POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembakan China Sinovak sangat berguna dalam penelitian dunia nyata

Vaksin Sinovac Biotech Ltd menghancurkan Kovit-19 di antara petugas kesehatan di Indonesia, sebuah tanda yang menggembirakan bagi lusinan negara berkembang yang mengandalkan suntikan kontroversial Tiongkok, yang telah mengungguli vaksin Barat dalam uji klinis.

Di ibu kota Indonesia, Jakarta, 25.374 petugas kesehatan dipantau selama 28 hari setelah menerima dosis kedua, dan tujuh hari kemudian vaksin ditemukan 100% aman dari kematian dan 96% dirawat di rumah sakit, menurut Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq. Wawancara pada hari Selasa. Para pekerja diawasi hingga akhir Februari.

Sadiq juga mengatakan bahwa 94% pekerja terlindungi dari penyakit – hasil luar biasa yang melebihi apa yang diukur dalam beberapa uji klinis tembakan – dan tidak jelas apakah pekerja disaring secara seragam untuk mendeteksi pembawa asimtomatik.

Seorang petugas kesehatan memberikan vaksin Sinovac Govit-19 pada 28 Februari di Bali.

Fotografer: Pudding Sayoka / Bloomberg

“Kami melihat penurunan yang sangat tajam dalam penerimaan rumah sakit dan kematian di antara staf medis,” kata Sadiq. Tidak diketahui suntikan sinovak virus korona apa yang ditembakkan di Indonesia, tetapi negara tersebut belum menandai wabah besar apa pun yang disebabkan oleh jenis-jenis kekhawatiran.

Menambahkan data Muncul tanda-tanda dari Brasil bahwa tembakan Sinovac akan lebih efektif daripada yang terbukti di fase uji coba Kontras Rasio kinerja dan pertanyaan tentang transparansi data. Hasil tes tersier terbesarnya di Brasil menempatkan apa yang disebut kinerja virus corona di atas 50% suntikan, yang merupakan yang terendah dari vaksin pemerintah generasi pertama.

Seorang juru bicara Sinovak di Beijing mengatakan perusahaan tidak dapat berkomentar sampai rincian lebih lanjut tersedia tentang studi Indonesia tersebut.

Dalam wawancara pribadi dengan Bloomberg pada hari Selasa, Yin Weidong, CEO Sinovak, membela ketidakkonsistenan data medis seputar suntikan, dan mengatakan ada bukti bahwa Coronavak bekerja lebih baik bila digunakan di dunia nyata.

READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.6 Gempa

Tempat di mana tembakan cinnabar digunakan

Asia Timur

& Pasifik

Asia Selatan dan Tengah

Sub-Sahara

Afrika

Timur Tengah dan Afrika Utara Eropa Tengah dan Timur Amerika Latin & Karibia

Cina

Hongkong

Laos

Kamboja

Malaysia

Thailand

Indonesia

Filipina

Pakistan

Sudan

Zimbabwe

Guinea

Benin

Guinea ekuator

Somalia

Mesir

Tunisia

Turki

Ukraina

Azerbaijan

Hungaria

Bosnia dan Herzegovina

Moldova

Albania

Brazil

Mexico

Kolumbia

Chile

Ekuador

Republik Dominika

Paraguay

Penebus

Uruguay

Tetapi contoh dunia nyata juga menunjukkan bahwa sebagian besar orang perlu divaksinasi karena kemampuannya untuk mengurangi letusan tembakan Sinovac, yang tidak dapat dicapai oleh negara berkembang dengan infrastruktur kesehatan yang buruk dan akses visual yang terbatas. Dalam studi tenaga kesehatan Indonesia, dan Kota lain di Brazil yang berpenduduk 45.000 orang disebut Serena, dengan hampir 100% divaksinasi penuh, dengan penyakit serius dan kematian berkurang setelah vaksinasi.

Sebaliknya, Chili muncul kembali setelah memvaksinasi lebih dari sepertiga populasinya yang berjumlah lebih dari 19 juta – salah satu tingkat pertumbuhan tercepat di dunia, tetapi tidak cukup untuk membendung penyebaran varian agresi yang menyerang Amerika Latin.

“Orang-orang awal yang divaksinasi di Chili adalah lansia. Dengan kurang dari 15 juta vaksin yang diberikan ke Chili, hanya 7 juta orang yang bisa mendapatkan suntikan kami. Ini hanya 36% dari 19 juta populasi,” kata Yin. sebuah pemberontakan. “

Dari mereka yang divaksinasi dengan virus korona di Chili, 89% terlindungi dari gondok akut, yang membutuhkan perawatan intensif, kata Yin.

Keamanan vaksin akan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain karena variasi virus, tetapi suntikan Sinovac sedang menuju ke mutasi kekhawatiran baru, katanya.

READ  Ekonomi kreatif Indonesia adalah yang terbesar ke-3 dalam PDB: Uno

Pertanyaan penting untuk semua vaksin Pemerintah adalah apakah mereka dapat mencegah atau mencegah penyebaran virus yang sebenarnya. Yin mengatakan pada Selasa bahwa Sinovak belum tahu apakah vaksin yang secara tradisional tidak aktif dapat mencegah atau mengurangi penularan virus terlebih dahulu, tetapi penting untuk mencegah penyakit serius dan kematian.

MRNA yang ditembak oleh Biotech SE dan Pfizer Inc. terbukti lebih dari 90% Berguna Dalam mencegah penyebaran di Israel.

Sementara vaksin non-MRNA sepertinya tidak seefektif mencegah penyebaran, bukti yang berkembang bahwa suntikan Synovac berhasil adalah anugerah bagi misi China untuk memasok negara-negara berkembang dalam upaya meningkatkan pengaruh dan posisinya. Ini sebagian telah ditunjukkan di tengah kritik bahwa pengembang vaksin China telah mengungkapkan lebih sedikit data dan kurang transparan tentang kejadian buruk yang serius dibandingkan dengan perusahaan Barat.

“Hasil penggunaan dunia nyata dan data ilmiah yang kami miliki dari uji klinis akan memungkinkan dunia menilai vaksin kami secara rinci,” kata Yin. “Kami mendorong mitra dan pemerintah kami di negara-negara tempat vaksin kami akan digunakan untuk merilis data tersebut secepat mungkin.”