POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada yang mengalahkan Shelby Rogers enam kali berturut-turut

NEW YORK (Reuters) – Petenis Amerika Shelby Rogers mungkin sedang mencari inspirasi ketika dia menonton video rekan senegaranya Vitas Girolaitis yang berusia 41 tahun menjelang pertandingan putaran ketiga melawan petenis nomor satu dunia Ash Party pada Sabtu.

“Biarkan ini menjadi pelajaran bagi Anda semua,” kata mantan peringkat tiga dunia itu kepada wartawan setelah mengalahkan Jimmy Connors di semifinal Masters pada Januari 1980. “Tidak ada yang mengalahkan Vitas Girolites 17 kali berturut-turut.”

Itu adalah kemenangan pertama Girolite atas Connors setelah kalah 16 kali berturut-turut dari rekan senegaranya dari Amerika.

Rogers akan bermain melawan Australian Barty pada hari Sabtu untuk keenam kalinya dalam karirnya, setelah kehilangan semua lima pertemuan sebelumnya, termasuk empat di musim 2021.

Hal-hal tampaknya mengikuti pola yang sama ketika petenis berusia 28 tahun itu tertinggal 5-2 di set ketiga yang penting, tetapi kemudian dia menulis salah satu tanggapan olahraga yang paling menakjubkan untuk memaksa anak muda itu memecahkan seri dan mengalahkan pemenang utama dua kali. Australia.

“Pagi ini saya sedang menonton video Vitas Gerolaitis ketika dia berkata, ‘Tidak ada yang memukul saya 17 kali berturut-turut,'” kata Rogers dalam wawancara pasca-pertandingannya di pengadilan, sebelum tertawa. Aku baru berumur enam tahun, jadi.”

Rogers saat ini berada di peringkat ke-43 dunia dan beberapa kali musim ini kemajuannya goyah di tangan atlet Australia yang gagah berani, yang memenangkan lima gelar tunggal pada tahun 2021.

Tetapi pemain Amerika itu memutuskan untuk melakukan sesuatu yang sedikit berbeda di Arthur Ashe Stadium pada hari Sabtu dan menghasilkan keuntungan.

“Saya pikir saya harus berterima kasih padanya karena dia mengajari saya begitu banyak pelajaran,” Rogers, satu-satunya petenis Amerika yang tersisa dalam undian putri AS Terbuka, mengatakan kepada wartawan sebelum putaran lain tawa.

READ  'Christian Don't Give Up' - Agen Eriksen memberikan kabar terbaru setelah serangan jantung bintang Inter dan Denmark di Euro 2020

“Saya pikir saya menulis sedikit, dan saya mencatat pemain, pramuka, hal-hal seperti itu. Setengah dari buku saya ada di Ash pada saat ini, Anda tahu. Itu hal yang sama. Dia tidak melewatkan bola.”

“Saya pikir apa yang paling saya pelajari darinya adalah bahwa dia adalah nomor satu karena suatu alasan. Butuh semua yang saya miliki malam ini untuk mengalahkannya. Saya memberikan segalanya dan mendapatkan kemenangan. Itulah yang terjadi.”

(Laporan oleh Sudiptu Ganguly di Mumbai). Diedit oleh Tom Hogg

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.