POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tetap setia kepada Johnson mungkin lebih berbahaya daripada memberontak untuk anggota parlemen yang enggan

Anggota parlemen konservatif kembali ke Westminster pada hari Senin setelah akhir pekan di mana mereka mendengar pemilih dan aktivis partai tentang apa yang harus mereka lakukan terhadap Boris Johnson.

Sebagian besar anggota parlemen telah mengadopsi sikap menunggu dan melihat menunggu pegawai negeri senior Sue Gray untuk melaporkan partai Downing Street sebelum membuat keputusan, tetapi tekanan dari akar rumput hampir semuanya satu arah.

Menghadapi gejolak di partai Parlemen, perdana menteri masa lalu, dari Margaret Thatcher hingga Theresa May, biasanya dapat mengandalkan majelis Partai Konservatif di seluruh negeri untuk tetap setia kepada pemimpin mereka. Hal yang sama berlaku untuk Johnson selama pertempurannya atas Brexit ketika aktivis partai bergerak untuk membelanya dan memperingatkan anggota parlemen lokal mereka untuk tidak menggagalkan rencananya.

Kali ini, majelis konstituen dan anggota dewan lokal cenderung lebih marah daripada anggota parlemen Konservatif tentang perilaku perdana menteri dan budaya melanggar aturan yang dipimpinnya di Downing Street. Untuk pertama kalinya, tetap setia kepada perdana menteri mungkin menjadi pilihan yang lebih berbahaya daripada pemberontakan bagi anggota parlemen yang enggan.

bersembunyi

Johnson masih bersembunyi di apartemennya di Downing Street dan mengasingkan diri setelah seorang anggota keluarga dinyatakan positif terkena virus corona. Tetapi sekutunya menunda strategi bertahannya selama akhir pekan, dengan tujuan utama ditetapkan sebagai membujuk anggota parlemen untuk menunda keputusan tentang nasibnya sampai setelah pemilihan lokal pada bulan Mei.

Sementara itu, Johnson berharap untuk memenangkan dukungan anggota parlemen dengan mengambil tindakan berani pada dua masalah yang memperburuk situasi bagi pemilih: memperpanjang daftar tunggu NHS dan kapal pengungsi yang melintasi Selat.

Ini akan menugaskan angkatan bersenjata untuk menangani kapal migran dan mengeluarkan lebih banyak uang untuk mengurangi backlog NHS, dan Menteri Kebudayaan Nadine Dorries juga telah menjanjikan pembekuan dua tahun pada biaya lisensi BBC sebagai awal untuk mengakhiri “siaran hari-hari negara bagian” .

READ  Fincantieri akan berikan 8 kapal ke Indonesia

Ketika Gray merilis laporannya selama satu atau dua minggu ke depan, Johnson akan menanggapi dengan pemecatan massal di Downing Street untuk menunjukkan betapa seriusnya dia dalam mengubah budaya. Ketika Gray memberi tahu, para menteri dan calon pemimpin potensial seperti Menteri Keuangan Rishi Sunak dan Menteri Luar Negeri Liz Truss harus membuat pilihan yang menentukan.

pro

Truss, yang pernyataan publiknya telah didukung oleh Perdana Menteri dalam beberapa hari terakhir telah dipuji oleh Daily Mail, mungkin tertarik untuk memposisikan dirinya sebagai loyalis, jika bukan kandidat untuk kelanjutan Johnson. Tetapi untuk Sunak, yang komentar hangatnya telah membuat perbandingan dengan keraguan David Miliband tentang menggulingkan Gordon Brown pada tahun 2020, bahaya terbesar adalah menunggu terlalu lama sebelum pemogokan.

Argumen terkuat Johnson untuk tetap tinggal di Downing Street adalah bahwa anggota parlemen tidak setuju tentang siapa yang harus menggantikannya. Meninggalkan kantor sampai setelah pemilihan Mei dapat memberinya waktu untuk memperkuat argumen ini dengan menghancurkan pemrotes paling kuat dari posisinya.