POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taiwan berterima kasih atas dukungan Kelompok Tujuh negara industri besar atas partisipasi Taiwan dalam forum Organisasi Kesehatan Dunia-Dunia

Kyodo News

Taipei, Taiwan ●
Kamis 6 Mei 2021

2021-05-06
18:20

0920e6703081f028872405a52646669d
2
Ilmuwan
Taiwan, G7, China, WHO, diplomasi
Gratis

Taiwan pada hari Kamis menyatakan penghargaannya atas dukungan yang diberikan oleh para menteri luar negeri dari negara-negara Kelompok Tujuh, yang menyerukan partisipasi pulau otonom itu dalam forum WHO dan pertemuan badan pembuat keputusan WHO, yang ditentang oleh China.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Joan Ou mengindikasikan bahwa ini adalah pertama kalinya Taiwan dimasukkan dalam pernyataan pertemuan para menteri luar negeri G7.

“Kami sangat menyambut baik pernyataan bersama tersebut dan dengan tulus berterima kasih atas dukungan kuat mereka untuk Taiwan,” kata Aoye.

Oei mengatakan Taiwan akan terus memperdalam kerja sama dengan anggota G-7 untuk bersama-sama melindungi kesehatan global serta perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik.

Para menteri luar negeri negara anggota G7 – Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia dan Jepang – mengeluarkan pernyataan bersama pada akhir konferensi tiga hari di London pada Rabu.

Untuk meningkatkan kerja sama global dalam masalah-masalah yang menjadi perhatian bersama, mereka setuju bahwa penting untuk memastikan proses inklusif dalam organisasi internasional. Oleh karena itu, pernyataan tersebut mengatakan bahwa mereka mendukung “partisipasi yang berarti” Taiwan di WHO dan forum Majelis Kesehatan Dunia.

“Komunitas internasional harus dapat memperoleh manfaat dari pengalaman semua mitra, termasuk kontribusi sukses Taiwan dalam menangani pandemi COVID-19,” kata pernyataan itu.

Selain mengungkapkan keprihatinan besar mereka atas situasi di dalam dan sekitar Laut Timur dan Selatan China, para menteri menekankan pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan mendorong penyelesaian damai masalah lintas-Selat.

READ  Bidikan laut dalam yang menakjubkan ini telah memenangkan Penghargaan Fotografi Laut 2021

Mereka menegaskan penentangan kuat mereka terhadap tindakan sepihak apa pun yang akan meningkatkan ketegangan dan merusak stabilitas regional dan tatanan internasional berbasis aturan, sambil mengungkapkan keprihatinan serius tentang laporan militerisasi, pemaksaan dan intimidasi di wilayah tersebut.

Taiwan dan Cina daratan telah diperintah secara terpisah sejak mereka berpisah di tengah perang saudara pada tahun 1949. Sejak itu, Beijing memandang Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri yang menunggu penyatuan kembali, dengan kekerasan jika diperlukan.