POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paul Collingwood berkata: Inggris tidak perlu takut mengejar tim kriket Inggris dengan agregat tinggi India

Dalam rentetan yang ditandai dengan keberuntungan yang berayun liar, Inggris dibiarkan berpegang teguh pada kemungkinan giliran tiba-tiba setelahnya hari yang sulit Di oval ketika Rohit Sharma dan Chitchwar Poojara menjalin kemitraan yang berpotensi penting dari 153 dan melalui batang pohon India berada di 270-3 dan mewah di depan 171. “Kami telah melihat sepanjang seri Tes ini bahwa momentum bergeser sangat cepat ,” kata Paul Collingwood, asisten pelatih Inggris, “Jika kami bisa memindahkan bola ini besok, kami tahu kami memiliki pemain bowling untuk memanfaatkan kondisi dan menempatkan mereka di bawah banyak tekanan.” “Semoga kami bisa mengayunkannya dan mengambilnya. keluar semurah mungkin. Tapi kondisinya terlihat sangat bagus untuk pertarungan, jadi kita tidak perlu takut dengan jumlah total yang mereka dapatkan.”

Kondisi itu tentu saja tepat untuk Sharma, yang ke-127 menjalani abad Tes pertamanya di tanah asing, meskipun kesembilan di Inggris dalam segala bentuk, dan sekarang rata-rata 58,48 dalam 16 pertandingan sejak pindah ke pembuka pada akhir 2019. “Ratusan di luar negeri memiliki tidak pernah ada dalam pikiran saya, yang saya fokuskan adalah prosesnya,” kata pemukul India itu. “Saya tahu lari akan datang jika Anda mengikuti prosesnya. Terkadang hal-hal tidak datang dengan mudah, Anda harus berlatih keras, dan saya sangat senang hari ini dengan jalannya. Bukan hanya untuk saya tetapi untuk keseluruhan. grup – kami berada dalam posisi yang baik tetapi kami memahami bahwa pertandingan belum berakhir sampai setelah selesai.”

Setelah dua kali dijatuhkan oleh Rory Burns dalam slip sebelum ia berusia 35 tahun, Inggris berjuang untuk mengganggu Sharma sampai mereka mendapatkan bola baru kedua, yang segera diteruskan oleh pemain berusia 34 tahun ke Chris Walks dengan kaki yang dalam. “Dia memiliki teknik yang sangat bagus dan sejauh ini bermain sangat baik di seri ini,” kata Collingwood. “Apa yang kami temukan di masa lalu adalah bahwa dia adalah batsman yang sangat menyerang tetapi dia tampaknya telah menahan diri selama seri dan sangat waspada. Sulit untuk menciptakan peluang melawannya ketika kami tidak banyak bergerak dengannya. bola.”

The Spin: Daftar dan dapatkan email mingguan kami tentang kriket.

Dua lemparan itu merupakan bagian dari rangkaian peluang yang terbuang dalam barisan yang dimodifikasi dengan absennya Gus Butler, yang memaksa Jonny Bairstow untuk menjaga gawang. “Oval adalah salah satu tempat tersulit untuk mengambil risiko,” kata Collingwood. “Seperti yang lainnya, kepercayaan diri dalam permainan itu penting. Ini tentang mencoba untuk tetap tenang dan memanfaatkan peluang kami. Kami memukul banyak bola dalam latihan dan melakukan banyak kerja keras, para pemain hanya harus merasa cukup percaya diri. ketika mereka keluar di tengah.”

Inggris bisa bangun pagi ini dengan harapan awan tebal dan lampu sorot yang menyala dengan cepat, tetapi meskipun keinginan ini dipenuhi dengan tegas, mereka bekerja dengan sedikit imbalan. “Kurangnya ayunan yang kami dapatkan dari bola Dukes mengejutkan,” kata Collingwood. “Dengan penjahit kami, kami semua tahu begitu mereka mendapatkan gerakan melalui udara di gerbang dengan carry yang baik, kami dapat menyebabkan beberapa masalah bagi India. Kami telah mencoba segalanya dengan itu, tetapi kami belum dapat memindahkannya. ”

READ  India optimis karena COVID mengancam pukulan ganda untuk Piala Dunia T20