POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi minggu ini: Skandal Pegasus, denda teknologi Rusia yang berat, Facebook berlanjut di pengadilan Jerman

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire mengatakan pada hari Jumat bahwa ponselnya sedang diselidiki untuk menentukan apakah itu adalah korban spyware yang dikenal sebagai Pegasus.

Perangkat lunak pengawasan, yang dikembangkan oleh perusahaan Israel NSO Group, telah digunakan dalam upaya peretasan ponsel cerdas yang sukses terhadap puluhan jurnalis, pejabat pemerintah, dan aktivis hak asasi manusia, menurut penyelidikan media yang dikoordinasikan oleh proyek nirlaba Forbidden Stories.

“Kami sedang dalam tahap penyelidikan dan ini termasuk layanan saya sendiri,” kata Le Maire kepada radio France Inter pada hari Jumat, tetapi menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Le Maire di perusahaan yang baik dengan Presiden Emmanuel Macron, yang ponselnya juga dipindai untuk kemungkinan peretasan spyware, dan sejauh ini telah ditargetkan oleh penyerang tak dikenal.

Menurut Amnesty International, presiden ada dalam daftar 14 kepala negara atau mantan kepala negara yang berpotensi menjadi sasaran peretasan oleh agen-agen NSO Group.

NSO bersikeras bahwa produknya hanya dimaksudkan untuk digunakan oleh badan intelijen dan penegak hukum pemerintah untuk memerangi terorisme dan kejahatan, tetapi ini tidak akan banyak menghibur bagi daftar panjang korban yang akan berpendapat bahwa mereka bekerja untuk tujuan yang sama.

Rusia “denda” Google karena melanggar undang-undang penyimpanan data

Serangan hukum Rusia terhadap raksasa teknologi AS berlanjut dengan cepat minggu ini ketika Google didenda 3 juta rubel (35.560 euro) pada hari Kamis karena gagal mematuhi arahan 2014 untuk menyimpan data pribadi pengguna Rusia di server yang berlokasi di negara tersebut.

Ini adalah denda pertama yang dikeluarkan oleh Google di Rusia karena peraturan penyimpanan data. Ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan negara itu untuk mendominasi domain online dan mengendalikan para pemimpin teknologi global yang tindakan dan kebijakannya dari keputusan yang dibuat ribuan mil jauhnya telah memengaruhi warganya.

READ  Saham beragam karena investor kembali ke nama teknis

Badan pemantau komunikasi negara Rusia, Roskomnadzor, telah gagal selama bertahun-tahun untuk memaksa perusahaan teknologi besar seperti Facebook, Twitter, dan Google untuk mengembalikan data pengguna Rusia ke Rusia.

Dan sementara negara telah mengancam untuk melarang perusahaan AS memasuki Rusia, yang paling banyak dilakukan sejauh ini adalah mengenakan denda yang dapat diabaikan jika dibandingkan dengan pendapatan yang dihasilkannya.

Rusia memperingatkan bahwa mereka akan memblokir Facebook dan Twitter pada 2019 (setelah melarang LinkedIn pada 2016) karena gagal mematuhi, tetapi – mungkin karena takut akan reaksi dari warga – mendenda mereka masing-masing 3.000 rubel (€ 35), untuk hiburan. .

Mereka didenda lagi tahun lalu hingga 4 juta rubel (46.100 euro) masing-masing untuk pelanggaran yang sama.

Kemudian minggu lalu, mereka merasakannya lagi Kemarahan simbolis dari sistem hukum Rusia, ketika mereka didenda masing-masing 6 juta rubel (69.000 euro) dan 5,5 juta rubel (63.335 euro), karena gagal menghapus apa yang disebut pengadilan Moskow sebagai “konten ilegal”.

Dengan pendapatan Facebook masing-masing $29 miliar (€24 miliar) dan Twitter $1,19 miliar (€1 miliar) pada kuartal terakhir saja, raksasa teknologi — dan penonton — akan berjuang untuk melihat denda ini sebagai segala jenis pencegahan.

Pengadilan Jerman menarik Facebook karena penghapusan ‘ucapan kebencian’

Pada hari Kamis, Pengadilan Federal Jerman mengesampingkan Facebook menghapus apa yang digambarkan oleh raksasa media sosial sebagai posting “ucapan kebencian”, tanpa memberikan stiker sebelumnya.

Pengadilan Federal memerintahkan posting kembali, memutuskan bahwa Facebook harus memberikan peringatan terlebih dahulu kepada pengguna di Jerman sebelum akun apa pun dapat ditangguhkan.

Pengadilan mengatakan pengguna juga harus diberikan alasan penangguhan dan kesempatan untuk menanggapi.

Kasus tersebut terkait dengan penghapusan postingan dan akun terkait yang ditangguhkan pada Agustus 2018 yang ditujukan pada imigran Muslim dan orang lain yang berlatar belakang imigran.

READ  Lingkaran hitam teknologi adalah tentang konsumen Amerika yang gemuk

Facebook menghapusnya sesuai dengan ketentuan penggunaannya yang ditetapkan pada bulan April tahun itu, terkait dengan “standar komunitas” dan melarang “ucapan kebencian”.

Tetapi pengadilan bersikeras bahwa kondisi ini tidak ditentukan dengan presisi yang memadai dan menuntut agar pekerjaan itu dipulihkan.

“Pengguna jaringan dirugikan secara tidak tepat, bertentangan dengan persyaratan itikad baik,” katanya.

Pengadilan setuju bahwa Facebook pada prinsipnya memiliki hak untuk menetapkan standar yang melampaui persyaratan hukum, dan masih berhak untuk menghapus posting dan menangguhkan akun.

Tetapi asalkan perusahaan telah memberi tahu pengguna bahwa mereka telah menghapus posting dan memberikan pemberitahuan sebelumnya – dan alasan penangguhan – serta hak untuk menjawab.

Facebook mengatakan pihaknya menyambut baik putusan pengadilan tentang haknya pada prinsipnya untuk menghapus konten dan menangguhkan akun sesuai dengan kebijakannya sendiri.

“Kami akan mempelajari dengan hati-hati keputusan Pengadilan Federal untuk memastikan bahwa kami terus bertindak efektif melawan ujaran kebencian di Jerman,” bunyi pernyataan itu.

Facebook telah berjuang di masa lalu atas masalah mendefinisikan ujaran kebencian dan apa batasan yang harus diberikan mengenai apa yang diizinkan di platformnya.

“Dewan sensor” miliknya sendiri, yang dibentuk untuk mengatur masalah yang terkait dengan konten yang dipertanyakan seperti informasi yang salah dan ujaran kebencian yang ditemukan di situs, Membatalkan keputusan pada beberapa pekerjaan Itu akan dihapus pada bulan Januari.