POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi mendalam Eropa mengacu pada afiliasi universitas – TechCrunch

Anda dipersilakan masuk TechCrunch Exchange, buletin mingguan tentang startup dan pasar. Ini terinspirasi oleh TechCrunch + Kolom Harian di mana dia mendapatkan namanya. Ingin di inbox Anda setiap hari Sabtu? Partisipasi di sini.

Teknologi mendalam menjadi topik hangat di Eropa, di mana kami berharap kawasan ini akan memiliki keunggulan dibandingkan bagian dunia lainnya dalam hal inovasi yang berakar pada penelitian dasar. Salah satu argumen utama: Negara-negara Eropa memiliki universitas dan talenta yang hebat. Tapi bagaimana bakat akademis bisa diterjemahkan ke dalam startup? Mari selami. – Saya

Universitas, kuali teknis yang dalam

Dari perusahaan rintisan hingga universitas, kami bergabung untuk menjadikan Eropa sebagai pemimpin dunia dalam gelombang baru inovasi teknologi mendalam! Komisaris Eropa Maria Gabriel kicauan awal pekan ini setelah berbicara di Tech.eu Summit di Brussels. Seperti yang saya perhatikan saat menghadiri acara tersebut, dia bukan satu-satunya yang menyebutkan topik ini dengan antusias.

Teknologi mendalam yang memunculkan harapan besar di Eropa ini tidak sepenuhnya mengejutkan. Alex Saya sudah menulis tentang ledakan teknologi dalam Eropa dan minat investor di dalamnya awal tahun ini. Tetapi peran yang diharapkan dimainkan oleh lembaga pendidikan menggelitik minat saya.

Riam Gansu menulis di Tech.eu .posting tamu sebelum acara. Kanso adalah pendiri kehamilan X, yang saya dengar secara kebetulan untuk pertama kalinya awal bulan ini. Organisasi nirlaba yang berbasis di Inggris bertujuan untuk mengubah gelar Ph.D. Peneliti petualangan.

“Resepnya sederhana tapi sudah terbukti,” kata Kanso. “Anda memiliki gelar Ph.D. Sebuah tim yang mengerjakan penelitian mutakhir dengan aplikasi utama di dunia nyata. Mereka tahu bahwa inovasi mereka dapat membantu menemukan pengobatan yang efektif untuk penyakit yang tidak dapat disembuhkan sekarang, memberdayakan kota tanpa karbon, atau mengatasi masa depan otomatisasi. Melalui a kombinasi pelatihan kewirausahaan Dan mengakses nasihat hukum gratis, peluang pendanaan, dan koneksi ahli, kami membantu mereka mencari cara untuk mengubah penelitian mereka menjadi perusahaan teknologi yang mendalam dan terukur.”

READ  Protes Facebook dan Netflix menunjukkan pekerja teknologi tidak takut menerima keluhan di depan umum

Bukan hal baru bagi universitas untuk sedikit banyak melahirkan anak perusahaan atau fasilitas (kami akan menggunakan istilah ini secara bergantian di sini.) MIT, misalnya, terkenal dengan berhitung. Banyak pengusaha Di antara lulusannya, beberapa proyek ini didasarkan pada kekayaan intelektual yang dikembangkan selama studi atau penelitian mereka.

Tapi di Eropa, kekayaan intelektual bisa menjadi masalah pelik. Canso mengatakan bahwa “potensi untuk menghasilkan inovasi yang berarti di seluruh laboratorium penelitian di Eropa sebagian besar masih belum dimanfaatkan karena heterogenitasnya — dan terkadang pengap Aturan kepemilikan IP yang dapat membuat spin-off tidak dapat diinvestasikan dan sulit untuk diukur.”

Meskipun demikian, universitas-universitas Eropa dan perusahaan-perusahaan modal ventura berusaha meningkatkan upaya untuk memastikan bahwa benih-benih yang menjanjikan berubah menjadi perusahaan-perusahaan yang sukses.

Awas lubangnya Awas lubangnya

Terlepas dari rintangannya, investor giat yang mencari inovasi tahu bahwa ekspatriat sangat berharga untuk diperhatikan. “Sebagai investor bisnis tahap awal, banyak di antaranya sangat teknis, kami melihat universitas sebagai fondasi dari perusahaan tempat kami berinvestasi,” kata Simon King, seorang investor bisnis dengan gelar Ph.D.