dia memberi kami hal yang normal untuk dilakukan,” kata Manuel Lopez, 74, dari St. Paul. “Dan kami sering datang sedikit lebih awal atau sedikit terlambat dan bertemu dengan David dan apa yang dia dan keluarganya lakukan.”

Lopez tidak sepenuhnya nyaman dengan teknologi pada awal pandemi. Tetapi dengan cucu-cucunya di Chicago dan St. Paul dia belajar dengan cepat.

“Pandemi mengubah banyak hal. Kami mulai menggunakan bahan makanan dan pengiriman barang,” katanya, memperluas gagasannya tentang betapa bermanfaatnya internet.

Lopez tidak takut teknologi, tetapi dia tidak teknis. Dia sekarang telah belajar untuk berhubungan dengan saudara dan keluarganya yang lain di seluruh negeri dan dunia menggunakan alat konferensi video.

Keluarga Lopez memiliki rutinitas baru yang berlanjut bahkan saat semuanya terbuka: Setiap hari Sabtu mereka membaca untuk cucu mereka di Chicago melalui Zoom.

“Saya pikir kami akan terus menggunakannya. Ini memberi kami beberapa fleksibilitas yang biasanya tidak kami miliki dalam keadaan saat ini.”

READ  Tech Dapat Menyelesaikan Layar Ekspor Langsung: RSPCA | Canberra Times

Pasangan ini adalah bagian dari tren: Banyak orang menggunakan berbagai bentuk obrolan video selama pandemi untuk tetap berhubungan dengan keluarga. Hanya karena mereka sekarang dapat melihat orang yang mereka cintai secara langsung tidak berarti mereka dapat melakukannya setiap saat. Jadi mereka sekarang berkomunikasi dengan cara baru dengan kerabat dan teman lebih dari sebelumnya.

David Stewart memimpin kelas tai chi online di Pusat Komunitas Wilder tentang Penuaan di depan kamera pada hari Selasa, 1 Juni.  Peter Cox / Berita MPR

David Stewart memimpin kelas tai chi online di Pusat Komunitas Wilder tentang Penuaan di depan kamera pada hari Selasa, 1 Juni. Peter Cox / Berita MPR

Orang-orang yang menolak menggunakan teknologi “entah bagaimana dipaksa untuk memikirkannya,” kata Louise Hockley, ilmuwan peneliti utama di NORC di University of Chicago.

“Dan saya pikir beberapa dari mereka menemukan, dengan senang hati, bahwa semuanya tidak buruk dan ada hal baik yang bisa diperoleh dari melakukan panggilan video ke cucu mereka, misalnya,” kata Hockley.

Menurut AARP, 44% orang dewasa berusia 50 tahun ke atas memandang teknologi sebagai cara untuk tetap terhubung lebih baik daripada sebelum pandemi. 45 persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka menggunakan obrolan video lebih banyak sekarang daripada sebelum COVID-19. Empat dari lima mengatakan mereka mengandalkan teknologi untuk tetap berhubungan dengan keluarga dan teman.

Secara umum, kata Hockley, komunikasi virtual adalah pengganti yang buruk untuk interaksi tatap muka. Tapi itu bisa menjadi alat untuk membantu melawan kesepian dan memberikan rasa kebersamaan.

The Wilder Center telah dapat menjangkau manula yang sebelumnya tidak dapat mereka jangkau, tetapi orang lain yang telah mengambil pelajaran langsung melewatkan salinan layar.

Ke depan, Wilder Center berencana untuk memulai model hibrida untuk membuat kelas dapat diakses secara langsung dan melalui video.

READ  Dow Jones turun 280 poin, karena saham teknologi berada di bawah tekanan parah

Stewart mengatakan itu adalah pengalaman belajar baginya juga.

“Ada beberapa kali ketika kami mengalami beberapa masalah dan saya menyadari bahwa mereka berbicara satu sama lain, Anda tahu, ada koneksi yang muncul, bahkan dalam ketegangan semacam ini atau agak tidak wajar,” katanya.

Dia menyaksikan ikatan komunitas kecil ini bersama-sama, bahkan selama pelajaran video mingguan.

“Apa yang dia katakan kepada saya adalah, Anda tahu, kami dirancang, Anda tahu, manusia dirancang untuk masyarakat. Kami benar-benar melakukan yang lebih baik bersama-sama.”