POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UEA dan Indonesia menandatangani kesepakatan senilai $27 miliar untuk meningkatkan kerja sama ekonomi

UEA dan Indonesia menandatangani kesepakatan senilai $27 miliar untuk meningkatkan kerja sama ekonomi

UEA dan Indonesia menandatangani perjanjian senilai $27 miliar selama kunjungan Presiden Indonesia Joko Widodo ke UEA, dan kedua negara berusaha untuk melipatgandakan volume perdagangan bilateral dalam empat tahun ke depan dari $2,5 miliar pada tahun 2020 sambil memperkuat hubungan.

Menteri Perdagangan Mohamed Lotfy mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa pemerintah dan entitas sektor swasta telah menandatangani perjanjian di berbagai sektor termasuk energi, penerbangan, jasa keuangan, kecerdasan buatan, pertanian dan pertahanan. Kesepakatan senilai sekitar $10 miliar telah ditandatangani dengan dana kekayaan negara Indonesia.

DP World menandatangani kesepakatan senilai $7,5 miliar dengan dana kekayaan negara Indonesia untuk mengembangkan pelabuhan laut di negara Asia Tenggara selama periode hingga 30 tahun, sementara Union Credit Insurance, agen kredit ekspor federal UEA, menandatangani kesepakatan, Perjanjian dengan BUMN reasuransi. Penyedia layanan Indonesia Re untuk meningkatkan akses pembiayaan bagi UKM dan perusahaan kelas menengah untuk meningkatkan ekspor.

Lutfi mengatakan ekonomi terbesar di Asia Tenggara akan berupaya meningkatkan perdagangan bilateral dengan UEA sambil memperkuat hubungan ekonomi.

Dia berkata, “Kami akan menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) pada kuartal pertama tahun depan, dan setelah itu … kami berharap untuk menggandakan atau tiga kali lipat (perdagangan kami) pada tahun 2025.” Nasional Dalam wawancara terpisah.

Bapak Widodo mengunjungi UEA dari 2 November hingga 4 November dan bertemu dengan pemimpin tertinggi negara tersebut, termasuk Sheikh Mohammed bin Rashid, Wakil Presiden dan Penguasa Dubai, dan Sheikh Mohammed bin Zayed, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Uni Emirat Arab. Pasukan bersenjata. kekuatanDan Untuk mempererat hubungan kedua negara.

Volume perdagangan bilateral antara UEA dan Indonesia sekitar $2,5 miliar pada tahun 2020. UEA mengekspor barang senilai sekitar $1,5 miliar ke Indonesia, sedangkan impor negara Asia Selatan dari UEA sebesar $1 miliar.

READ  Presiden Indonesia mengatakan perlu menyeimbangkan kesehatan dan ekonomi dalam pandemi

Dia mengatakan bahwa defisit perdagangan terkait dengan impor energi dari UEA, terutama minyak dan turunannya, menambahkan bahwa negara tersebut ingin meningkatkan ekspor baja tahan karat, perhiasan emas, dan produk pertanian segar ke UEA.

Dia mengatakan Indonesia menjual perhiasan senilai $8,6 miliar tahun lalu, 37 persen di antaranya melalui Singapura untuk mencapai Uni Emirat Arab.

“Kami ingin mempercepat kesepakatan CEPA untuk memastikan bahwa Indonesia akan melipatgandakan volume ekspor dan impornya dengan UEA.”

Indonesia juga akan melakukan joint study dengan Uni Emirat Arab untuk menjajaki kemungkinan menjalin joint venture dengan EGA di negara Asia Selatan tersebut.

“Kami ingin melihat kemungkinan organisasi pemerintah Indonesia dan EGA bekerja sama untuk mendapatkan produksi aluminium di Indonesia. Ini adalah salah satu peluang yang kami cari juga.”

Emirates Global Aluminium dimiliki bersama oleh lengan investasi strategis Abu Dhabi, Perusahaan Investasi Mubadala, dan Perusahaan Investasi Dubai. Ini memiliki lebih dari 400 pelanggan di lebih dari 50 negara.

Tahun lalu, Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi menandatangani perjanjian awal dengan Pertamina dan Chandra Asri Indonesia untuk menjajaki kemungkinan mengembangkan kompleks minyak mentah-ke-petrokimia di Indonesia.

Perusahaan Energi Bersih Masdar Abu Dhabi juga menandatangani perjanjian jual beli listrik dengan perusahaan listrik negara Indonesia, Perushaan Listrik Negara, untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya PV terapung pertama di negara itu.

ADIA juga menginvestasikan $400 juta untuk memimpin penggalangan dana pra-IPO oleh perusahaan teknologi terbesar di Indonesia, GoTo.

Ini adalah investasi besar pertama oleh divisi ekuitas swasta Adia dalam bisnis teknologi di Asia Tenggara dan investasi terbesarnya di Indonesia, Katanya bulan lalu.

“Ekonomi digital kita akan menjadi bagian penting dari perkembangan kita,” kata Bapak Lotfy. “Kami memperkirakan $40 miliar saat ini dan pada tahun 2030 kami akan tumbuh menjadi lebih dari $330 miliar, salah satu ekonomi digital terbesar dan kuat di Asia Tenggara.”

READ  Vietnam, Indonesia berharap dapat memperkuat kerjasama kesehatan, ekonomi dan pariwisata | Masyarakat

Ekonomi Indonesia diperkirakan akan tumbuh sebesar 3,2 persen pada tahun 2021 dan 5,9 persen pada tahun 2022 setelah mengalami kontraksi sebesar 2,1 persen tahun lalu setelah pandemi virus corona, menurut Dana Moneter Internasional.

Pada bulan Maret, UEA menginvestasikan $ 10 miliar dengan Otoritas Investasi Indonesia untuk dibelanjakan pada proyek infrastruktur dan pariwisata di negara tersebut.

Lutfi mengatakan Indonesia juga akan berupaya meningkatkan hubungan perdagangan dengan Arab Saudi, ekonomi terbesar di dunia Arab.

Diperbarui: 6 November 2021, 10:40