POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban bersiap untuk mengungkap pemerintahan baru Afghanistan di tengah gejolak ekonomi global

Para penguasa Taliban Afghanistan pada Kamis bersiap untuk mengungkap pemerintahan baru mereka ketika ekonomi berada di ambang kehancuran lebih dari dua minggu setelah mereka menduduki Kabul dan mengakhiri perang 20 tahun yang kacau.

Pejabat Taliban Ahmadullah Muttaki Dia mengatakan di media sosial Sebuah upacara sedang dipersiapkan di Istana Kepresidenan di Kabul, sementara radio swasta mengambil alih Dia berkata Pengumuman pembentukan pemerintahan baru sudah dekat.

Seorang pejabat senior Taliban mengatakan pemimpin tertinggi gerakan itu, Haibatullah Akhundzada, diharapkan memiliki otoritas tertinggi atas Dewan Pemerintahan, dengan seorang presiden mengikutinya. Reuters Bulan lalu.

Analis mengatakan legitimasi pemerintah baru di mata donor dan investor internasional akan sangat penting bagi ekonomi Afghanistan, yang kemungkinan akan runtuh setelah Taliban kembali berkuasa.

Pemimpin Tertinggi Taliban memiliki tiga wakil: Mawlawi Yaqoub, putra mendiang pendiri gerakan itu Mullah Omar. Sirajuddin Haqqani, pemimpin jaringan Haqqani yang kuat. Abdul Ghani Baradar adalah salah satu anggota pendiri kelompok tersebut.

Dewan kepemimpinan yang tidak dipilih adalah bagaimana Taliban menjalankan pemerintahan pertamanya yang secara brutal menerapkan interpretasi ketat terhadap hukum Islam dari tahun 1996 hingga penggulingannya oleh pasukan pimpinan AS pada tahun 2001.

Taliban mencobanya Memberikan wajah yang lebih cerah ke dunia sejak mereka menggulingkan pemerintah yang didukung AS dan kembali berkuasa bulan lalu, berjanji untuk melindungi hak asasi manusia dan menahan diri dari pembalasan terhadap musuh lama.

Tetapi Amerika Serikat, Uni Eropa, dan lainnya mempertanyakan jaminan semacam itu, dengan mengatakan bahwa pengakuan resmi terhadap pemerintah baru — dan bantuan ekonomi yang dapat mengalir dari itu — bergantung pada pekerjaan.

“Kami tidak akan menganggapnya serius, kami akan menganggapnya,” kata Wakil Menteri Luar Negeri AS Victoria Nuland dalam jumpa pers pada Rabu.

READ  Dua pria mengungkapkan bahwa mereka selamat dari tersesat di laut selama 29 hari karena 'air hujan, kelapa, dan iman kita'

“Jadi mereka memiliki banyak hal untuk dibuktikan berdasarkan rekam jejak mereka … Sekarang mereka juga memiliki banyak keuntungan, jika mereka dapat menjalankan Afghanistan, sangat berbeda dari yang mereka lakukan terakhir kali mereka berkuasa.”

Gunnar Wiegand, direktur jenderal Komisi Eropa untuk Asia dan Pasifik, mengatakan UE tidak akan secara resmi mengakui kelompok itu sampai memenuhi persyaratan termasuk pemerintah yang inklusif, penghormatan terhadap hak asasi manusia, dan akses tak terbatas bagi pekerja bantuan.

“Tidak ada keraguan antara [EU] Negara-negara anggota dan dalam konteks G7: kita perlu berurusan dengan Taliban, kita perlu berkomunikasi dengan Taliban, kita perlu mempengaruhi Taliban, kita perlu memanfaatkan pengaruh yang kita miliki.” Parlemen di Brussels.

“Tapi kami tidak akan terburu-buru untuk mengakui formasi baru ini, atau menjalin hubungan resmi,” tambahnya.

keruntuhan ekonomi

Organisasi-organisasi kemanusiaan telah memperingatkan akan terjadinya malapetaka karena kekeringan parah dan kekacauan perang telah memaksa ribuan keluarga meninggalkan rumah mereka.

Afghanistan sangat membutuhkan uang, begitu pula Taliban Anda tidak mungkin mendapatkan akses cepat ke hampir $10 miliar Dalam aset yang dimiliki oleh Bank Sentral Afghanistan sebagian besar di luar negeri.

Taliban telah memerintahkan bank untuk dibuka kembali, tetapi batasan mingguan yang ketat pada penarikan telah diberlakukan dan ada antrian panjang di bank.

“Semuanya sangat mahal sekarang dan harganya naik setiap hari,” kata Ziljay, seorang warga Kabul.

PDB riil Afghanistan diperkirakan akan berkontraksi 9,7 persen tahun fiskal ini, dengan penurunan 5,2 persen lagi tahun depan, kata para analis dalam sebuah laporan dari Fitch Solutions, badan riset lembaga pemeringkat Fitch Group.

Fitch mengatakan investasi asing akan diperlukan untuk mendukung pandangan yang lebih optimis, sebuah skenario yang mengasumsikan bahwa “beberapa ekonomi utama, yaitu China dan mungkin Rusia, akan menerima Taliban sebagai pemerintah yang sah.”

READ  Lebih dari setengah miliar dosis vaksin Covid telah diberikan di Wilayah Asia Tenggara WHO

Para bankir yang mengetahui masalah itu mengatakan kepala bank sentral baru Taliban berusaha meyakinkan bank bahwa kelompok itu menginginkan sistem keuangan yang berfungsi penuh, tetapi tidak memberikan banyak rincian tentang bagaimana uang itu akan diberikan kepada mereka.

Ketika Taliban bekerja untuk mengkonsolidasikan kendali mereka atas Kabul dan ibu kota provinsi, mereka melakukannya Bertempur dengan kelompok oposisi Dan sisa-sisa tentara Afghanistan dikerahkan di pegunungan utara ibukota.

Pemimpin Taliban, Amir Khan Muttaki, telah meminta para pemberontak di provinsi Panjshir untuk melakukannya. Menyerah, mengacu pada “Imarah Islam Afghanistan adalah rumah bagi semua orang Afghanistan,” mengacu pada negara yang dijalankan oleh Taliban.

Pemimpin oposisi Ahmed Masoud, putra seorang mantan komandan Mujahidin yang berperang melawan Taliban di timur laut Afghanistan pada akhir 1990-an, mengatakan, CNN Pasukannya berjuang untuk “negara terdesentralisasi di mana kekuasaan didistribusikan secara merata di antara berbagai kelompok etnis dan sektarian.”

“Sayangnya, Taliban tidak berubah, dan mereka masih mencari hegemoni di seluruh negeri,” katanya.