POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Talenta teknologi adalah anugerah ekonomi untuk masa depan Indonesia

Talenta teknologi adalah anugerah ekonomi untuk masa depan Indonesia

Jakarta (Antara) – Di saat dunia sedang mengalami krisis pasokan global, kami menemukan bahwa chip komputer tidak tersedia; Bahan bakar fosil hampir habis, sementara talenta digital yang terampil semakin langka.

Pandemi global yang berkepanjangan tiba-tiba menggeser transformasi digital ke roda gigi berkecepatan tinggi dan membuat pengembangan talenta digital menjadi kebutuhan yang mendesak dan mendesak. Sebagai penyedia solusi TIK global, Huawei memiliki misi untuk membalikkan tren, berkolaborasi dengan pemangku kepentingan utama di seluruh ekosistem digital. Huawei Indonesia selalu mewujudkannya “Saya berkontribusi” Berkomitmen untuk membina 100.000 talenta digital Indonesia selama 5 tahun untuk membangun fondasi yang kuat dari sumber daya manusia yang siap di masa depan.

Dalam inisiatif baru-baru ini di Digital Talent Summit 2021 yang diselenggarakan oleh Huawei dan ASEAN Foundation, Huawei menetapkan tonggak bersejarah lainnya untuk mengumpulkan wawasan dan ide dari pembuat kebijakan, akademisi, peneliti, dan pelaku industri tentang cara meletakkan fondasi strategis yang tinggi dalam mempersempit talenta digital. kesenjangan.

Nota kesepahaman yang ditandatangani oleh Huawei ASEAN Academy dan ASEAN Foundation tentang upaya bersama untuk membangun kemampuan digital bagi kaum muda menyoroti kesiapan untuk mengimplementasikan program ASEAN Seeds for the Future, versi yang diperluas dari inisiatif global terkemuka Huawei di bidang tanggung jawab sosial perusahaan berjudul Seeds of the Future Memberikan pelatihan global keterampilan digital bagi kaum muda di seluruh dunia sejak tahun 2008.

Kesepakatan tersebut juga menjadi contoh semangat kerja sama yang tinggi untuk menggemakan apresiasi yang besar dari Jenderal TNI (Purn.) Dr. Moeldoko, Kepala Staf Kepresidenan Republik Indonesia, yang memuji “KTT ini adalah contoh praktik yang baik tentang bagaimana negara , kerja sama lintas pemerintah juga melibatkan perusahaan IT terkemuka Huawei.” dan komunikasi, dalam rangka memenuhi kebutuhan Smart Industry 4.0.”

READ  Mengamankan masa depan Indonesia dengan membangun respons iklimnya - Opini

Mengingat hal ini, Huawei memiliki pandangan kuat yang sama dengan Jenderal Moeldoko bahwa tidak ada visi yang lebih besar untuk dicapai dengan kerja sama karena Pemerintah Indonesia telah menetapkan target untuk mempersiapkan 600.000 talenta digital setiap tahun, memimpin bangsa dalam mengambil lompatan digital menuju masa depan yang lebih cerah. . Memang, menumbuhkan ekosistem talenta digital yang inovatif sangat penting untuk transformasi digital yang berkelanjutan dan lompatan ke depan.

Menjembatani Kesenjangan – Bersama

Di Huawei, kami percaya bahwa “bersama” adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan apa pun. Filosofi yang sama juga berlaku untuk menjembatani kesenjangan bakat.

Semangat memperluas kolaborasi kami di seluruh ekosistem, yang kami sebut sinergi multi-loop, adalah prinsip inti di balik program pengembangan keterampilan digital berbasis luas kami, dalam kolaborasi erat dengan pemangku kepentingan lain, mitra, dan teman-teman dari pemerintah, industri, akademisi, komunitas dan media.

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Kantor Eksekutif Presiden (KSP), Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Badan Siber dan Kriptografi (BSSN), dan puluhan universitas, sekolah kejuruan dan institusi hanyalah beberapa nama yang bekerja sama dengan Huawei untuk mengembangkan bakat mereka di bidang teknologi informasi dan komunikasi.

Selain itu, sebagai bagian dari Huawei ICT Academy – inisiatif pengembangan bakat terkemuka kami – kami menyelenggarakan beberapa program bakat digital. Setelah menyelesaikan Kompetisi Bakat ICT Nasional Huawei baru-baru ini dengan lebih dari 1.100 siswa dari 24 universitas terkenal di Indonesia, Huawei akan meluncurkan program percontohan lainnya, Program Benih Masa Depan, dari 8 November hingga 15 November untuk menyatukan yang terbaik Talenta muda Indonesia untuk memperoleh keterampilan dalam teknologi terdepan, memperluas wawasan pengetahuan ICT dan memberi mereka akses ke jaringan internasional Huawei Seeds Alumni Program di 500 universitas di 130 negara di seluruh dunia.

READ  Pembaruan 1-Indonesia mendapat pinjaman $1,3 miliar dari Bank Dunia untuk respons dan reformasi virus corona

Selain itu, dua fasilitas yang kami luncurkan di Indonesia tahun ini, Huawei ASEAN Academy Engineering Institute di Jakarta dan Huawei Innovation Center, mencerminkan komitmen kami.

Huawei ASEAN Academy Engineering Institute di Jakarta saat ini merupakan fasilitas pendidikan terlengkap di kawasan Asia Pasifik. Di sini, kami memiliki lebih dari 100 pelatih, lebih dari 3.000 kursus pelatihan, dan lebih dari 100 lingkungan refleksi yang dilengkapi dengan laboratorium, ruang kelas, ruang pelatihan, dan fasilitas lainnya seperti tempat belajar instalasi peralatan dan kerja lapangan.

Sementara itu, Huawei Innovation Center adalah fasilitas pendidikan yang didirikan oleh Huawei Indonesia untuk tujuan berbagi pengetahuan. Kasus penggunaan dan contoh inovasi yang dimungkinkan oleh teknologi digital seperti 5G, cloud, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan lainnya ditampilkan di papan pintar Huawei IdeaHub.

Baik Huawei ASEAN Academy Engineering Institute di Jakarta maupun Huawei Innovation Center terbuka bagi para peneliti, akademisi, pelatih, dan mahasiswa yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang teknologi terbaru seperti 5G, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan Internet of Things sebagai serta bagaimana melakukannya. Solusinya diadopsi oleh berbagai sektor. Kami berharap kedua fasilitas ini dapat menginspirasi lebih banyak orang Indonesia untuk memperluas wawasan dan keahlian mereka, sekaligus memberi mereka kebebasan berkreasi, untuk membantu memajukan Indonesia.

Apa selanjutnya untuk Indonesia?

Di Indonesia, pemerintah memperkirakan bahwa negara akan membutuhkan setidaknya 9 juta talenta digital pada tahun 2030.

Tampaknya jumlah yang sangat besar, tetapi ketika kita memperhitungkan bahwa Indonesia memiliki lebih dari 270 juta penduduk – 3 persen dari populasi. Ini adalah garis bawah yang harus kita capai untuk mendorong transformasi digital besar-besaran di negara ini. Dan dengan manfaat tambahan dari demografis yang menguntungkan dan ledakan internet besar-besaran, kami pikir tidak ada waktu yang lebih baik untuk berinvestasi dalam talenta digital daripada sekarang.

READ  Bali dibuka kembali untuk beberapa turis internasional

Sebagai pemimpin pemikiran global, Huawei tetap berkomitmen tidak hanya untuk menyediakan solusi ICT terbaru dan tercanggih, tetapi juga untuk mengembangkan bakat di Indonesia dan luar negeri, khususnya untuk membantu menciptakan transformasi digital yang inklusif sebagai bagian dari tujuan menjadikan Indonesia sebagai Negara No. 7 kekuatan ekonomi global pada tahun 2030 dan nomor 5 pada tahun 2045 ketika Indonesia merayakan emas pada tahun 2045.

Kami benar-benar percaya bahwa Indonesia memiliki potensi untuk mencapainya – yang diperlukan hanyalah dorongan sederhana. Membekali bangsa dengan talenta dan teknologi, Huawei bermimpi untuk menemani Indonesia di setiap langkah.

*) Jackie Chen, CEO Huawei Indonesia