POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tech Mahindra meluncurkan platform cloud perusahaan terintegrasi

Perusahaan layanan TI India, Tech Mahindra, telah mengumumkan peluncuran Cloud BlazeTech, platform tanpa segmen yang terintegrasi, untuk membantu perusahaan mencapai penghematan biaya sebesar 25%-30% dan meningkatkan waktu migrasi setidaknya 30%.
“Platform ini akan memberikan solusi cloud-native khusus industri dan membantu organisasi dalam perjalanan transformasi mereka untuk menjadi cloud-ready,” kata Sudhir Nair, Chief Delivery Officer dan Global Head of Infrastructure and Cloud Business, Tech Mahindra.

Dalam beberapa tahun terakhir, katanya, perusahaan telah mengakui kekuatan cloud untuk ketangkasan bisnis, inovasi, pengalaman pelanggan yang lebih baik, dan banyak peluang yang ditawarkan kemampuan cloud, menambahkan, “Dengan peluncuran ini, kami berharap dapat memberdayakan organisasi untuk menjadi sebuah organisasi digital, mendorong hasil bisnis, dan menyediakan kecepatan dan skala untuk berinovasi dari mana saja.” Menggunakan solusi industri berbasis cloud, operasi dan tata kelola, serta inovasi.”

Nair juga mengatakan bahwa perusahaan akan memanfaatkan kemitraan yang ada dengan penyedia layanan cloud publik dan swasta terkemuka untuk memperluas solusi uniknya ke pelanggan global. Layanan, solusi, dan kerangka kerja cloud yang disesuaikan telah membantu lebih dari 250 pelanggan F100 dan F500 dalam perjalanan transformasi cloud mereka, termasuk beberapa proyek transformasi cloud terbesar di dunia untuk sektor pendidikan berkelanjutan dan perusahaan.

Memuat...

Tanpa merinci investasinya, perusahaan mengatakan akan “terus berinvestasi besar-besaran dalam bakat cloud-nya, membangun solusi baru, dan fokus pada perluasan hubungan dengan semua mitra dan spesialis.”

Pada Juli 2021, Tek Mahindra Berkolaborasi dengan institusi, akademisi, dan penasihat industri untuk meluncurkan dewan penasihat cloud yang akan mempercepat dan membangun peta jalan transformasi cloud yang kuat. Perusahaan menunjukkan bahwa tujuan dewan adalah untuk memungkinkan komunikasi terbuka antara berbagai pemangku kepentingan untuk membangun strategi dan implementasi adopsi cloud yang kohesif. Selain itu, perusahaan layanan TI utama juga bermitra dengan IBM untuk mengembangkan solusi bersama bagi pelanggan yang berpotensi menghasilkan pendapatan $1 miliar selama tiga tahun ke depan.

READ  Tech menang 2-0 di ETSU

Sementara itu, penyedia cloud lainnya, lengan layanan cloud Tata Tele Business Services (TTBS), mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan menawarkan Microsoft Azure untuk usaha kecil dan menengah (UKM). Hal ini akan memungkinkan UKM untuk memodernisasi operasi mereka dengan perpindahan beban kerja bisnis yang mulus ke cloud dengan model bayar sesuai penggunaan dan memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pelanggan mereka bahkan saat mereka menskalakan lebih cepat.

Memuat...

Pasar layanan cloud publik India, termasuk solusi Infrastructure-as-a-Service (IaaS), Platform-as-a-Service (PaaS) dan Software-as-a-Service (SaaS), mencapai pendapatan $4,6 miliar dari Juli hingga Desember 2021 katanya. Perusahaan riset Perusahaan Data Internasional (IDC). Total pasar layanan cloud publik India diperkirakan akan mencapai $13,5 miliar pada tahun 2026, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 24% selama periode 2021-26.