POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Wallabies belajar bertarung di kandang tetapi dapatkah mereka memenangkan Pertempuran Utara? | persatuan rugbi

Setelah keberhasilan Wallabies, mereka akan meninggalkan gelembung pelindung mereka dan menjelajah ke dunia yang luas sekali lagi.

Empat kemenangan beruntun untuk pertama kalinya sejak 2017 – puncaknya Kemenangan Sabtu malam atas Argentina 17-32 – Dia menempati posisi kedua di belakang All Blacks di Kejuaraan Rugby.

Namun pencapaian tak terduga Australia harus diperhitungkan. Artinya, mereka adalah penerima manfaat dari keuntungan rumah terbesar dalam sejarah Kode.

Sejak pecahnya pandemi virus corona tahun lalu, tim Dave Rainey telah memainkan 12 dari 16 Tes di kandang, menang tujuh kali, kalah tiga kali dan seri dua kali. Semua pertandingan tandang ke All Blacks, di mana mereka kalah tiga pertandingan dan seri sekali.

Hebatnya, kemenangan beruntun mereka dalam empat pertandingan berturut-turut – melawan Afrika Selatan dan Argentina – dimainkan di stadion Queensland.

Sekarang Wallabies akan memulai tahap berikutnya dari pencarian mereka untuk penebusan, dalam bentuk tur musim semi pertama mereka ke Belahan Bumi Utara sejak 2018.

Ujian melawan Jepang, Skotlandia, Inggris, dan Wales akan menentukan apakah kesuksesan baru-baru ini dirusak oleh keunggulan lapangan atau apakah mereka benar-benar merebut kembali tempat mereka di antara negara-negara rugby terkemuka dunia.

Sejak Wallabies mencapai Final Piala Dunia 2015 di Twickenham, mereka hanya memenangkan lima dari 10 Tes dalam tur musim semi mereka di Eropa. Tapi kali ini, mereka melakukan perjalanan dengan momentum yang luar biasa dan kepercayaan diri yang datang dengan transformasi yang luar biasa.

Titik baliknya adalah pemanggilan kembali full-back Jepang Quad Cooper dan Samu Kerifi, yang mengubah gaya permainan back-to-back Australia. Cooper memberi Wallabies ketenangan mereka di posisi playmaking yang penting, sementara Kerevi memberikan lampu hijau di lini tengah. Orang Australia akan berkeringat karena kebugaran Kerfi setelah mengalami cedera pergelangan kaki pada Sabtu malam.

Tapi Cooper dan Kerevy tidak akan tampil efektif tanpa front pack yang tegas dan abrasif di depan mereka. Rennie bekerja keras untuk mengembangkan paket penyerang fisik yang mengingatkan pada kemenangan beruntun Super Rugby dari Chiefs pada 2012-13.

Selain beberapa kekurangan dalam lineup, bundel Wallabies tampaknya mampu bersaing dengan delapan di dunia. Dan para penyerang bisa menjadi lebih kuat dengan potensi penambahan pemain Eropa Rory Arnold, Will Skelton dan Tolo Lato di Spring Tour.

Rugby Australia membutuhkan waktu lama untuk menerima gagasan bahwa tim nasional membutuhkan akses ke semua pemain yang dibutuhkan – baik di luar negeri maupun domestik – untuk menjadi kekuatan utama dalam rugby dunia sekali lagi.

Salah satu bintang yang sedang naik daun adalah pemain sayap Andrew Killaway, yang terpaksa meninggalkan Australia beberapa tahun lalu. Rainey memilih pemain berusia 25 tahun itu dengan kekuatan penampilannya yang luar biasa bersama Melbourne Rebels sekembalinya dari Inggris.

Kellaway mencetak delapan upaya di musim uji pertamanya, termasuk hat-trick pada hari Sabtu melawan Argentina. Dia mungkin bukan yang terbesar, terkuat, atau tercepat untuk bermain untuk Australia, tapi dia pasti salah satu yang terpintar, yang menjelaskan mengapa dia sering ditempatkan di posisi mencetak gol.

Dengan kemampuan bermain di sayap, gelandang dan off-center, Kellaway berpotensi menjadi pemain Australia yang setara dengan mantan gelandang All Blacks Ben Smith.

Yang terpenting, Renee tampaknya mengembangkan rangkaian pelatihan yang efektif dengan pelatih serangan Wallabies Scott Wisemantle, mirip dengan kolaborasi sukses yang ia nikmati dengan mantan mentor All Blacks Wayne Smith di Chiefs. Rennie dan Wisemantel mengembangkan rencana permainan berdasarkan kebugaran di depan, bermain untuk posisi lapangan dan kesadaran beruntun keuntungan.

Panduan cepat

Bagaimana cara saya mendaftar untuk mendapatkan peringatan berita olahraga?

menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play Store di ponsel Android dengan mencari “The Guardian”.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol kuning di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Rencana ini berhasil melawan Argentina, karena membantu membangun keunggulan 32-3 yang nyaman dalam waktu 57 menit. Namun, harus diingat bahwa persiapan Pumas terganggu ketika enam pemain, termasuk pemain terbaik mereka Pablo Matera, dilarang bermain di final setelah melakukan perjalanan melintasi perbatasan NSW ke Byron Bay.

Tahap selanjutnya dalam pengembangan pendekatan taktis adalah membuka serangan di 20 menit terakhir. Itu tentu tidak terjadi dengan Pumas mengalahkan Australia 14-0 di akhir pertandingan.

The Wallabies menjadi sarapan untuk anjing, tapi itu bisa dimengerti mengingat konfigurasi bangku dengan Rennie memberikan beberapa peluang kepada pemain marjinal. Australia menyelesaikan pertandingan dengan dua pelacur di lapangan, dan kapten Michael Hopper berada di sayap.

Sementara penampilan terakhir di kandang tahun ini belum dipoles, Rennie membangun kedalaman dan menciptakan persaingan untuk tempat – penting untuk kesuksesan masa depan tim.

Dia sekarang memiliki tugas yang sulit untuk memilih hanya 32 pemain untuk putaran berikutnya. Pertanyaannya, setelah sekian lama menikmati kenyamanan rumah, apakah walabi akan melebarkan sayapnya dan terbang ketika keluar dari kepompongnya?

READ  Siaran langsung, How to Watch, Channel, dimulai 19 April