POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TEI 37: IKM fesyen yang didukung pemerintah membukukan transaksi Rs 863 juta

Sementara potensi nilai transaksi produk makanan bisa lebih dari itu.

JAKARTA (ANTARA) – Industri Kecil Menengah (IKM) pakaian jadi, alas kaki, dan fesyen binaan Kementerian Perindustrian sejauh ini membukukan total transaksi sebesar Rp 863 juta pada Pameran Dagang Indonesia (TEI) ke-37.

“Sementara potensi nilai transaksi produk makanan bisa lebih dari itu,” kata Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Diversifikasi (IKMA) Kemenkeu Rene Yanita dalam keterangannya, Kamis.

Pihaknya mendampingi 40 pelaku IKM dari Wilayah Jawa, Provinsi Bali, dan Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) untuk mengikuti TEI 2022 yang diselenggarakan Kementerian Perdagangan bekerja sama dengan berbagai kementerian dan lembaga.

Kementerian telah menyediakan fasilitas stand dan display untuk fasilitas IKM.

TEI Offline ke-37 digelar di Convention Center Indonesia (ICE), Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, pada 19-23 Oktober 2022.

Sementara itu, pelaksanaan pameran daring masih dalam proses www.tradeexpoindonesia.com dan berakhir pada 19 Desember 2022.

“IKM yang difasilitasi memiliki produk yang berkualitas ekspor serta izin usaha dan ekspor yang lengkap,” ujar general manager.

Ia menambahkan, produk IKM diterima dengan baik oleh banyak pembeli dalam dan luar negeri di pameran tersebut.

Ia mencontohkan aspek keberlanjutan serta dampak lingkungan dan sosial dari produk IKM menjadi nilai tambah bisnis, selain keunikan model, desain, dan cara produksi barang.

Misalnya tenun Bali Indik Kanvas yang dibuat oleh Galeri Kekean Wastra, salah satu galeri IKM yang mendapat bantuan dari Kementerian Perindustrian untuk berpartisipasi dalam TEI 2022, telah berhasil bergabung dengan salah satu koleksi Spring/Summer 2021 Christian Dior.

Yanita mengatakan, total transaksi yang dibukukan showroom Kekin Westra mencapai lebih dari Rp 500 juta.

READ  Myanmar tidak akan mengizinkan utusan ASEAN untuk bertemu dengan Aung San Suu Kyi | berita militer

CV Karya Temanesia yang memproduksi fashion dan aksesoris berbahan sutera yang ditanam petani lokal di provinsi Pasuruan dan Malang, Provinsi Jawa Timur, juga mendapat respon positif dari pengunjung di TEI 37.

IKM mencatat total transaksi lebih dari 100 juta rupiah.

Kementerian Perindustrian juga menyiapkan paviliun sendiri di pameran yang dikunjungi pembeli asing, atase perdagangan, industri besar, pengecer, dan investor.

Sejumlah buyer dari Malaysia, Australia, Sri Lanka, Yaman, Arab Saudi, Nigeria, dan Belanda telah resmi bertransaksi dengan beberapa IKM di stan Kementerian.

Sementara itu, beberapa pembeli AS dan Meksiko masih dalam tahap negosiasi.

Berita Terkait: Kontributor utama industri tekstil dan alas kaki