POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi di balik jalur cepat Olimpiade Tokyo

Tokyo Sprinter Jamaika dan rekor waktu Olimpiadenya menarik perhatian semua orang. Namun, di bawah kaki mungkin menjadi faktor Elaine Thompson bingung Dia memecahkan rekor Olimpiade berusia 33 tahun di nomor 100 meter putri.

Ini berbentuk seperti permukaan jalur cepat di Stadion Olimpiade. Pelari pasti sedang dalam perjalanan untuk membuat rekor pribadi, Olimpiade dan bahkan mungkin dunia selama Olimpiade Tokyo minggu depan.

jalan bata merah Dibuat oleh Mondo, sebuah perusahaan yang telah ada sejak tahun 1948 dan telah menjadi pemasok untuk 12 Olimpiade. Permukaan khusus ini, menurut perusahaan, menampilkan “butiran karet 3D yang dirancang khusus dengan sistem polimer khusus yang dimasukkan ke dalam lapisan atas MONDOTRACK WS yang telah ditambahkan ke senyawa semi-vulkanisir. Proses vulkanisasi memastikan ikatan molekul antara butiran dan bahan di sekitarnya, menghasilkan pembentukan lapisan yang tertanam.” .

iklan

Terjemahan: Ini cepat.

“Saya merasa seperti berjalan di atas awan,” pelari 100 meter Amerika Ronnie Baker menjelaskan tentang atap. “Benar-benar mulus di atas sana. Ini trek yang indah. Salah satu trek terbaik yang pernah saya jalani.”

Apakah itu benar-benar cepat?

Mungkin. Terkadang hanya pelari cepat dalam kondisi prima yang membuatnya tampak cepat. Hanya waktu yang benar-benar akan membuktikannya. Trek itu juga dipanggang di bawah sinar matahari Tokyo dengan penggunaan yang sangat sedikit, membuatnya lebih padat.

“Oh, dia cepat,” kata pelari Amerika Clayton Murphy untuk nomor 800 meter. “Anda dapat mengambil rekor dunia untuk menang.”

Kapan jalan itu dipasang?

Trek berjalan lebih dari empat bulan, Dari Agustus hingga November 2019. Tidak terlihat banyak gerakan sejak atap diletakkan di atasnya. Atlet memecahnya dengan gaya.

READ  IIT Delhi menyelenggarakan siklus kedua Program Sains dan Teknologi untuk Siswa Sekolah pada tanggal 23 Oktober

“Anda hanya merasakannya, kawan, Anda hanya merasakannya,” kata pelari Afrika Selatan Akane Simbin. “Anda tahu bagaimana rasanya trek cepat. Dan bagi kami, trek ini terasa sangat cepat dan saya tak sabar untuk berlari cepat di atasnya.”

iklan

Lalu mengapa Bounce?

Mundo mengatakan Situs webnya yang menjadi tujuan utama Ini adalah “meningkatkan kecepatan atlet dan meningkatkan kinerja mereka”. Lapisan atas adalah karet vulkanisir untuk membantu fleksibilitas. Ada juga “rongga berisi udara” di lapisan bawah, yang membantu “penyerapan kejut, penyimpanan energi, dan respons kinetik instan.”

Lebih dari itu: Ini membantu pelari terbang keluar jalur.

“Beberapa trek menyerap gerakan dan kekuatan Anda,” kata pemegang rekor dunia 400m Amerika Sydney McLaughlin. “Ini meremajakan dan mengembalikannya kepada Anda. Anda pasti bisa merasakannya.”

Jadi rekor dunia apa yang mungkin jatuh?

Perhatikan lari gawang 400 pria dan wanita. McLaughlin mencetak rekor (51,90 detik) pada 27 Juni di Ujian Olimpiade AS, memecahkan rekor yang dipegang oleh rekan setimnya Dalilah Muhammad. Mereka akan menjadi favorit peraih medali emas pada hari Rabu – dan mereka mungkin akan memecahkan rekor lagi.

iklan

Carsten Warholm dari Norwegia baru-baru ini memecahkan rekor 400 gawang putra ketika dia mencetak 46,70. Dia memecahkan rekor yang sudah ada sejak 1992. Bisakah dia memecahkannya lagi?

“Mungkin orang lain akan melakukannya,” kata Warholm. “Aku melakukan pekerjaanku.”

Harus sepatu juga?

Faktor lain dalam catatan ini bisa jadi adalah kemajuan teknologi dalam mutasi. Model sepatu Vaporfly Nike merevolusi lari jarak jauh beberapa tahun yang lalu, berkat teknologi berlapis karbon yang membantu pelari menghemat waktu mereka. Jenis teknologi ini membuat jalan menjadi paku untuk pelari.

READ  Tech sedang mencoba untuk menggulingkan pertahanan gelar, Santa Clara No. 9

Thompson-Herrah juga memiliki teori tentang waktu cepat setelah berlari 10,61 detik untuk memecahkan rekor Olimpiade mendiang Florence Griffith Joyner. “Latihan saya,” katanya. “Tidak masalah trek atau boot.”

___

Olimpiade AP lainnya: https://apnews.com/2020-tokyo-olympics dan https://twitter.com/AP_Sports

Hak Cipta 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.