POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Milik Kebaya? Malaysia-Singapura-Brunei-Thailand mengajukan tawaran bersama ke UNESCO tanpa Indonesia

Kebaya, blus bordir tradisional dan ikonik, dikenakan oleh wanita di seluruh Asia Tenggara, tetapi sangat terkenal di Indonesia sehingga secara resmi diakui sebagai salah satu Kostum nasional negara itu.

Itulah mengapa kami sedikit bingung ketika kami menerima siaran pers hari ini dari National Heritage Board of Singapore (NHB) yang mengumumkan bahwa mereka telah bergabung dengan Brunei, Malaysia dan Thailand untuk menominasikan kebaya untuk dimasukkan dalam daftar Warisan Budaya Takbenda (ICH) UNESCO , dengan Indonesia secara mencolok absen dari daftar.

Menurut rilis NHB: “Gagasan pencalonan kebaya multinasional diusulkan dan dikoordinir oleh Malaysia, dan dibahas sebagai bagian dari rangkaian pertemuan bisnis sejumlah negara pada 2022. Brunei, Malaysia, Singapura, dan Thailand telah menyepakati untuk bekerja sama dalam pencalonan multinasional ini di mana kebaya mewakili dan merayakan kekayaan sejarah yang dimiliki bersama di wilayah tersebut, mempromosikan pemahaman lintas budaya, dan terus ditemukan, diproduksi secara aktif, dan dikenakan oleh banyak komunitas di seluruh Asia Tenggara.”

Apa yang membuat aliansi kebaya yang tampaknya eksklusif ini semakin penasaran adalah bahwa Indonesia saat ini memiliki “Kebaya pergi ke UNESCOHal itu bertujuan untuk menambah pakaian adat ke dalam daftar warisan budaya takbenda.



Pengakuan warisan budaya takbenda bertujuan untuk memastikan bahwa unsur-unsur penting dari warisan budaya bersama umat manusia mendapat perlindungan dan kesadaran. Sebagian besar item dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO dikaitkan dengan satu negara, misalnya Pusat Kebudayaan Pelacur Singapuratetapi benda warisan budaya takbenda multi-negara tidak umum.

Kebaya berasal dari Timur Tengah, dan namanya berasal dari kata Arab “kappaDari segi pakaian, namun sebagian besar ahli sejarah percaya bahwa kebaya yang kita anggap sekarang ini berasal dari kerajaan Majapahit di Jawa pada abad ke-15 dan 16 sebagai pakaian istana. Erat terkait dengan budaya Indonesia dan Jawa.

Jadi apakah tawaran UNESCO Malaysia, Singapura, Brunei dan Thailand bertujuan untuk mengambil kredit budaya untuk kebaya dari Indonesia?

Kami tidak dapat berbicara tentang niat mereka (walaupun kami telah menghubungi Dewan Warisan Nasional untuk memberikan komentar), kami juga tidak mengatakan bahwa tidak ada negara lain yang boleh mengklaim kebaya sebagai bagian dari warisan budayanya. Tetapi mengecualikan Indonesia tampaknya paling tidak aneh dan menyebalkan. Kita tentu bisa mengingat kemarahan yang diungkapkan orang Indonesia saat itu Adidas mengklaim Wayang Kulit adalah orang Malaysia Dan kapan Miss Malaysia World 2020 mengklaim batik itu buatan Malaysia.

Adidas meminta maaf karena membuat marah orang Indonesia atas tuduhan Wayang Kulit Malaysia
Orang Indonesia mengerjakan apa yang mereka sebut apropriasi budaya yang mencakup tetangga mereka, setelah Adidas Singapura mengatakan Wayang Kulit (wayang kulit datar) adalah tradisi Malaysia tetapi gagal… Baca lebih banyak.

16 November 2021

READ  Perubahan diperlukan untuk memastikan undang-undang privasi yang kuat