POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tempatkan perempuan di jantung pemulihan ekonomi global

Studi menunjukkan bahwa menutup kesenjangan gender memiliki dampak positif pada kesejahteraan masyarakat. Belajar oleh Bank Dunia untuk Wanita Menjelaskan bagaimana kesejahteraan ekonomi pada tahun 2021 bergantung pada pendapatan dan infrastruktur, tetapi juga pada kesetaraan gender.

Namun, G20 – sekelompok negara yang mewakili 85% ekonomi dunia – belum fokus pada penyelesaian hambatan partisipasi perempuan dan manfaat ekonomi.

Misalnya, dalam banyak pertemuan G20, Hanya diadakan di Brisbane, AustraliaPada tahun 2014, ada komitmen kuat untuk meningkatkan status ekonomi perempuan. Namun hingga saat ini, Brisbane Pledge belum dapat mengikuti strategi dan mekanisme implementasi yang jelas.

Indonesia menjadi tuan rumah KTT G20 tahun ini.

Indonesia, pada gilirannya, dapat memimpin respons negara-negara G20 terhadap Covid-19 dan mempromosikan isu-isu perempuan dalam agenda kebijakan global. Indonesia telah mengisyaratkan niatnya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi inklusif dengan memprioritaskan peran perempuan dengan pemuda dan usaha kecil.

Solusi dari Indonesia

Mengutamakan peran perempuan adalah keputusan yang tepat.

Wanita PBB menyebutkan Perempuan adalah yang paling terpengaruh oleh Pemerintah-19 dan butuh waktu lama untuk memulihkan pendapatan mereka dalam jangka panjang karena sifat pekerjaan mereka – perawatan informal, berketerampilan rendah dan tidak dibayar. Itu Kesetaraan gender menurun pada tahun 2021 Ini menunjukkan bahwa prediksi itu mungkin benar. Kesenjangan antara partisipasi ekonomi laki-laki dan perempuan selama epidemi semakin melebar.

Dengan begitu banyak penelitian yang menunjukkan bahwa kehidupan perempuan berubah karena Pemerintah-19, para pemimpin global perlu mengambil tindakan segera dan memprioritaskan tindakan dalam hubungannya dengan upaya pemulihan jangka panjang bagi perempuan.

Dalam semua kegiatan prioritas, tiga kelompok perempuan harus menjadi sasaran utama.

Kelompok pertama adalah perempuan dalam usaha kecil.

READ  Diskriminasi terhadap orang yang tidak divaksinasi - Editorial

Tujuh dari 10 pekerja Merupakan bagian dari usaha mikro di dunia. Data dari 99 negara menunjukkan bahwa usaha mikro menyumbang 70% dari semua pekerjaan.

data Bank Dunia Menunjukkan bahwa 23% usaha kecil dan mikro dimiliki oleh perempuan, dan jumlah ini meningkat setiap tahun.

Namun, Wanita berpenghasilan lebih rendah daripada pria Untuk jenis pekerjaan yang sama. Survei International Trade Center tentang dampak Pemerintah-19 di kalangan bisnis di 136 negara menunjukkan bahwa Usaha mikro yang dipimpin perempuan memiliki peluang 27% lebih besar untuk bertahan dari epidemiHal ini dapat disebabkan oleh beberapa tanggung jawab pemeliharaan yang belum dibayar.

Kelompok kedua adalah perempuan di sektor informal.

62% pekerjaan di 99 negara Berdasarkan sektor informal. Persentase perempuan di sektor ini juga signifikan. Sebagai contoh, di Asia Selatan, lebih dari 80% perempuan yang bekerja di luar sektor pertanian hidup sebagai pekerja informal. Situasi serupa terjadi di Afrika sub-Sahara (74%) dan Amerika Latin dan Karibia (54%).

Terlepas dari kontribusi ekonomi mereka yang sangat besar, perempuan sering kali tidak mendapatkan hak-hak pekerja yang layak seperti cuti, asuransi kesehatan atau asuransi keamanan kerja karena jaring pengaman ini sering kali bergantung pada partisipasi formal mereka dalam angkatan kerja.

Kelompok ketiga adalah perempuan yang tinggal di pedesaan.

Lebih dari tiga perempat Orang termiskin di dunia tinggal di daerah pedesaan.

Informasi Perempuan dan anak perempuan lebih cenderung tinggal di keluarga miskin di daerah pedesaan dibandingkan dengan anak laki-laki dan laki-laki. Infrastruktur yang buruk di daerah pedesaan, seperti akses ke layanan keuangan, membuat sangat sulit bagi perempuan untuk berpartisipasi dan mendapatkan keuntungan dari ekonomi.

READ  Politisi Israel menunjuk pada perjanjian damai dengan Oman, Indonesia, berita dunia

Menempatkan perempuan sebagai penerima manfaat dari pemulihan ekonomi global

Seiring dengan terus bergeraknya masyarakat global untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang inklusif, sudah saatnya kebijakan global berfokus pada perempuan yang diuntungkan, terutama terkait kebijakan yang terkait dengan pemulihan Pemerintah ke-19.

Sebagai tuan rumah G20, Indonesia mendorong pemulihan ekonomi yang melibatkan para pemimpin dunia. Indonesia, misalnya, dapat mencapainya, misalnya, melalui perencanaan komprehensif dan implementasi komitmen Brisbane terhadap dua jalur kebijakan utama G20: Jalur keuangan Dan Jalan Sherpa. Ini akan menjadi langkah pasti untuk mencapai pemulihan ekonomi global yang mencakup.

Resya KaniaAnalis Pascasarjana, Sekolah Kebijakan Komunitas, Universitas Birmingham, Universitas Birmingham

Artikel ini telah diterbitkan ulang Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Baca terus Artikel asli.