POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi baru dapat menyebabkan diskriminasi di pasar sewa

Penelitian oleh University of Sydney menunjukkan bahwa diskriminasi di sektor persewaan diperburuk oleh munculnya teknologi persewaan.

Laporan, yang dilakukan untuk AHURI, menunjukkan bahwa program penyaringan sewa dapat berdampak negatif bagi mereka yang tidak berbahasa Inggris dan berlatar belakang berpenghasilan rendah.

“Sudut baru yang menarik adalah dampak yang kami temukan dari teknologi yang digunakan untuk memediasi akses ke perumahan,” kata ketua peneliti Dr Sarah Malsen.

“Pada dasarnya, ada peningkatan platform layar penyewa, di mana data dikumpulkan untuk menilai risiko Anda sebagai penyewa. Kami tahu bahwa di luar negeri, ada banyak kekhawatiran karena jika Anda adalah etnis minoritas atau kelas sosial ekonomi yang lebih rendah, Anda profil risiko akan lebih tinggi Akan sulit untuk menemukan tempat.”

Orang-orang ini seringkali merupakan orang yang paling rentan yang sebenarnya membutuhkan akomodasi sewaan, sehingga diskriminasi dapat melanggengkan dan memperburuknya. Teknologi tidak memiliki ruang untuk pengawasan manusia sehingga tidak ada dasar kasus per kasus.”

Pada saat lebih sulit untuk mendapatkan sewa di sebagian besar Australia daripada sebelumnya, laporan tersebut menemukan diskriminasi di semua tingkat proses sewa.

“Kami melihat di mana diskriminasi terjadi di pasar sewa di semua tahap,” kata Malsen.

“Dari awal siklus di tahap investor, ketika Anda mencari properti, melalui iklan, Anda mengajukan sewa selama masa sewa dan hingga prosedur yang terkait dengan penggusuran.”

“Apa yang kami temukan adalah bahwa ada diskriminasi yang signifikan, tetapi bervariasi. Diskriminasi terjadi di sepanjang garis yang mungkin Anda harapkan: kelas, ras, jenis kelamin, agama, dan kadang-kadang kami menemukan orang tua tunggal merasa lebih sulit, seperti halnya untuk pria yang lebih muda yang tidak dianggap sebagai penyewa yang dapat diandalkan seperti wanita.” Ada semua persimpangan menarik antara jenis kelamin, usia, ras, dan pendapatan.

READ  Positif pada Tata Steel, Hindalco; Seperti Infosys dan HCL Tech di IT: Lingkaran Lengkap Gurmeet Chadha

“Ini bisa terjadi dalam situasi seperti pergi ke rumah bersama, di mana mereka sering secara tidak sadar atau sadar didiskriminasi oleh teman sekamar.”

“Jika Anda berurusan dengan agen persewaan, kami akan menemukan bahwa ada beberapa asumsi umum tentang siapa yang melakukan pekerjaan penyewa yang baik: orang-orang dari latar belakang yang tidak berbahasa Inggris atau dengan nama non-Inggris mendapatkan lebih sedikit pengalaman melalui sistem daripada mereka dengan nama Inggris, atau mereka diberitahu propertinya rusak. pasar “.

Baca lebih lanjut: Pialang memperingatkan penipuan karena AUSTRAC menilai risiko kejahatan keuangan sebagai ‘tinggi’