POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tarian Brasil adalah tentang kebahagiaan, bukan rasa tidak hormat – Vinicius Jr

DOHA (Reuters) – Brasil Vinicius Junior mengatakan mereka tidak akan berhenti menari untuk merayakan gol Piala Dunia karena itu adalah ekspresi kebahagiaan yang merupakan bagian dari budaya Brasil.

Brasil mengalahkan Korea Selatan 4-1 dalam pertandingan 16 besar Piala Dunia mereka pada hari Senin, tetapi bukan hanya kecemerlangan sepak bola mereka yang menarik perhatian.

Perayaan tarian Brasil saat gol-gol itu menuai kritik dari pakar seperti mantan gelandang Manchester United Roy Keane, yang merasa mereka ‘tidak sopan’, memicu diskusi viral online.

“Tentu saja, beberapa suka mengeluh ketika mereka melihat kebahagiaan orang lain dan kami orang Brasil adalah orang yang bahagia, jadi itu akan selalu mengkhawatirkan,” kata Vinicius dalam konferensi pers, Rabu.

“Gol adalah momen terpenting dalam sepak bola, bahkan lebih penting lagi di Piala Dunia, jadi ini adalah momen kegembiraan tidak hanya bagi kami, para pemain, tetapi juga seluruh negara kami.

“Kami masih memiliki banyak perayaan, jadi kami harus terus bermain lebih baik, memenangkan pertandingan dan tetap ceria dalam prosesnya.

“Kami harus tetap tenang dan fokus karena ada lebih banyak orang yang mendukung kami daripada melawan kami.”

Bahkan Tite, pelatih Brasil yang selalu serius, ikut serta dalam perayaan tersebut, dengan tiruan yang aneh dari “tarian merpati” striker Richarlison.

Para pemain Brasil masuk ke lapangan setelah striker juara dunia lima kali Tottenham Richarlison membuat mereka unggul 3-0 dalam waktu 30 menit dan Tite sempat ikut menari.

“Saya berusaha beradaptasi dengan karakteristik para pemain,” kata pria berusia 61 tahun itu ketika ditanya tentang pergerakannya pada konferensi pers, Senin.

“Mereka masih sangat muda dan saya mencoba sedikit beradaptasi dengan bahasa mereka, dan menari adalah bagian dari bahasa mereka.”

READ  Tom Kim bergabung dengan makan malam Natal keluarga Spieth sebelum Sentry

Vinicius Jr. memuji kepemimpinan dan kemampuan Tite sebagai mentor, yang keduanya memengaruhi perkembangannya sebagai pemain.

Pemain berusia 22 tahun itu telah menjadi bagian penting dari tim Brasil yang mencari gelar Piala Dunia keenam setelah musim yang luar biasa bersama Real Madrid.

Dia mencetak gol kemenangan untuk raksasa Spanyol di final Liga Champions melawan Liverpool dan finis kedelapan dalam pemungutan suara Ballon d’Or bulan lalu.

“Saya selalu berusaha berkembang, tidak hanya di sini, tapi di klub tempat saya memiliki lebih banyak waktu untuk bekerja,” kata Vinicius.

“(Pelatih Real Madrid Carlo) Ancelotti banyak membantu saya dan dia terkadang bekerja dengan Tite, mereka berkomunikasi dan mereka sangat mirip dalam cara mereka berbicara dan berinteraksi dengan para pemain.

“Dalam sepak bola, bahkan di level tertinggi, Anda tidak punya waktu untuk mengeluh, Anda harus berkembang dan belajar.”

Brasil akan menghadapi Kroasia di perempat final Piala Dunia pada Jumat.

(Cover) Oleh Fernando Claes Editing oleh Toby Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.