POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanya Jawab di Liga Utama Eropa – Di mana kesalahan terjadi – dan bagaimana sekarang?

Itu adalah hari-hari yang luar biasa di sepak bola Eropa.

Klub-klub terbesar di benua itu tersingkir dari Liga Champions, kemudian dipermalukan dan meminta maaf dalam waktu kurang dari 48 jam.

Di sela-sela itu, mereka dilanda angin puyuh yang menggigit, dan kemarahan serta kritik datang gelombang demi gelombang. Pada akhirnya itu terlalu berlebihan, dan proyek itu runtuh.

Jadi di mana semua kesalahan ini terjadi, apa yang terjadi sekarang dan apakah masalah telah teratasi? BBC Sport memilih acara seismik.

Kesalahan pertama

Naif jika berpikir bahwa diskusi tentang European Premier League (ESL) sudah lama tidak terjadi.

Juga cukup jelas bahwa kritik akan segera menyusul pengumuman kompetisi yang diusulkan.

Dengan latar belakang ini, pesan positif yang cepat harus dikirim lebih awal untuk melawan negativitas.

Sebaliknya, setelah rumor mulai muncul pada hari Kamis dan kemudian laporan pertama diterbitkan pada hari Minggu jam makan siang, tidak ada informasi resmi dari kamp Liga Super hingga pukul 23:11 siang hari itu. Kemudian, presiden Real Madrid dan presiden Liga Inggris, Florentino Perez, memberikan wawancara kepada media Spanyol dini hari nanti.

Tidak ada data atau wawancara lebih lanjut yang diberikan oleh eksekutif di 12 klub sebelum proyek tersebut runtuh pada Selasa malam.

Sebaliknya, kekosongan itu diisi dengan hal-hal negatif – dari penggemar, media, pemain, dan manajer.

Bahkan perdana menteri dan presiden telah mengutuknya, begitu pula Pangeran William. Tidak ada upaya selain Perez untuk menjelaskan apa yang dianggap positif oleh 12 klub. Pada Senin malam, narasinya sudah diatur dan dia sudah merasa tidak mungkin untuk berubah.

Apakah itu menghilang?

Diragukan – karena beberapa alasan.

Pertama, alasan di balik kekecewaan 12 klub masih ada. Mereka tidak menyukai cara UEFA menjalankan Liga Champions dan mereka tidak berpikir bahwa UEFA menawarkan permainan berkualitas yang cukup di era media digital.

Kedua, meski UEFA dan presidennya, Alexander Ceferin, meraih sukses besar minggu ini, seperti yang dijelaskan oleh pelatih Manchester City Pep Guardiola pada konferensi pers yang emosional pada hari Selasa, ada masalah besar seputar jadwal pertandingan.

Pembayaran solidaritas yang ingin ditekankan UEFA telah menodai banyak liga di seluruh Eropa dan memengaruhi kompetisi, demi klub-klub yang sering bermain di kompetisi Eropa.

Jika klub Liga Premier datang dengan rencana yang tepat untuk mengatasi hal ini dan kemudian berjanji untuk mendanainya – dan mereka bersikeras bahwa mereka dapat menghasilkan lebih banyak uang dari pendapatan siaran daripada UEFA, jadi mereka harus memiliki dana untuk melakukannya – kemudian mengacaukannya dapat dimengerti untuk mengizinkan akses. Dari mereka yang belum berada di liga, dia akan memberikan jaminan pada penilaian Perez bahwa kompetisi akan “menyelamatkan sepak bola”.

Seberapa besar kerusakan hubungan yang harus diperbaiki di 12 klub?

Tidak ada keraguan bahwa beberapa pekerjaan reformasi substansial diperlukan, baik di tingkat Eropa maupun domestik.

Kepercayaan telah dipatahkan, terutama oleh orang-orang seperti Presiden Juventus Andrea Agnelli dan Wakil Presiden Manchester United Ed Woodward, yang berperan penting dalam membentuk reformasi Liga Champions hanya 24 jam sebelum mereka gagal.

Namun, Ceferin mengatur nada untuk apa yang mungkin akan mereka ikuti.

Severin Agnelli mungkin digambarkan sebagai “pembohong dan ular” pada hari Senin, tetapi pada Rabu dini hari nadanya lebih tenang.

“Senang rasanya mengakui kesalahan, tapi mereka kembali bermain sekarang dan saya tahu mereka punya banyak hal untuk ditawarkan,” katanya.

Kenyataan yang pahit adalah bahwa tanpa 12 klub ini, Liga Champions telah kehilangan sebagian besar kemampuannya.

Sama halnya dengan Liga Utama Inggris dan enam klub Inggris.

Baca saja CEO Aston Villa Christian Porcello pada hari Selasa ketika ditanya oleh BBC apakah klub bisa dikeluarkan dari Liga Premier: “Secara teori, mereka bisa tetapi tidak ada yang mau melakukan tindakan menyakiti diri sendiri.”

Mungkin ada beberapa keluhan dan kesombongan mungkin berkurang untuk sementara waktu, tetapi kedua belas klub masih memegang kekuasaan melalui popularitas dan prestise – dan mereka mengetahuinya.

Siapa yang berkuasa di Eropa sekarang?

Baik Ceferin dan rekan FIFAnya Gianni Infantino muncul lebih kuat dengan menyerang sebuah konsep yang gagal dengan sangat cepat.

Apakah kolaborasi ini, yang pertama kali muncul pada awal pandemi ketika sepak bola dihentikan, masih belum jelas – karena Infantino ingin maju dengan modelnya yang diperluas ke Piala Dunia Antarklub.

UEFA merasa tidak nyaman dengan prospek ini karena dapat merusak popularitas Liga Champions UEFA.

Di level klub, Paris Saint-Germain, Bayern Munich dan Borussia Dortmund bisa memegang status moral yang tinggi setelah menolak inisiatif ESL.

Kekuatan penggemar sepak bola terbukti pada hari Selasa ketika penggemar Chelsea berkumpul di luar Stamford Bridge untuk memprotes bergabungnya klub mereka untuk bermain untuk ESL.

Faktanya, Paris Saint-Germain telah berubah dari salah satu klub yang paling dikritik dalam permainan – karena pengeluarannya yang besar yang menurut beberapa orang merupakan katalisator untuk masalah keuangan yang mempengaruhi sisa permainan – menjadi salah satu yang dipuji.

Presiden Paris Saint-Germain Nasser Al-Khelaifi memperkuat posisinya di UEFA dan UEFA, ketika klub rival di Inggris, Spanyol dan Italia tetap berada di luar negeri.

CEO Bayern Munich Karl-Heinz Rummenigge telah menjabat sebagai Presiden Asosiasi Koki Mesir, yang juga merupakan posisi dengan pengaruh besar.

Mantan penjaga gawang Manchester United dan CEO Ajax saat ini Edwin van der Sar juga muncul karena reputasinya yang semakin kokoh. Ini bisa menjadi penting dalam pertempuran untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan untuk liga-liga lapis kedua Eropa.

Apakah ada dari 12 pemilik klub yang akan dijual sekarang?

Pertanyaan yang sangat bagus tetapi ini benar-benar menyangkut beberapa klub Inggris dan Milan, sebagian karena ada pemilihan presiden di Spanyol dan klub-klub itu milik penggemar.

Keluarga Agnelli telah mendominasi Juventus selama hampir 100 tahun, jadi mereka tidak mungkin pergi.

Di Manchester City, pemilik tidak termotivasi oleh penghargaan finansial, jadi, sampai batas tertentu, mereka kehilangan kesempatan untuk publisitas positif dengan bergabung dengan Liga Premier sejak awal.

Mural Presiden Juventus Andrea Agnelli di dinding di Jalan Giulio Cacini di belakang markas FIGC di Roma
Mural Presiden Juventus Andrea Agnelli di dinding di belakang markas Federasi Sepak Bola Italia di Roma

Status Suning Group sebagai pemilik Inter Milan juga tidak pasti karena masalah keuangan mereka di China dan berita ini tidak akan membantu.

Untuk AC Milan, Arsenal, Liverpool, Manchester United – semuanya memiliki pemilik Amerika – dan sampai batas tertentu, Tottenham, situasinya kurang jelas.

Perkembangan selama beberapa hari terakhir telah memotong aliran pendapatan yang sangat menguntungkan.

Mungkin karena pemiliknya mengangkat bahu dan bergerak maju seperti sebelumnya, atau meninjau kembali rencana di masa mendatang dan menyajikannya dalam bentuk yang lebih enak. Atau mereka merasa telah memaksimalkan investasi mereka dan ingin keluar.

Namun, dalam kasus terakhir, hanya ada sejumlah pembeli yang diberi label harga yang terkait dengan klub.

Seperti yang ditemukan Mike Ashley dalam upayanya untuk menjual Newcastle pada tahun 2020, ada area di dunia di mana calon pembeli memiliki sumber daya untuk membiayai kesepakatan tersebut, tetapi karena alasan yang tidak terkait dengan sepak bola, mereka tidak dapat diterima sebagai pemilik organisasi olahraga terkenal.

Liga Champions “Baru”

Di tengah tamparan backhand dari mereka yang merasa klub-klub besar terhenti di jalur mereka, perlu diingat bahwa ada dua perubahan besar Liga Champions UEFA dari 2024 yang disepakati oleh UEFA minggu ini yang akan menguntungkan para elit yang sudah mapan. .

Pertama, turnamen itu sendiri akan ditambah oleh empat tim.

Salah satu pembukaan ini akan diberikan kepada tim peringkat ketiga di liga unggulan kelima di UEFA – saat ini Prancis.

Dua akan pergi ke dua tim dengan kompetensi gabungan tertinggi klub dan yang berada di Slot Eropa tetapi gagal lolos ke Liga Champions, terlepas dari di mana mereka berakhir di turnamen domestik mereka.

Pemain Leeds mengenakan kaos lawan Liga Premier
Pada hari Senin, pemain Leeds mengenakan kaos lawan Liga Premier

Jika sistem itu bekerja sekarang, Borussia Dortmund akan mendapatkan “wild card” dan begitu pula Liverpool, meski tertinggal di belakang West Ham di Liga Premier. West Ham akan pergi ke Liga Eropa.

Kedua, alih-alih delapan grup yang terdiri dari empat, seperti yang kita miliki sekarang, 36 tim akan diberi peringkat berdasarkan skor mereka dalam 10 pertandingan melawan lawan individu dengan kekuatan berbeda.

Delapan klub teratas langsung ke babak sistem gugur, memeringkat tim dari sembilan hingga 24 pertandingan playoff ganda.

Sistem ini harus memberikan lebih banyak kecocokan “kualitas”. Ini pasti akan menciptakan lebih banyak pertandingan karena tim akan memainkan hingga 19 pertandingan untuk mencapai final, bukan 13 dalam format saat ini.

Bagaimana dengan Woodward Man United?

Pada malam berita sepak bola yang besar, pastikan itu Ed Woodward akan meninggalkan posisinya sebagai Wakil Presiden Eksekutif Di akhir tahun 2021.

Perdebatan berkecamuk tentang apakah dia membayar harga untuk kegagalan Liga Premier atau apakah dia tetap mengambil keputusan, sejumlah sumber mengatakan kepada BBC Sport.

Di balik pertanyaan tersebut adalah keluarnya Woodward akan membawa United ke daerah yang tidak berpenghuni.

Wakil Presiden Eksekutif Manchester United Ed Woodward
Ed Woodward menjabat sebagai Executive Vice President di Manchester United sejak 2013

Woodward-lah yang mendapatkan Glazer pada tahun 2005 ketika hanya sedikit yang merasa itu mungkin.

Kemudian, pertama sebagai “kepala staf”, kemudian wakil presiden eksekutif, pria 49 tahun itu bekerja dengan Joel dan Avram Glazer dalam skala besar untuk melaksanakan revolusi perdagangan yang membuat mereka menentang sejumlah besar uang.

Sementara itu, Woodward banyak dikritik karena gagal mempertahankan standar tinggi era Sir Alex Ferguson saat menggantikan David Gill sebagai CEO pada 2013.

Akan menarik untuk melihat apakah Woodward akan bertahan di sepak bola atau kembali ke bisnis.

Tapi yang paling penting untuk United, akankah Glazers menggantikan Woodward dengan penunjukan internal, dalam hal ini General Manager Richard Arnold akan menjadi kandidat pertama, atau akankah dia tampil di luar?

Ini akan berdampak besar pada operasi sehari-hari di Old Trafford mengingat Woodward ditunjuk dan diskors oleh Ole Gunnar Solskjaer, dan John Morto ditunjuk sebagai manajer sepakbola pertama United bulan lalu.

Baca gambar logo tentang BBC - biruFooter - biru

READ  Trae Young dilaporkan didiagnosis mengalami keseleo pergelangan kaki tingkat dua