POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Couchbase: 61% arsitek digital melaporkan bahwa keputusan teknis sebelumnya membuat penyelesaian proyek menjadi sulit

Semua sesi Transform 2021 tersedia berdasarkan permintaan sekarang. menonton sekarang.


61% arsitek digital melaporkan bahwa keputusan teknologi sebelumnya telah membuat proyek transformasi digital lebih sulit untuk diselesaikan — namun 91% masih mengandalkan database yang agak ketinggalan zaman, menurut laporan baru dari Couchbase. Sementara 64% arsitek digital dibatasi untuk menggunakan database warisan karena mereka telah banyak berinvestasi dalam keterampilan yang relevan, setidaknya 60% telah mengurangi penggunaan database warisan selama 12 bulan terakhir atau berencana selama 12 bulan ke depan.

Couchbase melakukan survei yang meneliti bagaimana prioritas transformasi digital memengaruhi arsitek digital. Laporan tersebut menemukan bahwa percepatan mendadak dari inisiatif transformasi digital perusahaan telah menempatkan arsitek di bawah sorotan dan tekanan yang luar biasa, mengingat bahwa transformasi dimulai dengan pengangkatan berat modernisasi infrastruktur data dan kemudian merombak paket aplikasi di atasnya.

Akibatnya, tekanan pada arsitek digital meningkat dua kali lipat sejak merebaknya COVID-19, dengan 48% responden survei merasa mereka saat ini berada di bawah tekanan tinggi atau sangat tinggi untuk menyelesaikan proyek digital. Menciptakan hambatan tambahan, 61% mengatakan bahwa keputusan teknologi sebelumnya membuat proyek transformasi digital lebih sulit untuk diselesaikan – khususnya, keputusan infrastruktur cloud (48%) dan keputusan database (43%). Selain itu, 64% dari mereka dibatasi untuk menggunakan basis data lama karena mereka telah banyak berinvestasi dalam keterampilan yang relevan. Namun, terlepas dari tekanan dan rintangan ini, arsitek masih mencapai hasil, dengan hampir setengah (48%) menyelesaikan proyek digital tanpa gangguan karena pandemi (pertanda positif, mengingat wabah COVID baru-baru ini di seluruh negeri).

Penelitian ini menyoroti masalah ketergantungan yang berlebihan pada database yang sudah ketinggalan zaman. Meskipun sebagian besar organisasi percaya bahwa database relasional tidak memiliki banyak potensi untuk merevolusi transformasi digital, 91% masih mengandalkannya – menggarisbawahi tantangan yang masih dihadapi organisasi dengan database lama.

READ  Dow bersiap untuk jatuh dari rekor, saham teknologi diperkirakan akan rebound karena investor menunggu pendapatan, data inflasi baru

Dengan latar belakang ini, para arsitek percaya bahwa cloud (68%) dan big data (59%) memiliki potensi terbesar untuk merevolusi transformasi digital di masa depan—mungkin karena keduanya memungkinkan organisasi untuk beradaptasi dengan dunia yang semakin online dan terdesentralisasi. Responden juga melaporkan metode yang membantu atau sangat diperlukan dalam mencapai tujuan mereka, termasuk berpindah dari database lokal ke cloud (ditetapkan pada 65%); Fleksibilitas untuk mengubah tujuan dengan cepat saat dibutuhkan (63%); Dan mengadopsi teknologi yang tidak memerlukan investasi dalam keterampilan baru (60%).

Membaca Couchbase laporan lengkap.

VentureBeat

Misi VentureBeat adalah menjadi arena kota digital bagi para pengambil keputusan teknis untuk memperoleh pengetahuan tentang teknologi dan transaksi transformatif. Situs kami menyediakan informasi penting tentang teknologi data dan strategi untuk memandu Anda saat Anda memimpin organisasi Anda. Kami mengundang Anda untuk menjadi anggota komunitas kami, untuk mengakses:

  • Informasi terbaru tentang topik yang Anda minati
  • Newsletter kami
  • Konten pemikiran terkemuka dan akses diskon ke acara berharga kami, seperti Konversi 2021: Belajarlah lagi
  • Fitur jaringan dan banyak lagi

Menjadi anggota