POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cameron Champ dan Tony Fino menanggapi penilaian Chauvin

AVONDALE, Los Angeles – Cameron Champ dan Tony Fino, yang tampil sebagai salah satu tim terkenal di Zurich Classic di New Orleans minggu ini, telah berterus terang di media sosial di tengah gejolak nasional setelah kematian George Floyd Mei lalu, saat mereka meninggal. menyatakan kepuasan dengan keputusan bersalah juri Pada persidangan mantan petugas polisi Minneapolis Derek Chauvin pada hari Selasa.

“Saya menontonnya tadi malam di TNT setelah pertandingan bola basket,” kata Champ. “Dan DWade dan Shaq bahkan mengatakan bahwa Anda gugup melihat apa yang sebenarnya akan mereka lakukan, jika mereka meminta pertanggungjawaban seseorang sekali.”

Finau menambahkan, “Pada akhirnya, kami berharap ini akhirnya menyebar adalah bahwa mata orang-orang pada akhirnya akan terbuka di seluruh negeri untuk hal yang benar, dan itu hanya kesetaraan setiap orang. Di sinilah saya akan selalu berdiri dalam hal hal seperti itu. ”

Sang juara berkulit hitam, sedangkan Finau merupakan pebalap profesional PGA TOUR pertama keturunan Tonga dan Samoa. Kedua pemain terbuka tentang keterpaparan mereka terhadap rasisme.

Chauvin berlutut di leher Floyd selama lebih dari sembilan menit di luar toko serba ada Minneapolis pada Mei lalu, bahkan saat Floyd menangis karena dia tidak bisa bernapas. Seorang pengamat merekam video insiden tersebut, yang memicu kerusuhan musim panas dan terbukti penting untuk kasus penuntutan.

Juri membutuhkan waktu dua hari untuk mencapai putusan, menyatakan Chauvin bersalah atas dua dakwaan pembunuhan dan satu dakwaan pembunuhan. Reaksi mengalir dari dunia olahraga. LeBron James tweeted, “Akuntabilitas.” Gelandang Kansas City Patrick Mahoms men-tweet emoji tentang tangan doa, sementara striker Minnesota Carl Anthony Townes menulis, “Keadilan dan Akuntabilitas! Hal-hal yang tidak pernah terpikir akan saya lihat. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi itu adalah permulaan.” Bagus untuk bekerja menuju reformasi yang dibutuhkan negara ini! “Bubba Wallace dari NASCAR menulis,” Keadilan melayani di semua hal. Yah. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Tetap beristirahat dengan damai #GeorgeFloyd. “

READ  John Yems: Crowley Town adalah bagian dari perusahaan dengan manajer di tengah tuduhan rasisme | berita sepak bola

Champ dan Finau adalah suara yang konsisten untuk keadilan rasial dan sosial.

“Diam bukanlah sikap yang akan saya ambil,” tulis Finau di Instagram saat dunia bereaksi terhadap kematian Floyd musim panas lalu. Inilah saatnya menambahkan pemahaman yang lebih besar tentang perspektif kita. Inilah saatnya bagi kita semua untuk membangun masa depan bersama yang memperlakukan setiap orang dengan martabat, keadilan, rasa hormat, dan kesetaraan yang pantas mereka dapatkan. Aku berdiri bersamamu Black Lives Matter

Musim panas lalu, PGA Tour mengakui kematian Floyd sebagai momen perhitungan etnis dan sosial, dan menyisihkan waktu seremonial selama acara pertama Return to Golf – pada 8:46 pagi untuk memperingati kehidupan Floyd 8 menit 46 detik (dilaporkan pada saat itu) ) bahwa Dia jatuh di lehernya.

Setelah penembakan polisi terhadap Jacob Blake pada bulan Agustus, Champ jelas mengenakan satu sepatu bot hitam dan satu putih selama Kualifikasi FedExCup BMW. Dia masih memiliki segel “kesetaraan” di sisi topinya.

“Kami bangga dengan peran kepemimpinan yang dimainkan Cameron dan Tony pada tahun lalu, menggunakan perspektif unik dan suara mereka yang bijaksana untuk mengadvokasi keadilan, keadilan, dan rasa hormat untuk semua,” kata Komisaris PGA TOUR, Jay Monahan. “Mereka adalah bagian penting dari apa yang dapat kita lakukan, bersama-sama, dengan cara yang nyata. Kita dapat mendengarkan, belajar, dan kita dapat menggunakan platform kita untuk memperkuat dan membantu mereka yang membuat perubahan positif di dunia.

“Penilaian kemarin adalah satu langkah dalam perjalanan ini, dan kami tetap teguh dalam komitmen kami untuk bersatu, memengaruhi, dan menginspirasi.”

Saat berbicara kepada wasit, Champ menggunakan kata yang sama yang digunakan James: akuntabilitas.

READ  Laporan: Hornets mengambil alih kontrak James Borrego

“Saya pikir semua orang di komunitas kulit hitam dan beberapa komunitas di negara ini, adalah titik awal yang bagus untuk meminta pertanggungjawaban semua orang, terlepas dari ras, warna kulit, atau profesi Anda,” katanya. “Saya harap ini hanya awal dari perbaikan secara keseluruhan.”