POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senator Marshall membantu memperkenalkan RUU yang mengharuskan pemerintah untuk mengungkapkan pembicaraan pengawasan perusahaan teknologi besar

Topeka, Kansas (WIBW) – Senator Roger Marshall membantu memperkenalkan undang-undang yang mengharuskan pemerintah untuk mengungkapkan percakapan dengan perusahaan teknologi besar tentang pengawasan.

Senator Roger Marshall (R-Kansas) mengatakan dia telah bergabung dengan Senator Bill Haggerty (R-TN), Marco Rubio (R-FL), Mike Rounds (RS.D), dan Ron Johnson (R-TN). Untuk menyediakan pengungkapan undang-undang pengawasan pemerintah, Yang akan berusaha untuk mengakhiri penindasan pidato yang berorientasi pemerintah dan penyensoran pandangan karena Gedung Putih secara rutin mendesak perusahaan teknologi besar untuk menghapus retorika populasi yang dianggap tidak akurat atau tidak membantu.

“Upaya administrasi Biden baru-baru ini untuk bermitra dengan Big Tech dan menghapus konten media sosial yang dianggap bermasalah sangat mengganggu,” kata Senator Marshall. “Ada alasan mengapa para Founding Fathers kita memiliki kebijaksanaan untuk mengabadikan hak atas kebebasan berekspresi sebagai kebebasan pertama kita karena itu fundamental bagi kesehatan demokrasi kita. Pemerintah tidak boleh sampai pada tugas memilih dan memilih siapa yang dapat berbicara atau apa yang bisa dikatakan di ruang publik, dan RUU ini menjamin transparansi dalam setiap upaya untuk menyensor pendapat yang berbeda.

Menurut Senator Marshall, untuk memberikan transparansi tentang upaya pengawasan, undang-undang tersebut akan mengharuskan karyawan cabang eksekutif dan legislatif untuk mengungkapkan secara publik di situs web yang dapat diakses komunikasi apa pun dengan platform teknologi tentang tindakan pembatasan bicara atau tindakan potensial, kecuali komunikasi untuk penegakan hukum yang sah. atau tujuan keamanan nasional.

Senator Marshall mengatakan undang-undang itu juga akan menetapkan periode “pendinginan” di mana pegawai pemerintah yang melibatkan Big Tech untuk menyensor pidato tidak dapat berkeliling dan melobi pemerintah atas nama platform semacam itu. Ini akan mencegah konflik kepentingan yang berpotensi meningkatkan pengawasan, katanya.

READ  Husky jatuh di depan USNTDP pada hari Sabtu dalam hoki oposisi

Hak Cipta 2021 WIBW. Seluruh hak cipta.