POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban mengumumkan anggota pertama pemerintah Afghanistan baru malam ini

Taliban akan mengumumkan anggota pertama dari pemerintahan baru mereka pada Selasa malam (file).

Penerimaan:

Taliban akan mengumumkan anggota pertama dari pemerintahan baru mereka pada hari Selasa, dalam sebuah langkah yang akan mengkonsolidasikan otoritasnya atas Afghanistan hanya beberapa hari setelah penarikan pasukan AS yang kacau.

Militan Islam, yang menyapu Kabul pada 15 Agustus setelah serangan sesat yang menghancurkan bekas tentara Afghanistan, menjanjikan gaya pemerintahan yang lebih moderat daripada masa jabatan pertama mereka pada 1996-2001.

Tetapi pada hari Selasa melihat pejuang Taliban menembak ke udara untuk membubarkan ratusan orang yang telah berkumpul di beberapa demonstrasi di Kabul sebagai tanda pembangkangan Afghanistan terhadap gerakan itu, yang dikenang karena pemerintahannya yang brutal dan menindas.

“Disepakati untuk mengumumkan pemerintahan baru sebelum mengadakan upacara resmi,” kata Ahmed Allah Wasiq, seraya menambahkan bahwa “beberapa anggota” pemerintah akan mengumumkannya pada konferensi pers Selasa nanti.

Pengumuman itu datang beberapa jam setelah setidaknya tiga aksi unjuk rasa diadakan di Kabul dalam tampilan perlawanan yang tak terbayangkan selama rezim Taliban terakhir – ketika orang dieksekusi di depan umum dan tangan pencuri dipotong.

‘Kami lelah’

“Perempuan Afghanistan menginginkan kebebasan untuk negara mereka. Mereka ingin membangun kembali negara mereka. Kami lelah,” kata pengunjuk rasa Sarah Fahim kepada AFP pada rapat umum di luar kedutaan Pakistan, di mana lebih dari 70 orang, sebagian besar wanita, berkumpul.

“Kami ingin semua orang kami hidup normal. Berapa lama kami akan hidup dalam situasi ini?” kata pemain berusia 25 tahun itu.

Kerumunan mengangkat spanduk dan meneriakkan frustrasi mereka dengan keamanan, jalan bebas di luar negeri dan dugaan campur tangan oleh Pakistan – yang secara historis memiliki hubungan dekat dengan kepemimpinan Taliban.

READ  Membuat Tes PCR Gratis - Editorial

Pakistan, salah satu dari hanya tiga negara yang mengakui pemerintahan Taliban terbaru, telah lama dituduh menawarkan tempat berlindung yang aman bagi para pemimpinnya setelah mereka digulingkan dari kekuasaan oleh invasi pimpinan AS pada 2001.

Ketua ISI Faiz Hamid berada di Kabul pada akhir pekan dan dilaporkan terlihat oleh duta besar negaranya, tetapi ada kemungkinan dia juga bertemu dengan pejabat Taliban.

Video yang diposting di media sosial menunjukkan pawai terpisah lebih dari seratus orang berbaris melalui jalan-jalan di bawah pengawasan Taliban bersenjata.

Pemrotes lain, Zahra Mohammadi, seorang dokter dari Kabul, mengatakan: “Kami ingin Afghanistan dibebaskan. Kami ingin kebebasan.”

Demonstrasi sporadis juga telah diadakan di kota-kota kecil dalam beberapa hari terakhir, termasuk di Herat dan Mazar-i-Sharif di mana perempuan telah menyerukan partisipasi dalam pemerintahan baru.

‘menghanyut’

Jenderal Maupin, seorang pejabat Taliban yang bertanggung jawab atas keamanan di ibu kota, mengatakan kepada AFP bahwa penjaga Taliban dipanggil ke tempat kejadian dan berkata, “Para wanita itu menyebabkan gangguan.”

Dia mengklaim bahwa “para demonstran ini berkumpul hanya atas dasar konspirasi intelijen asing.”

Seorang jurnalis Afghanistan yang meliput demonstrasi mengatakan kepada AFP bahwa ID pers dan kameranya disita oleh Taliban.

“Saya ditendang dan disuruh pergi,” katanya.

Kemudian, Asosiasi Jurnalis Independen Afghanistan yang berbasis di Kabul mengatakan 14 wartawan – warga Afghanistan dan orang asing – ditahan sebentar selama protes sebelum dibebaskan.

Gambar yang beredar online menunjukkan wartawan dengan luka dan memar di tangan dan lutut mereka.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan Taliban menegaskan kembali janji mereka untuk mengizinkan warga Afghanistan meninggalkan Afghanistan dengan bebas.

READ  Indonesia frustrasi dengan kemajuan ASEAN di Myanmar - Jumat, 3 September 2021

Berbicara pada konferensi pers di Doha di mana dia dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin bertemu dengan rekan-rekan Qatar mereka, Blinken mengatakan Taliban telah mengatakan kepada Amerika Serikat bahwa mereka akan “mengizinkan orang-orang dengan dokumen perjalanan pergi dengan bebas.”

Presiden AS Joe Biden telah menghadapi tekanan yang meningkat di tengah laporan bahwa beberapa ratus orang, termasuk orang Amerika, telah dilarang selama seminggu meninggalkan bandara di Afghanistan utara.

‘pukul keras’

Demonstrasi hari Selasa terjadi setelah Taliban menyatakan kendali penuh atas Afghanistan sehari sebelumnya, dengan mengatakan mereka telah memenangkan pertempuran utama di Lembah Panjshir.

Setelah kemenangan cepat mereka pada pertengahan Agustus atas pasukan keamanan bekas pemerintah Afghanistan dan penarikan pasukan AS setelah 20 tahun perang, Taliban berbalik untuk memerangi pasukan perlawanan yang mempertahankan wilayah pegunungan.

Dalam konferensi pers pada hari Senin, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid memperingatkan terhadap upaya lebih lanjut untuk bangkit melawan kekuasaan mereka.

“Siapa pun yang mencoba memulai pemberontakan akan dipukul dengan keras. Kami tidak akan membiarkan yang lain,” katanya.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)